Wednesday, January 27, 2016

Wedding Review - Pengisi Acara (Mars Dancer)

Kali ini, saya bakalan review vendor nya lumayan panjang nih..*long posting alert* Soalnya review vendor yg gampang2, kayanya udah ampir dibahas semua. hahaha. Untuk proses deal nya, udah pernah saya ceritain di sini ya. 

Mars Dancer ini merupakan salah 1 vendor yang kita deal tanpa perlu ketemuan sama sekali sm orang nya. Semua deal nya cuma lewat WA & pilih tarian nya lewat youtube. wkwkwk. Bener2 jaman sekarang udah praktis bgt ya, ketolong teknologi. :)

Di postingan sebelumnya, saya pernah ceritain kalau saya ambil 2 tarian & dapat free tarian untuk pengiring pengantin. Nah, setelah discuss sama WO, akhirnya ditentuin kalau nantinya tarian Mars Dancer itu untuk tarian pembuka & tarian penutup. Karena kita ga boleh potong acara gratisan dari Sense. 

Dari pihak WO minta supaya Ci Yenny (PIC dari Mars Dancer) jg ikutan waktu technical meeting. Awalnya Ci Yenny sempet belum bisa pastiin bisa ikut / engga. Akhirnya setelah saya yg minta tolong untuk ikut, Ci Yenny bisa ikut TM.. hehehe. Jadi inget kalau saya ga pernah ceritain ttg TM secara detail ya. :)

Saya mulai ceritain dari pengiring pengantin nya dulu ya..Saya udah submit lagu yang saya pilih untuk tarian ini. Judul lagu nya 'At The Beginning' dari mulai nari di atas pelaminan sampai di depan pintu ballroom. Tapi begitu pengantin masuk, lagu nya langsung diganti dengan 'Dreams Come True'. Dari hasil TM & discuss dengan MC, setelah ortu dari kedua pihak masuk, Mars Dancer akan mulai nari dari atas pelaminan sampai ke depan pintu masuk untuk 'nyambut' pengantin. Yup, karena suami saya maunya kita masuk bareng2, ga mau masuk secara terpisah. 

Fyi, saya dapet free 6 orang penari untuk tarian pengiring pengantin nya. Saya jg request supaya baju nya jgn yg 'chinese' untuk tarian ini.. hehehe.
nari nya mulai dari atas pelaminan, setelah ortu dr kedua pihak duduk di pelaminan
Mereka nari sampe ke depan pintu ballroom. Di sini, mereka udah siap buat nyambut bride & groom. Kita udah nunggu di balik pintu nih.. hehehe
Setelah pintu dibuka *langsung ganti lagu*, dari Mars Dancer akan nari lagi sampai di bawah pelaminan. Bride & groom nya akan ngikutin dari belakang, tapi mesti kasih jarak yang jauh. Alias kita jalan nya ga boleh cepet2. Ini buat keperluan dokumentasi video, supaya muka kita ga ketutupan sama penari2 di depan kita. Pas GR, kita udah latihan jarak aman nya kira2 berapa jauh. hehehe.
Mulai nari ke arah pelaminan, karena gerbang udah dibuka & bride groom udah masuk ke ballroom

nari buat jalan balik anter bride & groom ke pelaminan

Karena letak wedding gate kita di tengah2 (fyi, letak karpet di ballroom nya itu huruf L), jadi pas TM, MC kita kasih masukan untuk adain wedding kiss nya di wedding gate aja. Jadi nya kita slow dance sedikit (minta diajarin sm Ci Yenny) terus dilanjut sama wedding kiss. hehehe.
Prosesi wedding kiss. Disuruh sama WO buat tahan 10 detik, waktu mau masuk ballroom baru dikasih tau. wkwkwk
kelar slow dance & wedding kiss, lanjut jalan lg ke pelaminan
sehabis wedding kiss, penari nya 'pimpin' bride & groom utk naik ke pelaminan
penari nya cm nari sampe di bawah pelaminan aja
Ceritain tarian pengiring pengantin nya udah kelar. Sehabis itu pengantin mulai prosesi wed cake & pouring champagne. Waktu kita lagi prosesi begini, para penari nya langsung ganti baju buat siap2 tarian pembuka pertama. Begitu food parade kelar, langsung dimulai tarian selendang pelangi. Saya yg pilih tarian ini, karena musik nya semangat, cocok buat narik attention nya para tamu.

Untuk acara di wedding saya secara keseluruhan, ga mungkin pake tema fairytale..Karena suami aja milih MC nya yg bs bahasa Mandarin. Terus lagu2 yg dipilih sama suami untuk dinyanyiin sm singer jg lagu Mandarin. Jadi cocok bgt sama tarian yg kita pilih. Buat wedding kita, ga ada tema spesifik nya. Yang penting, pengantin happy. hehehe.





