Friday, February 19, 2016

Wedding Review - Tempat Pemberkatan (Vihara Dharma Sukha)

Gong xi fa cai buat semuanya yg ngerayain...belom lewat cap go meh, jadi masih sah ya buat ucapin.. :)
Saya masih mau lanjutin PR buat review wedding vendor biar semuanya kelar di review.

Yang kali ini mau di review adalah tempat pemberkatan kita, yaitu Vihara Dharma Sukha. Pertama kali saya tau vihara ini dari Ribka, karena dia jg melakukan pemberkatan disini. Jadi saya langsung hubungin PIC di vihara ini yg bs membantu utk adain prosesi pemberkatan. Setelah telp & ketemuan, kita langsung booking tanggal pemberkatan, digabung dengan tanggal resepsi. Karena tgl tersebut jatuh di hari Minggu, jadi paling cepat pemberkatan baru bisa dimulai pukul 12.30.

Untuk berkas2 yang harus dilengkapi sebagai persyaratan pembuatan akta nikah, sudah pernah saya tulis di posting ini. Saya dikebut sama suami untuk beresin soal berkas dari 3 bln sebelumnya. Jadi kita udah submit semua berkas2 yg diwajibkan ada dari 2,5 bln sebelum wedding day ke Bu Hetty. Tujuan nya supaya bisa diperiksa lebih dulu, apakah masih ada berkas yang masih kurang lengkap.

Sekitar 1 bln sebelum wedding day, saya telepon ke Bu Hetty untuk bertanya ttg gladi resik acara pemberkatan. Awalnya Bu Hetty bilang bahwa sudah tidak keburu lagi untuk gladi resik. Tapi saya memohon bantuan nya untuk diatur gladi resik dengan pandita yang akan memimpin pemberkatan. Akhirnya kita dikabarin bahwa akan ada gladi resik sekitar 2 minggu sebelum hari pemberkatan. 

Karena memang jadwal gladi resik jg mendadak, maka saya tidak menghubungi WO untuk menemani kita saat gladi resik. Cukup kita yg ikut gladi resik. Untuk gladi resik, sebenernya cuma dibahas ttg urutan prosesi pada saat pemberkatan, bagaimana cara melafalkan paritta dengan nada yg benar & bagaimana posisi berdiri / posisi tangan yang benar. Acara gladi resik kurang lebih berlangsung sekitar 1 jam.

Pada saat hari pemberkatan, mobil pengantin sudah tiba hampir jam 12 siang. Karena acara kebaktian baru saja bubar, maka tempat parkir yg seharusnya udah disiapin untuk mobil pengantin masih belum disiapkan. Posisi pada saat itu, jalan depan vihara jg ramai & ada mobil laen yang berlawanan arah dengan mobil pengantin. Sedangkan posisi mobil pengantin katanya tidak boleh berjalan mundur. Untungnya kami mempunyai 1 motor polisi patwal yg emang akan ngikutin mobil pengantin selama seharian. Jadi mobil laen tsb yg mengalah & mundur. Kami jg diarahkan untuk memutar komplek vihara, sembari nunggu dari pihak vihara, WO & polisi patwal menyediakan tempat parkir. Setelah dapat tempat parkir, kami langsung masuk menuju tempat pemberkatan. Ruangan sudah disiapkan & hampir selesai persiapan nya.

Tepat pukul 12.30, pandita mulai briefing kepada kami & ada prosesi tanda tangan dari kedua pengantin, orang tua & saksi dari kedua pihak.sedangkan utk catatan sipil akan dilangsukan setelah selesai pemberkatan. Untuk urutan apakah catatan sipil / pemberkatan yg berlangsung duluan, tidak dapat diberitahu oleh Bu Hetty dr jauh2 hari, karena bergantung dengan hakim yang bisa sampai di vihara. Kalau di case kami, catatan sipil baru berlangsung setelah selesai acara pemberkatan. :)

Untuk prosesi pemberkatan, dimulai dari kedua orang tua memasuki ruangan, diikuti oleh kami. Untuk urusan dekor standard, persembahan berupa buah, bunga & koor sudah dibantu siapkan oleh Bu Hetty. Pada saat sesi membaca paritta, kami tetap dikasih 'contekan' untuk membaca paritta nya. :)

Pastinya prosesi yg ga bs dilupain adalah pada saat pembacaan janji nikah & memberikan hormat kepada orang tua. Untuk pembacaan janji nikah, kami dipandu oleh panditta. Jadi kami cukup mengikuti kata2 yang diucapkan oleh panditta. Saya jd ingat, pada saat gladi resik pembacaan janji nikah, leher suami menghadap ke langit2, sampai diledekin sama MC yg akan membimbing di acara pemberkatan. Padahal saya tau, dia lagi nahan air mata supaya ga netes. Hehehe. Begitu pas giliran saya yg baca, saya jg tahan2 air mata supaya gak netes.

