Friday, July 1, 2016

Intro - Wedding Organizer

Holaaaa semuanya.. Akhirnya baru sempet nge blog lagi sekarang.. hehehe. Aduh, yg dibahas masih soal wedding yg udah lewat dari thn lalu, tp review nya belom kelar2. Jangan bosen2 ya.. :D

Sekarang saya mau bahas dulu ttg WO. Jadi, sebenernya dari Nov 2013 saya udah deal sama salah 1 WO, anggep aja namanya S WO (paket full day, bukan jasa dr wedding planner). Waktu sebelum deal sama WO ini, saya udah baca2 review dari forum Weddingku. Ada 2 kandidat WO yg saya ajak ketemu & akhirnya sreg sama S WO ini. Jadilah kita deal deh di pertemuan selanjutnya. Yang bikin saya sreg sama WO ini karena free consultation sepuasnya. Namanya jg bride to be, pasti banyak yg ga ngerti. Apalagi saya baca2 forum, kok banyak pengalaman yg ga enak sama WO nya ya. Pas di forum WK, saya ada baca salah 1 testimoni yg kecewa sama WO nya. Kalau yg mau tau ttg nama WO nya, diminta untuk send private email ke orang itu. Jadi saya send email ke orang tsb, tapi ga ada balesan apa2.. Saya jg ga ngarep email nya dibales.

Balik lagi ke topik dealing WO nya. Baruuuuuu aja saya deal sm S WO ini di siang hari, eh malem nya masuk email dari reviewer yang ada di forum WK untuk jawabin nama WO nya yg buat mereka kecewa. Yang bikin saya kaget, walah kok nama WO nya sama persis kayak WO yg baru siang ini saya deal. Tapi saya coba mikir positif aja, karena banyak jg pengantin lainnya yg puas sm jasa WO ini. hehehe.

Nah, terus gak beberapa lama kemudian, saya jg terima email lagi dari bride to be yg udah deal sm WO yg sama & tau tentang review di WK itu refer nya ke WO yg udah kita deal. Bride to be ini malah langsung minta penjelasan sama WO ybs & di forward in lah isi kekecewaan pengantin itu berikut balesan dari WO nya. Saya jg di forward in email nya, tapi masih tetep pikir positif & yakin kalau pilihan saya udah yg terbaik. OOT dikit: kalo lagi persiapan wedding, adaaaa aja ketemu kenalan baru yg ngobrol nya nyambung karena vendor nya sama / engga. Jadinya nambah banyak temen baru sekaligus temen buat curhat.. hihihi.

Setelah dealing, saya sempet nanya sm PIC WO nya, kira2 kapan ada resepsi di Sense yg sitting dinner, saya mau dong liat untuk survei kinerja. Akhirnya ada jadwal nya yg pas untuk survei (persis dengan ballroom yg sama dengan resepsi saya nantinya). Pas survei, ada beberapa hal yg sebenernya saya kurang suka dari WO ini. Misalnya pengaturan tamu waktu pengantin mau masuk & pengaturan tempat duduk tamu. Karena ada yg 1 meja isinya cm 5 orang, ada lagi meja lainnya yg cm 4 orang. Menurut saya, kenapa gak digabungin aja jadi 1 meja. Dan hal ini sempet saya tanyain ke PIC WO nya. PIC WO nya jawab kl itu memang keinginan dr pengantin nya, biar tamu nya gak merasa dipindah2in. Mulai dari hasil survei ini, saya sebenernya udah agak ragu sm WO ini, tp masih OK secara keseluruhan. Cuma sebagai referensi, saya mulai cari2 WO lainnya & ajak ketemuan beberapa WO untuk tau gambaran secara detail ttg job description WO di wed day & sebelum wed day seperti apa.

Selama persiapan 2 thn, saya cuma ada 1x dihubungin duluan sama PIC WO nya, yg nanyain ke saya (ada yg dibutuhin / ga). Sisanya pasti selalu saya yg hubungin PIC WO nya. Sedangkan kalo baca2 dari pengalaman org lain, harusnya WO yg lebih aktif untuk uber2 pengantin nya. Kebetulan ada salah 1 temen yg wedding nya pakai WO ini & saya diundang untuk jadi tamu di resepsi nya. Jadi saya perhatiin lebih detail lg untuk performance WO nya, memang ada sedikit miss nya. Tapi dr temen saya merasa puas & benar2 terbantu dengan performance WO nya.

Akhirnya saya jg ada nanya2 sama salah 1 temen blogger yg kebetulan pakai WO ini & udah lulus. Setelah ngobrol2, emang katanya karakter WO nya seperti itu. Temen blogger jg saranin saya yg lebih aktif untuk nanya2 sama WO, jgn nunggu dihubungin. Secara keseluruhan, sebenernya kinerja WO nya oke, cuma emang agak pasif aja waktu preparation nya. Biasa nya 3 bln sebelum wed day, WO nya baru aktif untuk hubungin pengantin nya lagi.