Ini sedikit tarian selendang pelangi nya di resepsi saya:
video

Buat yang mau liat tarian nya seperti apa, bisa dilihat di video yg saya attach di bawah ini ya. Ini bukan di wedding saya, tapi saya liat portfolio ini waktu milih tarian nya (full tarian). 
video
Dari Youtube, video yang diupload sama Mars Dancer.

Sehabis tarian pertama kelar, langsung dimulai acara yang emang udah dpt dari Sense. Durasi nya sekitar hampir 1,5 jam (kepotong prosesi kita). Begitu acara dari Sense kelar, langsung deh tarian penutup dari Mars Dancer lagi. Untuk tarian penutup, suami pilih tarian yg pake lagu 'Xiao Ping Guo'. Kata Ci Yenny, lagu nya emang lagi terkenal bgt di negara asalnya.. Suami demen bgt sm tarian ini karena ada anak kecil nya, dede perempuan yg lucu2 ikutan nari.. hehehe.

Khusus untuk tarian penutup ini, ada special performance dari kita, karena bride & groom juga ikutan nari.. hihihi. Jadi ceritanya sekitar 1 bln sebelum wed day, saya kepikiran utk ikutan nari di tarian penutup. Karena kalau liat di Youtube, tarian nya gampang. Apalagi anak kecil jg bisa nari, masa kita yg tua bangka ga bisa nari jg. wkwkwk. 

Jadi tugas pertama saya adalah rayu suami supaya dia mau ikutan nari. Walopun dia nolak ikutan, saya tetep hubungin Ci Yenny, nanya apakah boleh kl bride & groom ikut nari. Eh, ternyata Ci Yenny nya welcome banget. Dia langsung ngajakin kita ikut latihan. wkwkwk. Akhirnya setelah tebar rayuan maut supaya suami ikutan nari, kita dateng deh buat latihan bareng sm tim Mars Dancer. hehehe.

Latihan nya setelah pulang kerja, sekitar jam 8 malam. Total kita 3x latihan sampe bisa lumayan afal sm gerakan tarian nya..Pas pertama kali latihan, kita kaku banget dah. Buat gerakan yg keliatan nya gampang, gerakan tangan sama kaki aja bisa kebalik2 terus. hahaha. Tapi dari tim Mars Dancer bener2 baik, sabar bgt buat ajarin kita.

Akhirnya setelah 3x latihan (1 minggu 1x latihan dengan durasi sekitar 1 jam), kita udah PD buat ikut perform sama Mars Dancer di pelaminan.. Di rumah, saya ada ajarin suami lg, abis si suami masih ada beberapa gerakan yg ngasal2an. Terus saya jg kasih tau ke WO ttg hal ini. WO kita jg sampe kaget pas bilang mau ikutan.. Soalnya suami kan orang nya kaku. hahaha.

Begitu udah mau tarian penutup (kita lagi sesi mingle), WO langsung suruh kita buat stand by di belakang pelaminan.. Hati rasanya deg2an banget sebelum perform. Karena waktu latihan itu tanpa pake wedding dress & heels. Pas GR di wed day, saya ga sempet latihan sama sekali buat tarian penutup ini. Jadi grogi bgt, takut nyungsep keinjek wed gown *mulai mikir yg engga2*.

Fyi, kalau secara konsep tarian, ide dari Ci Yenny: bride & groom keluar nya di tengah2 lagu, jadi ga perlu ikut nari dari awal. Biar lebih surprise katanya. Kita mah ikut2 aja deh, toh kalau sampe mesti ikut nari dari awal, kita nya jg grogi..wkwkwk. Utk formasi nya pun diatur sedemikian rupa supaya kita tetep bs 'nyontek' penari laen kalo misalnya lupa gerakan di tengah2. hahaha.

Mungkin yg follow IG saya udah liat sepotong2 untuk tarian nya ya.. Langsung aja ditonton full video dari tarian penutup nya aja ya.. hihihi.
video
Special performance dari bride & groom.. :)

Monday, January 25, 2016

Wedding Review - Souvenir (Sticky Candy)

Lanjut lagi review yg gampang2 nya *gampang pilih foto nya*.. :)
Tentang souvenir, waktu deal nya pernah saya ceritain di sini & waktu fix untuk kemasan nya, saya ceritain di sini

Saya salah 1 customer yang happy banget pake vendor ini. Karena beneran praktis banget pake souvenir ini. Untuk proses pemilihan detail nya, saya cuma perlu lakukan hal2 ini:
- DP 50% waktu deal
- Tentuin mau pesen berapa kg
- Tentuin mau kemasan yg mana & pesan brp pcs
- Tentuin rasa & warna permen nya
- Tentuin tulisan yang mau 'ditulis' di permen nya
- Anterin pita (saya pilih pita grosgrain warna pink) & thank you card ke Sticky (karena saya krg sreg sama pilihan yang ada di Sticky) --> sebenernya dari Sticky jg udah ada byk pilihan contoh thank you card, ada pula yg sticker.