Pada saat pemberkatan, suami saya sama sekali ga nangis. Malah saya yg dengerin nya udah mulai terharu, tp belum sampai netes air mata. Pas giliran saya mesti baca janji nikah, saya udah ga bs tahan lagi, jadi air mata ngalir begitu aja, sambil tatap2an sama suami.. hehehe. Begitu pula pas sungkem sama orang tua, air mata ngucur begitu aja.. 

Selesai semua prosesi, ada foto2 & dilanjutin dengan penandatanganan catetan sipil (hakim nya dateng ke vihara). Sekitar jam setengah 2 siang, semua prosesi udah kelar. Buat semua tamu & panitia, dibagiin makanan siang (nanti direview secara terpisah ya untuk vendor nya). Dan kita siap2 di halaman vihara utk pelepasan balon dari wedding car. :)

Ini dia foto2 nya:
tampak depan vihara nya

Jika utk wedding, pasti disiapin 1 tempat parkir di depan vihara untuk parkir wedding car

Bagian altar vihara nya. Sisi kiri utk orangtua perempuan, sisi kanan utk orangtua laki2





Pemakaian kain kuning, dipakaikan oleh orangtua groom. Pelepasan kain kuning nya dibantu oleh orangtua bride. Kita jg dikasih pita kuning yg harus disimpen dalam lemari, biar selalu ingat ttg janji pemberkatan kita di vihara

tanda tangan akte nikah



sungkem sama orang tua

prosesi lepas balon yg ribet banget buat atur balon nya biar ga nutupin muka kita. wkwkwk
Kesimpulan:
PIC dari Vihara ini, namanya Bu Hetty, orang nya baik banget & bener2 ngebantu utk urus semuanya dari awal - akhir. Kita sebagai pengantin cuma diminta utk siapin 2 angpao: 1 untuk panditta & 1 lagi untuk hakim catetan sipil. Proses pembuatan akta nikah nya juga lumayan cepet. Sekitar 2 - 3 minggu setelah wed day, kita udah dihubungin kalo akta nikah udah jadi & bisa diambil.

Untuk prosesi lepas balon, sebenernya bisa dilakukan di balkon lantai 2 vihara. Cuma karena dari kita & WO jg ga info bahwa akan ada prosesi ini, jadinya pintu keluar balkon tertutup sama kursi2. Akhirnya prosesi lepas balon dilakukan di jalanan depan vihara, pake mobil pengantin. wkwkwk. Mungkin ini backup plan dari WO nya kali ya, soalnya tau2 begitu selesai semua, kita langsung diatur buat naek ke mobil pengantin & lepas balon. hahaha.

11 comments:

  1. So far so good yaa sin gak ada kendala yang berarti, duh jd trharu pas bagian janji nikah, mau di tahan2 nangisnya tp pasti susah yaaa T_T

    ReplyDelete
    Replies
    1. yup nie, utk pemberkatan & catatan sipil, bersyukur bgt semuanya lancar..
      nah iya, pas janji nikah & sungkem ke ortu itu momen nya susah bgt buat nahan air mata.. hehehe

      Delete
  2. Wah cepet juga ya cm 1 jam ya total pemberkatan, foto dan catpil.
    Terharu bgd ya pas lagi sungkem sama ortu.
    Warna balonnya bagus..WO nya juga cekatan ya ambl keputusan supaya kliatan smua lancar2 aja..

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya selvi, 1 jam buat total semuanya.. :)
      tp emang yg dateng ke pemberkatan jg sedikit bgt, jadi sesi foto nya cepet.
      balon nya nitip beli sama WO. hehehe. iya, untung nya ada back up plan utk lepasin balon nya gimana. :D

      Delete
  3. Cyn. ini vihara theravada or apa? pengen d bs pemberkatan di vihara. Umat ikut menghadiri ga?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Shal, gw kurang tau itu aliran nya apa.. >.<
      ada keluarga & temen doang sih yg dateng waktu pemberkatan. kalo umat vihara nya ga ada yg menghadiri.

      Delete
  4. hai, salam kenal...
    sepertinya VPDS ini jadi vihara favorit juga yah utk tempat pemberkatan, rata2 pemberkatan di vihara itu singkat, hehe..btw, disana ada syarat harus menyerahkan sertifikat kursus pra pernikahan ga?

    ReplyDelete
    Replies
    1. hi, salam kenal jg ya.
      engga ada syarat harus kasih sertifikat pra nikah kok.

      Delete
  5. Enaknya ada patwal ya Sin, jadi yg lain yg disuruh mundur :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya py, ternyata bermanfaat waktu ada situasi kepepet.. :D

      Delete

 

Template by BloggerCandy.com | Header Image by Freepik