Akhirnya setelah pikir panjang, saya & suami putusin untuk deal dengan WO lainnya sekitar 11 bulan sebelum wed day. Pertimbangan nya ada 2:
1. Saya org yg bawel banget & maunya serba detail. Dengan personil yg saya deal dengan S WO (8 orang), sepertinya gak akan bisa cater semua hal yg detail2. Karena dari beberapa WO lain yg saya temuin, rata2 menyebut bahwa minimal harus ada 10 orang untuk handle resepsi saya. Saya sadar banget, jumlah personil WO sebenernya ga menjamin kinerja WO itu sendiri. Kalau personil nya bisa bekerja efisien dengan jumlah personil lebih sedikit, buat apa ada banyak personil. 
2. Saya tau bahwa S WO udah berpengalaman banget utk handle resepsi yg konsep nya standing party, tapi kurang oke ketika handle resepsi makan meja. Dr hasil survei saya, kinerja nya WO ini kurang oke saat pengaturan tempat duduk, sedangkan yg paling penting dr resepsi makan meja adalah pengaturan tempat duduk nya.

Karena WO pertama yg udah saya deal in jg pasif, saya bahkan sempet gak inget tentang S WO ini. Sampai akhirnya 3 bln sebelum wed day, dari S WO ini jg masih anteng2 aja sama saya. Sedangkan WO kedua yg saya deal in udah nguber2 saya melulu buat lengkapin data untuk hh. Akhirnya saya inisiatif duluan untuk hubungin S WO di awal bulan Juli 2015 untuk infoin bahwa kami batal untuk menggunakan jasa mereka. 

Dari pihak S WO nya baik banget, mereka tanya ada salah apa sehingga kami batal untuk menggunakan jasa mereka. Saya jelasin baik2 yg jadi concern saya. Dan akhirnya malah mereka yg minta maaf kl ada yg kurang berkenan. Setelah selesai jelasin, saya coba tanya bagaimana dengan DP yang udah diberikan. Katanya dp yang udah masuk akan hangus. Saya coba tanya, apa bisa dialihin utk balon pemberkatan, katanya bisa (maksimum 50 pcs balon). Untuk pembatalan, saya diminta untuk kirimin email pembatalan nya.

Ternyata saya udah dapet free balon dari WO kedua saya. Karena saya belum deal untuk fresh HB, saya jadi nego lagi dengan S WO, apakah bisa dialihkan untuk fresh HB. Ternyata bisa untuk rose (bulat / cascade), bisa pilih warna & 1 groom corsage. Saya minta tolong sm PIC WO nya utk ngasih 3 corsage, karena butuh buat corsage papa. Bener2 bersyukur banget ternyata DP nya masih bisa dialihin untuk fresh HB.

Di awal bulan Agustus 2015, akhirnya saya email pembatalan berikut detail HB nya seperti apa & harus dikirim kemana.
isi email pembatalan jasa
Gak lama kemudian, akhirnya saya terima balesan dari pihak S WO nya. Tapi saya kaget, kenapa mesti ada surat pembatalan yg harus ditandatangani di atas materai. Sedangkan waktu pembicaraan pembatalan melalui WA, ga ada bahas apa2 ttg ini. 
balasan email nya
Saya coba baca isi surat pembatalan nya & bingung kenapa harus ada pasal 4 di isi surat nya (baca yg di highlight hijau). Sungguh, saya pribadi gak pernah ada niatan untuk menjelek2an WO ini di medsos manapun. Jadi saya chat lagi ke PIC WO, apa harus ada pasal 4 nya ya? Dan dijawab 'iya, mohon pengertian nya ci'.
Isi surat pembatalan
Saya discuss sama suami & minta pendapat dari WO kedua saya, apakah perlu untuk melakukan tanda tangan seperti ini. Dari semuanya kasih pendapat kalau saya gak perlu tanda tangan surat nya. Suami jg saranin untuk beli hand bouquet sendiri, gak perlu minta kompensasi dari WO. Akhirnya saya nurut sama omongan suami & deal fresh HB di vendor lainnya. Pas akhirnya udah mendekati wed day, PIC S WO ada hubungin saya untuk konfirmasi ulang ttg fresh HB nya, tapi saya jawab gak perlu dikirim karena udah deal dengan vendor lain. Saya pun tidak ada menandatangani surat apapun dengan S WO terkait pembatalan kerjasama.

Tadinya saya gak pengen untuk ceritain hal ini di blog, tapi sepertinya perlu diceritain buat share pengalaman aja. Jangan sampai ada yg kayak saya, udah salah pilih WO, tapi masih ga rela kalo DP nya hangus.. Sebenernya kan emang udah resiko saya kl DP hangus. hehehe. Malah dari pihak S WO nya masih berbaik hati untuk minta maaf, nanya kesalahan nya apa, bahkan masih mau ngasih kompensasi fresh HB & corsage nya sebagai pengganti DP. Cuma saya kurang sreg dari isi surat pembatalan pasal 4 nya aja.. 