Kita baru kelar anterin pita & thank you card sekitar 1 bln sebelum wed day..Karena permen nya cm tahan 6 bln aja. Jadi kita jg ga perlu buat buru2. Setelah kelar tentuin semua hal di atas, saya tinggal tunggu tanggal yang udah disepakati buat ambil souvenir nya, bawa nota & lunasin sisanya. hehehe. Hasil souvenir nya jg udah pasti sesuai ekspektasi. Dari sisi jumlah souvenir, jujur saya jg ga ada hitung ulang apakah jumlahnya sama dengan yg saya pesan *ketauan males nya*.. Kita percaya2 aja soalnya, jadi ga merasa perlu hitung ulang. hehehe.
Ini hasil souvenir nya. Semua serba pink. wkwkwk
Buat souvenir di jar nya (saya pesen 1 kg permen buat 33 pcs jar), saya ga ketemu foto nya yg jelas.. Jadi saya comot lagi dari postingan sebelumnya ya. Untuk jar nya sendiri, saya pernah ditelp sm pihak Sticky nya, karena dia mau pastiin saya pilih tutup polkadot pink / merah.
Udah pasti pilih tutup yg polkadot pink, biar sesuai wedding theme. :)
Pas pengambilan, kita jg sempet bingung gimana cara bawa beberapa kardus permen ke mobil ya.. Eh, ternyata dari pihak Sticky nya ada siapin trolley buat dibawa ke parkiran. 

Setelah wedding day, ternyata sisa souvenir nya masih banyak bgt. Selaen buat dimakan sendiri, saya & suami bagi2in permen nya ke orang2 yang kita kenal, termasuk ke satpam komplek.

Kesimpulan:
Nilai: 10/10 (highly recommended)

Kelebihan:
- Bride to be ga usah pusing2 soal souvenir yg selesai nya telat, warna ga sesuai contoh, dll. Karena sama vendor ini beneran selesai tepat waktu. Bahkan 2 hari sebelum tgl pengambilan, kita udah ditelp kalau souvenir udah jadi. Tapi kita malah yang ambil nya telat.
- Rasanya enaaak *emang pd dasarnya saya suka permen*. :)
- Bener2 praktis buat yg sibuk & ga mau repot, karena kita tinggal terima beres.
- Kalau pesen 1 bln sebelum wed day jg masih keburu kok, karena ga mungkin kehabisan stok. Baru dibuat kalau ada pesenan.

Kekurangan:
- Harga yg agak sedikit lebih mahal dibanding harga rata2 souvenir lainnya.
- Mesti disimpen di ruangan yg adem, karena mudah meleleh. Suami simpen di kamar tidur nya, dalam keadaan AC yg nyala cm malem hr pas mau tidur & permen nya ga meleleh.
- Mungkin orang yg udah tua / anak kecil ga tau kalo ini permen yg bs dimakan. Soalnya sempet dikira kalau permen nya itu penghapus sm keponakan suami yg masih kelas 1 SD *jadi ngakak sendiri kalo inget lagi*. Mertua saya jg sempet nanya, ini apaan (waktu dikasih liat kalau nanti ini yg jadi souvenir nya)..

Thursday, January 21, 2016

Wedding Review - Nail Art (Glitz Nail Boutique)

Saya lanjutin lagi wedding review nya biar cepet kelar. Tetep prioritas nya review yang gampang2 dulu buat pilihin foto nya. hahaha. Buat vendor2 inti di wed day malah masih belum di review nih.. >.<

Berbekal sekali pengalaman nail art waktu prewed session dulu yg pernah saya ceritain disini, suami ngoceh2 kalo mesti anterin saya jauh2 lagi ke daerah Kelapa Gading. Sedangkan saya maunya nail art sehari sebelum wedding day, biar nail art nya masih awet. 

Jadilah saya ngubek2 IG yg ada jasa nail art di daerah Muara Karang. Ketemu 2 kandidat, tanya2 lewat WA, minta price list, akhirnya saya mutusin untuk booking jasa nail art di Glitz Nail Boutique (IG Account nya @glitz_salon), hari Sabtu, jam 8 pagi. Katanya sih sekitar 2,5 jam - 3 jam udah bisa selesai.
Ini price list thn 2015 ya, kalau pengerjaan nya sama asisten / mbak2 nya. Kalo sama owner nya, price list nya beda lagi. Siapa tau sekarang udah naek harganya.

Tapi ternyata saya telat dateng ke tempat mereka, jadinya baru sampai disana jam 8.45 pagi. Treatment yg saya ambil adalah manicure, pedicure sm 3D nail art. Pas sampai disana, saya langsung dibantu sama 2 orang, 1 untuk manicure & 1 lagi untuk pedicure. Kesan saya waktu sampai disini, tempatnya lumayan nyaman. Tapi ternyata listrik nya suka 'turun', karena di lantai bawah ada salon. Glitz nya ada di lantai 2. Jadi walopun AC nyala, di dlm ruangan nya tetep gerah, sampe mesti nyalain kipas angin. >.< Sedangkan kondisi nya waktu itu, saya lg kurang enak badan gara2 batuk pilek.

Utk pedicure & nail gel kuku kaki, proses nya lumayan cepat. Karena saya cukup kasih unjuk kira2 model yg saya mau seperti apa, pilih2 warna kutek, beres deh. Saya lupa foto untuk hasil kuku kaki nya seperti apa.

Nah, setelah manicure kelar, saya udah tunjukin model referensi nail art yang saya mau ke mbak nya. Dia blg bisa. Pilih2 warna kutek, konsultasi, liat2 aksesori tambahan yg saya mau, akhirnya dimulai jg proses pengerjaan nya. 

Cuma kalo menurut saya, mbak nya yang buat 3d nail art ke kuku saya masih kurang jago (saya baru tau belakangan, mungkin karena tempat nya jg belum buka sampe 1 tahun pada waktu itu). Sering  dihapus & diulang2 terus untuk buat kelopak bunga di jari tangan saya. Untuk 'lukis' jari tengah & jari manis, juga butuh waktu lumayan lama. >.< Sampai akhirnya, 3D nail art untuk 1 jari tangan terakhir & penempelan aksesoris, pengerjaan nya dioper ke mbak lain (karena mbak yg awal ngerjain, mau manicure org laen).

Mau tau saya kelar nail art (sekaligus bayar) jam berapa? Jam 14.30 teman2..Jadi total hampir 6 jam saya nongkrong di tempat nail art. Sampe customer laen yg dateng lebih belakang pun udah pulang. Sampe saya udah ketiduran, pas bangun2 masih belom selesai jg. CD lagu yg sama udah sampe keputer tak terhitung. Sedihnya, tempatnya agak panas, pake kipas angin & AC, tetep gerah. :(

Suami sampe udah bolak balik telp saya, kapan selesai nya. Karena saya kan mesti check in di hotel Aston. Dan saya jg belum makan siang. Lemes abis pokoknya nungguin nail art kapan selesai nya. hahaha. Udah nunggu lama, tapi pas saya liat, hasil nail art nya jg kurang rapi ya.. >.< Ya udahlah, emang saya jg santai2 aja soal nail art, toh ini cuma pemanis aja, supaya kuku saya ga keliatan polos waktu sesi foto. wkwkwk.
Ini hasil 3D nail art nya.. cuma cantik di jari manis & jari tengah ya. hehehe
waktu 'beauty shoot' pas wedding day. Ga begitu keliatan detail nya


Untuk hasil 3D nail art nya, kurang lebih tahan hampir 1 bulan. Sekitar 2 minggu, nail art nya udah ada yang copot di bagian jempol kiri. Sisanya awet2 aja, kecuali batu2an nya yg pelan2 jg copot. hehehe. Kalo untuk aksesoris 'bow' nya sih awet banget nempel di jari tengah. 

Sekitar 1 bulan setelah wed day, saya pergi ke tempat yg sama untuk manicure & pedicure. Karena pembuatan nail art nya di salon yg sama, jadi saya ga kena biaya lagi untuk soak off nya. Lumayan irit deh, jadi cukup bayar untuk manicure & pedicure nya aja.. hehehe.

Total biaya yg dikeluarin untuk manicure, pedicure, nail gel untuk kuku kaki & 3D nail art untuk kuku tangan (ditambah biaya untuk batu2an 'swarovski' & aksesoris 'bow), saya bayar 870 rb dengan rinican kurang lebih:
- manicure + gel polish: 190 rb
- pedicure + gel polish: 210 rb
- 3D nail art: 180 rb utk 10 jari tangan
- aksesoris 'bow': 2 x 50 rb = 100 rb
- batu2an 'swarovski': ada yg per pcs 10 rb, ada yg 5 rb. Saya ga inget berapa detail nya
Untuk manicure & pedicure 1 bln kemudian (gratis soak off), saya bayar 170 rb. Jadi total butuh sekitar 1 mio untuk urusan nail art..
Setelah dihapus, saya ogah deh buat pasang2 nail art lagi. Cukup 2x aja. hahaha. Ribeeet mau ngapa2in kalo ada embel2 di kuku nya, walopun lama2 jadi terbiasa sih. hahaha.