Segala sesuatu yg pernah saya ceritain ttg S WO udah saya hapus dari blog ini, karena emang niatan saya jg bukan menjelek2an suatu WO. Saya tau bahwa sebenernya kinerja WO ini oke untuk standing party, cuma cara kerja nya gak cocok sama saya (terlalu pasif) & kurang oke untuk atur resepsi makan meja. Saya malah bener2 bersyukur ketemu WO yg masih baik hati banget untuk hadepin client model saya. :D

Next post nya, saya bakalan review tentang kinerja dari WO yang nantinya turun di wed day saya.. :D
Sisa utang review vendor nya saya malah yg punya peran krusial di wed day nih. Bakal saya usahain untuk selesaiin secepetnya ya.

Buat semua reader blog ini, selamat berlibuuuuur ya.. Asik, hari ini hari terakhir kerja.. hehehe. Buat yg masih kerja di minggu depan, tetep semangat ya. 

12 comments:

  1. kayaknya aku tau nih S itu apa. Kalau dari yg kamu ceritain sih sepertinya emang WO nya gak jelek atau bermasalah. Mungkin mereka punya pengalaman gak enak kali ya karena ada review yang gak oke

    ReplyDelete
  2. Aneh juga ya isi pasalnya, justru dgn kyk gini makin gatel pengen bahas biar yg lain tau.. hahahahaha.. untung ngk di lakuin ttd materainya krn takut2 kita bukan dgn maksud ngejelekkin tp mereka nangkepnya kita jelek2in jd panjang urusannya ya.. hmmmm

    ReplyDelete
  3. Vendor2 wedding gini sgt bergantung sih ya dr review2 clients mereka. Mgkn mereka perlu membuat spt ini krn past experience.

    ReplyDelete
  4. WO emang penting banget sih, makanya dulu gua milih WO punya temen sendiri... selain kenal, mau nanya2 juga enak, dan bisa digangguin kapanpun hehehehe...

    ReplyDelete
  5. Kayaknya gue bisa langsung nebak gitu WO apa. Hahahah. Soalnya lumayan famous juga ya mereka.
    Tapi review memang ngaruh ya, itu salah satu alasan gue bikin wedding blog juga.

    ReplyDelete
  6. Oh ternyata sempat ganti WO ya, iya emg kalau nemuin vendor yg pasif gt jadi suka degdegan sendiri ya, apalagi tau review org2 diluar sana ternyata ada yg kurang baik. Tp syukurlah kalian dpt WO penggantinya, ditunggu cerita lanjutannya ^^

    ReplyDelete
  7. Oh ternyata sempat ganti WO ya, iya emg kalau nemuin vendor yg pasif gt jadi suka degdegan sendiri ya, apalagi tau review org2 diluar sana ternyata ada yg kurang baik. Tp syukurlah kalian dpt WO penggantinya, ditunggu cerita lanjutannya ^^

    ReplyDelete
  8. akoh tau WO-nya, hehehehe. Cyn walo punya pgalaman ga enak sama ini WO, akhirnya dapet WO yang lebih baik ya Cyn :)

    gue juga nyangka c tentang pasal di surat pembatalan itu tapi mungkin itu ada buat jaga nama baik mereka tapi ya tiap orang punya hak masing2 ya buat sharing tow review, ya kan ;)

    ReplyDelete
  9. akoh tau WO-nya, hehehehe. Cyn walo punya pgalaman ga enak sama ini WO, akhirnya dapet WO yang lebih baik ya Cyn :)

    gue juga nyangka c tentang pasal di surat pembatalan itu tapi mungkin itu ada buat jaga nama baik mereka tapi ya tiap orang punya hak masing2 ya buat sharing tow review, ya kan ;)

    ReplyDelete
  10. Hahahah, serius Cyn, ini salah satu persiapan paling rempong yang pernah gue baca. Hahahaha. Kalo gue sih gak demen ya baca review kebanyakan atau denger2 dari sana sini, pakai yang sudah jelas kita percaya aja, dan kasih kepercayaan extra ke orang tersebut. WO gue juga bukan tipe yang nanya2in melulu, begitu udah deket baru direview. Gue juga bukan tipe yang sering kontak vendor. Ada satu yang gue pegang dari tiap vendor yaitu: Nama baik. Nama baik itu yang gue percaya dia harus jaga, dan ngga mungkin dia akan ngecewain kita.

    ReplyDelete
  11. Setelah dibisikin nama WO nya, baru tahu haha. Karena gw sendiri ga pengalaman ketemu wo2 kondang, jadi ga bisa ngerti perbandingannya. Cuma memang yang paling penting juga chemistry capeng dengan WO ya, soalnya mereka kan jual jasa dan hospitality things, bukan barang jadi yang bisa dilihat dengan kasat mata, so mungkin bukan jodohmu.

    ReplyDelete
  12. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete

 

Template by BloggerCandy.com | Header Image by Freepik