Ada kejadian lucu pas saya buat passport di kantor imigrasi (waktu nail art nya . Pas sesi scan sidik jari, kurang lebih begini obrolan nya:
P (Petugas): Wah Mbak, itu jari nya diapain? kok tiap jari beda2 gitu?
S (Saya): Di nail art Pak.
P: Saya bingung, gimana ya caranya kalo mbak mau ngupil?
S: *senyum2 sendiri gara2 denger pertanyaan nya* 

Sekian OOT nya, bali lagi ke topik utama nya. wkwkwk.
Nilai: 6/10
Saya rasa, butuh waktu terlalu lama (hampir sekitar 6 jam) untuk manicure, pedicure & 3D nail art seperti itu. Mungkin mbak nya masih kurang terbiasa untuk buat 'kelopak bunga' di jari tangan saya. Untuk ruangan nya sendiri, agak kurang nyaman karena listrik suka 'turun', jadi mesti pakai kipas angin (rasanya agak gerah). 
Emang mbak nya sabar2 sih kerjanya, ga buru2. Malah saya yg ga sabaran, kapan bisa selesai nya. hahaha. Mungkin sekarang, skill mbak nya udah nambah oke jg untuk buat 3D nail art nya. :)
WO saya sebenernya ada blg sih, kalau untuk biaya yg saya keluarin, seharusnya bisa dapat hasil yg lebih bagus & rapi. hehehe. Tapi kan saya emang kurang ngerti jg ttg urusan nail art. Istilah di price list nya aja kayak istilah planet buat saya, jadi urusan ttg ini ga diambil pusing untuk hasil akhirnya seperti apa. hahaha. Yang penting, waktu sesi foto di hh, kuku ga keliatan polos bgt. wkwkwk.

Monday, January 18, 2016

Wedding Review - Fresh Hand Bouquet (Ayanna Florist)

Ayo mari disimak review selanjutnya, yg gampang2 dulu di review duluan deh. hehehe. Waktu deal contoh HB yang saya suka, udah pernah saya bahas di postingan yg ini ya. Kira2 saya pesen nya yg full rose (lokal), warna nya pink (boleh campur apa aja, asal pink). Tapi saya mau bentuknya cascade (pake bunga tulip) dan lilit pita nya ga perlu full semua. Maunya tetep keliatan tangkai bunga nya. Agak simple kan sebenernya, karena saya jg bukan pecinta bunga. Buat saya, fresh hand bouquet yg penting ada, ga perlu yg bunga impor karena cm dipake setengah hari.
Ini foto bunga yg kira2 saya mau
Foto diambil dari Chloe Florist. Untuk model cascade nya, maunya mirip2 seperti di foto ini
Sebelum wed day, saya ada chat sama Ci Fifi nya kl mau pake pita grosgrain. Karena Ci Fifi cm punya pita satin, jadi saya kirimin pita grosgrain warna pink pake gojek. Emang pita nya ga full 1 roll, udah kepake sedikit buat bungkus vas bunga. Tapi kata Ci Fifi, harusnya sih pita nya cukup untuk lilit tangkai bunga nya nanti. Sisanya saya serahin ke WO untuk infoin jam pengiriman, alamat pengiriman, dll.

Waktu suami belom dtg, WO saya sih udah blg kl model bunga nya agak aneh, jadi suami bawa bagian cascade nya hadap atas (Sedangkan setau saya, harusnya cascade itu dibawa hadap bawah, cmiiw ya). Saya masih belum sadar maksudnya apa. Pas suami dateng buat jemput saya, kaget banget waktu liat HB nya. Kok model cascade, tapi dibikin nya kayak begitu..*nangis di pojokan*. 
yg harusnya cascade, tp suami jadi bawa nya hadap ke atas, karena kl dibawa hadap ke bawah, jadinya aneh. Ini pendapat saya doang / bukan ya, tapi bentuk cascade nya menurut saya nanggung bgt. Aneh dilihatnya, ga natural sama sekali kl saya liat, karena lebih ke arah bulat daripada cascade
Yang bikin kaget, pas saya liat, pita pink yang dililit jg ternyata pita satin, bukan pita grosgrain yang saya kirimin waktu itu. Walopun kaget, tapi ga mungkin dong hari bahagia seumur hidup dirusak cm gara2 hal kecil.
Untuk jenis bunga nya sih bener, rose & tulip

Diameter bunga nya ternyata ga sebesar yang saya bayangin
Detail bunga nya kalau dilihat dari dekat

Yang bikin saya kesel lagi, pas diperhatiin ternyata bagian mote2 nya itu pasang nya ga rapi. Kawat halus buat lilitin mote2 kecil nya kayak keluar gitu..Jadi mesti di solatip biar ga nusuk. Pita nya jg udah longgar, engga rapi lg.. *tarik napas dalem2 pas liat nya*. Untung nya hand bouquet nya cm dipake pas pemberkatan aja. hehehe.
ini waktu suami mau jemput saya. di foto ini, keliatan kalau udah ada solatip nya. mungkin buat nempelin mote2 nya ke kawat halus kali. tapi saya liatnya jd kurang rapi
Sore nya, bunga nya bakalan dibawa sama pihak dr dried flower buat dikeringin.. Sebenernya sih gak rela jg bunga nya dikeringin, karena ternyata hasilnya gak secantik bayangan saya. Tapi ya udahlah, ga akan ada yg perfect untuk semua yg udah disiapin kan? hehehe.

Pas malem2 nya selesai resepsi, saya baru sempet baca WA. Ternyata pas subuh2, Ci Fifi ada WA ke saya & blg kalo tangkai bunga nya dililit full aja biar lebih rapi. Tapi pas subuh itu kan waktunya sesi make up. Saya jg ga sempet buat liat2 HP. Jadilah chat nya baru kebaca waktu malem setelah selesai resepsi. Saya pun akhirnya ga bales isi WA nya dari Ci Fifi.

2 hari setelah resepsi, Ci Fifi ada WA & telp saya lg untuk jelasin semuanya. Walopun sebenernya saya ga ada cari dia sama sekali setelah resepsi. Ci Fifi jelasin kalo pita grosgrain nya udah dipake untuk lilit full bunga nya. Tapi karena saya ga bales WA nya, jadi dibuka lg semua lilitan pita nya. Pas dililit ulang, pita nya ga cukup. Jadi dia ganti pake pita satin. At least, dr pihak vendor ada niat baik utk jelasin semuanya walopun saya ga ada komplen ke owner nya.

Yg saya bingung, jelas2 by chat lewat WA, saya udah pernah blg kalo nanti maunya ga dililit full. Kenapa pas subuh2 itu, tetep dililit full ya, terus akhirnya dibuka ulang yg bikin pita nya ga cukup? *sigh*
Saya jg ada ajuin komplen tentang pita nya yg longgar & mote2 nya yg ga rapi. Dia blg, kenapa dari pihak WO ga ada hubungin ke Ci Fifi, biar nanti orang dr Ci Fifi nya bisa dateng lg ke tempat saya utk perbaiki semuanya.

Jujur, saya pun sama sekali ga kepikiran untuk opsi ini. Jadi, sekedar pembelajaran ya buat para bride to be. Kalo nanti HB nya ga rapi, ternyata bs minta tolong sm WO buat hubungin florist nya & perbaiki lg semuanya.  Saya pun jg ga mau kesel berkepanjangan cm gara2 pita & mote2 yg ga rapi.

Di luar semua hal yg udah saya ceritain di atas, hand bouquet nya jg dtg tepat waktu (setau saya), karena ga ada laporan apa2 dr WO saya ttg keterlambatan..Temen2 blogger yg laen jg ada yg pesen hand bouquet nya sm vendor ini & dr mereka ga ada masalah. Jadi mungkin emang saya nya aja yg bawel. :)

Kesimpulan:
Nilai: 6/10
Saya merasa hasil yg saya dapet kurang memenuhi ekspektasi saya (emang saya aja yg terlalu bawel kali ya). Untuk fresh hand bouquet, saya deal di 1,1 mio dengan rincian sbb:
- Full rose lokal: 850 rb
- Tulip: + 150 rb
- Mote2 kecil: + 100 rb 

Tapi beneran saya salut sm owner nya yg inisiatif utk hubungin saya duluan & kasih penjelasan.. walopun sebenernya setelah wed day, saya sm sekali ga ada hub dia.. :)

Sebenernya di vendor laen, dengan tambah 200 rb udah dpt rose yg import. Tapi waktu dulu, saya ga terlalu concern dengan hand bouquet. Saya ga ngerti sebenernya harga pasaran hand bouquet itu berapa. Tapi emang rata2 di vendor laen harganya sekitar segitu ya?

Tips dari saya:
Sebaiknya pilih vendor yg memang benar2 ada banyak portfolio nya di IG, biar bisa keliatan hasil rangkaian fresh hand bouquet nya seperti apa. Utk vendor ini, tidak ada IG nya. Jadi untuk portfolio nya cm hanya berdasarkan foto2 yg dikirim sm owner nya aja. Dan emang dari portfolio yg dikirim, semuanya bentuk bulat. Dari Ci Fifi nya jg sempet saranin saya untuk ambil yang bentuknya bulat aja. Tapi saya lebih suka yg bentuk cascade, jadi dealing dengan bentuk cascade.

Kalo misalkan dr vendor nya kurang yakin bisa membuat bentuk cascade yg cantik, ada baiknya diobrolin sama bride to be nya, biar bs dicari solusi nya sama2. Saya kurang tau sebenernya dr pihak vendor nya bisa buat yg bentuk cascade / engga. Tapi emang salah saya jg sih, ga minta portfolio dr vendor tersebut untuk bentuk cascade nya. hehehe.

Tuesday, January 12, 2016

Wedding Review - Photo Gallery (Fleur De Lis Decoration)

Happy new year ya all... Ngucapin nya udah telat lebih dari 1 minggu.. Tapi daripada ga ngucapin sama sekali, mending telat ngucapin ya.. hehehe *cari alesan bela diri*. Sebenernya banyak bgt yg mau diceritain, tp masih stuck sama wedding vendor review yg ga tau kapan kelar nya. Jadi sekarang mulai cicil review lagi deh mumpung sempet. hehehe.

Waktu survei tempat, lobby Grand Ballroom nya Sense itu gede, cm sayang kok dekor nya ga cocok banget sama wedding. Jadi ada 1 pojokan (dari pintu masuk, ada di sebelah kanan) yg isinya itu cm buat pasang foto2 artis yg pernah dateng / isi acara di Sense. Saya liatnya krg sreg.
Kayak begini nih wujud pojokan foto artis nya. wkwkwk.
Jadi sebenernya saya nyari2 vendor dekor yang bisa ngerjain area di foto atas utk jadi galeri foto, bukan area photobooth ya. Soalnya dr awal, suami udah menentang keras ada photobooth di wedding kita. Dari survei sana sini, kebanyakan vendor dekor ogah kalo cuma ngerjain galeri foto aja. Mungkin duit nya sedikit kali ya, dibanding ngerjain dekor pelaminan.

Dari hasil cari sana sini, akhirnya ketemu 3 kandidat dekor:
1. Evlin Decor
Ada 1 portfolio nya dekor disini yg bener2 sesuai bgt sm wedding theme saya. Tapi ini vendor susah bgt dihubungin nya. Sekalinya dah bisa dihubungin, ternyata properti kereta kuda yg saya mau udah keburu di booked sama pengantin laen *gigit jari*. Terus vendor ini ternyata jg ga ada kerjasama dengan Sense, jadi dadah babay deh sama vendor ini.

2. Azalia Decor
Akhirnya ketemu sama Azalia Decor di pameran, yg dekor nya dipake sm pihak Sense untuk dekor pelaminan. Ketemu sm Pak Alwin, ngobrolin soal wedding theme yg kita mau & dikasih estimasi harga. Tapi utk properti kereta kuda nya yg udah mereka punya, mau diukur dulu sm Pak Alwin (kira2 muat gak buat masuk lewatin pintu kaca nya Sense). Setelah dihubungin lg, ternyata properti kereta kuda nya ga muat. Kalo tetep maksain, mesti dilepas pasang lewat las & biaya nya jadi 20 mio. Sedangkan itu melebihi budget kita banget. Jadi dadah babay jg deh sama vendor ini.

3. Fleur De Lis Decor
Nah, sebenernya marketing saya di Sense dari awal udah coba saranin utk coba contact ke Ko Leo, karena Sense emang ada kerjasama dengan vendor dekor ini. Saya sempet hubungin lewat telp, orgnya jg ramah. Bahkan saya blg, ga masalah deh kalo misalnya saya pake dekor yg udah pernah dipake sm org laen. Toh cm buat dipasang 4 jam saja. Cuma akhirnya saya ga dikirimin lagi utk portfolio dari dekor yg dipake orang laen itu..Jadi sempet ga ada kelanjutan sama Ko Leo.

Sampe akhirnya 1 minggu sebelom wedding day (iya, nekad mampus kan), saya hubungin lagi Ko Leo nya, jelasin ulang saya maunya gimana. Akhirnya hari Selasa malem (H-5 wed day), saya baru ketemuan sm Ko Leo malem2 buat ngobrol lebih panjang kira2 maunya kita kayak gimana. Gali2 ide, akhirnya saya kasih liat sample foto prewed kita yg tema fairy tale. Akhirnya Ko Leo blg, kasih waktu 1 hari buat di sketch dulu, yg intinya gabungin 2 konsep foto prewed kita. Dari saya, cm request 3 hal:
- Tema warna: pink peach
- Ada kereta kuda 3D (tp ini ga keburu dibikin, krn waktunya mepet setengah mati)
- Ada pohon maple putih (tp ternyata harga sewa nya mahal)

Besok nya (H-4 wed day), Ko Leo email design sketch & detail kontrak nya ke saya. Kurang lebih begini lah design nya:
simple ya untuk dekor galeri foto nya
Saya sempet ga ngerti sama sketch yang dikirimin, jadi Ko Leo langsung telp saya untuk jelasin detail nya. Karena waktu udah mepet jg, saya nya jg banyak hal yg mau diurus, akhirnya saya oke aja sama sketch nya. Sebenernya saya sempet request utk free rose petal carpet jg sih sm Ko Leo buat bonus, tapi katanya harga udah mepet, jd ga dikasih deh free rose petal carpet nya.

Saya diminta sore itu (sebelum jam 4.30 sore) jg utk segera DP, karena toko bahan tutup jam 5 sore. Akhirnya sore itu langsung saya transfer. Sempet ada omongan utk cetak foto prewed, nanti dibantu bingkai sm Ko Leo, tapi sekali lagi, gara2 waktu mepet, saya nya jg males buat cuci foto prewed lg *irit budget jg sih*. hehehe. Karena deal nya jg super mepet, otomatis buat proses deal nya jg ga pernah saya ceritain di blog. Kalo dipikir2 sekarang, nekat banget deal H-4 wedding day ya. hahaha. 

Dari hasil obrolan sm Ko Leo, harusnya jam 4 sore pas wed day, dekor galeri foto udah selesai dengan manis. Tapi ternyata waktu saya mau mulai GR (sekitar jam 5.30 sore), dekor nya masih dipasang (a.k.a belom selesai). Saya langsung disamperin sm Ko Leo, ngasih ucapan selamat. Terus saya nanya, kok belum selesai. Kira2 bisa selesai jam brp. Dia bilang jam 6 sore harusnya udah selesai semua. Terus Ko Leo blg, kalo dia kasih saya bonus rose petal carpet warna putih utk di ballroom nya. Saya nanya, dipasang nya sampe selesai acara ga. Dia blg cm utk prosesi masuk aja. Saya oke2 aja, karena udah buru2 fokus mau GR yg udah telat. hahaha.

Kelar GR, dekor galeri foto udah kelar. Saya disamperin lagi sm Ko Leo buat pastiin kalo acara saya itu sitting dinner. Saya bilang iya. Akhirnya Ko Leo kasih ijin kalo rose petal carpet nya dipasang sampe akhir acara. Karena kalo acaranya standing party, ada resiko orang yang kesandung sm karpet & takutnya malah ngerusak properti dekor yg laen. Karena acara saya sitting dinner, jadi diijinin kalo rose petal carpet nya dipasang sampe akhir acara.. hahaha.

Saya baru liat dekor galeri foto nya setelah GR selesai, itupun ga ada banyak waktu untuk liat secara detail. wkwkwk. Yang pasti, saya suka sama hasilnya karena sesuai dengan yang diomongin sama Ko Leo waktu kita discuss by phone. Intinya sesuai sama isi kontrak lah. hehehe. 
Detail dekor kereta kuda dari sterofoam (cm 2 dimensi), karena kalo 3 dimensi ga keburu dibuat lagi (waktu mepet). Buat properti giant flower nya, pakai properti bekas yg dipake waktu pemotretan buat majalah Weddingku
Dekor 2 sisi setelah di 'sulap' dari ruangan seperti di foto pertama, jadi seperti ini deh hasilnya. Untuk request pohon maple putih, jadinya diganti dengan untaian maple putih di atas kain. Pake pohon maple putih sm vendor ini soalnya mahal bok. hahaha

Begitu masuk ballroom, akan ketemu meja besar seperti ini. Meja bundar nya merupakan properti dari Sense. Dari pihak dekor cm pinjemin lilin elektrik aja buat disebar di meja bundar
Sterofoam kereta kuda nya terinspirasi dari hasil foto prewed kita yang ini. Frame foto2 nya sepertinya disusun sama WO.
Semua frame foto kecil2 yang dipajang disini, dah dapet gratis dari The Photograph. Jadi ga usah repot2 cetak lagi deh.
Ini foto rose petal carpet yang dikasih gratis di detik2 terakhir. Bener2 karpet nya dikasih dari pintu masuk. Waktu mau prosesi masuk nih,dah ditungguin sm pengiring pengantin dr Mars Dancer. wkwkwk
Full sampe mau naek ke pelaminan
Saya sih bahkan pas wed day beneran ga sadar jalan di atas rose petal carpet / engga *beneran blank*. Selesai acara baru nanya suami, katanya ada. Liat hasil foto hari h, ternyata emang beneran ada. hahaha. Pas prosesi masuk, kayanya fokus nya ke jalan, biar ga jatuh. Jadinya ga inget sama sekali rose petal carpet ada / engga. hahaha.

Kesimpulan:
Nilai: 7,5 / 10

Kelebihan:
- Ko Leo masih muda, orang nya jg ramah & murah senyum.
- Kalo diajak ngobrol pun cepet nyambung sm konsep yang kita mau.
- Properti yang dikasih pun sesuai dengan kontrak.
- Biarpun cm bonus, tapi rose petal carpet nya rapet2 kok, gak bolong2.

Kekurangan:
- Dekor telat dipasang, yang untungnya ini cuma dekor galeri foto. Katanya sih telat karena selesai dimsum nya Sense pun jg jam 3 sore. Mungkin karena telat dipasang, Ko Leo nya jadi ga enak hati, makanya dia ngasih bonus rose petal carpet.
- Dari sisi harga, keliatan nya agak sedikit mahal, tapi ini kan karena saya jg deal nya dadakan. hahaha. Buat dekor seperti 2 sisi seperti di foto, saya kena 10 mio.
- Untuk portfolio di IG jg jarang diupdate. Jadi baru bs liat portfolio dekor nya kalo pas ketemuan aja.

Segini dulu untuk review vendor dekor galeri foto nya.. Dicicil secepetnya buat vendor review yang laennya ya *kayak ada yg nungguin aja* hehehe.
 

Template by BloggerCandy.com | Header Image by Freepik