Thursday, January 12, 2017

Wedding Review - Wedding Organizer (Excellent WO)

Ga berasa banget, udah lewat rayain 1st wedding anniv & udah taon 2017, tapi review an ttg wedding day masih belom kelar dibahas. Mumpung sempet, saya lanjutin review seputar wedding nya dulu, supaya bs move on ke postingan ttg jalan2.. :D  Harusnya tinggal 4 - 5 vendor lg yg belom di review.. *lap keringet*

Dari sekitar bulan Oct 2014, kita udah tau kl ga cocok sama WO pertama. Akhirnya kita langsung cari2 second opinion. Ada 2 WO laennya yg kita ajak ketemuan sebelum Excellent WO, tapi akhirnya kita deal sama Excellent WO. Sekitar bulan Nov 2014, saya udah contact Ci Rita, owner dari Excellent WO untuk minta pricelist. Dari Ci Rita ajakin saya buat ketemuan dulu untuk ngobrol2 tentang wedding day nya. Akhirnya kita janjian ketemu di mall. Discuss sekitar 1 jam, akhirnya dikasih quotation / penawaran harga nya. Tapi kita kaget, karena harganya mahaaaal banget (lebih mahal dr paket bridal taiwan). Wkwkwk. Dari harga awal yang ditawarin, kita dapet 10 kru & 10 usher untuk bantu anterin tamu ke tempat duduk nya pas resepsi.Terus kita ada concern karena Head / PIC selama wedding day ga bs request. Jadi untuk head nya bisa Ci Rita / Ko Erick (suami nya Ci Rita).

Kita bilang sama Ci Rita tentang budget nya kita & concern tentang PIC nya. Akhirnya di arrange 1x meeting lagi supaya kita bisa ketemuan & ngobrol2 sama Ko Erick. Ternyata emang Ko Erick orang nya supel & sharing pengalaman dia selama jadi PIC. 

Untuk sisi harga, ada sedikit pengurangan dari harga awal. Usher dihilangkan, tapi diganti dengan penambahan 3 kru WO untuk malam hari. Kurang lebih begini pembagian nya:
- Minimal 6 orang untuk mendampingi pengantin & pihak keluarga dari pagi - malam
- Minimal 13 orang bertugas di resepsi, sudah termasuk dengan 6 orang yg bertugas dari pagi. Stand by pukul 14.30 di tempat resepsi.

Untuk pembagian tugas nya, seperti yg tercantum di kontrak, kurang lebih seperti ini:
- 1 orang sebagai Head / PIC
- 1 orang pendamping pengantin
- 2 orang pendamping keluarga
- 1 orang di dapur
- 1 orang di area angpau
- 4 orang sebagai seksi acara
- sisanya sebagai usher untuk mengantar tamu

Pembayaran dibagi menjadi 3 tahap, DP sebesar 30%, pembayaran selanjutnya 30% dan pelunasan 40% (paling lambat 1 bulan sebelum wedding day). Setelah sepakat dengan harga & solusi yang ditawarkan sama Ci Rita, akhirnya kita deal sama Excellent WO di bulan Des 2014. Setelah deal, Ci Rita langsung email untuk detail kontrak dan data2 yang harus kita isi supaya pihak WO bisa langsung susun rundown. 

Alesan kenapa akhirnya kita deal sama Excellent WO:
- Karena dibantu untuk pick up barang sebelum resepsi (nanti saya ceritain knp ini penting)
- Udah pengalaman 10 tahun lebih untuk jadi WO
- Lumayan sering handle wedding di tempat resepsi kita, jadi udah kenal sama pihak Sense & udah ngerti gimana cara kerja nya Sense
- Ada pendamping yg khusus ngikutin pengantin seharian (penting bgt, karena saya ga pake bridesmaid)
- Sepaham soal cara pembagian tempat duduk yang kita mau
- Pembawaan nya Ci Rita kalem & gak maksain kehendak nya, tapi bikin saya percaya kalau dia pasti bs untuk handle segala macem perintilan yg saya mau (penting bgt, karena saya orgnya ribet).

Dari bulan Maret 2015, saya udah diuber2 untuk lengkapin data wedding. Padahal wedding nya masih 7 bln lagi, Oct 2015. Tapi emang ini yang saya suka, karena nunjukin bahwa mereka mau prepare untuk buat rundown nya. Dari rundown nya dibagi jadi 2, untuk seharian & khusus rundown resepsi. Utk rundown resepsi, isinya sampe ke itungan menit.. :D

Setelah ada susunan kasar untuk rundown, kita ketemuan lagi sm Ci Rita untuk bahas detail rundown nya. Bahkan ada 1 sesi khusus buat ketemuan antara Ci Rita sama pamer untuk bahas pembagian tempat duduk. Total kita ada ketemuan sekitar 3 kali selama penyusunan rundown. Pas meeting ini, kita ditanyain soal adat istiadat yg mau dipakai, prosesi teapai maunya yg gimana, dll. Pertanyaan nya detail banget, misalnya: jumlah onde yang mau dimakan ada brp, boleh pake tissue gak untuk dililit ke hio waktu mau sembahyang. Bahkan ada pertanyaan yang kita ga tau jawaban nya & akhirnya nanya sama ortu masing2 dulu. Ci Rita jg buatin list barang yang harus disiapin sama masing2 pihak untuk di pick up sebelum resepsi.

Rundown udah OK, kita langsung dijadwalin buat technical meeting sama Ci Rita. Pas sesi technical meeting, yang ikutan ada: MC, vendor liputan, Mars Dancer, marketing Sense, kita sebagai pengantin & pihak WO. Technical meeting nya sekitar 1 - 1,5 jam, karena semuanya udah di finalin dari sebelum meeting. Akhirnya ada revisi sedikit untuk rundown, karena ada masukan dari MC tentang susunan acara nya.

Selama proses setelah dealing - penyusunan rundown, saya bener2 banyak discuss sama Ci Rita tentang WO sebelumnya, tentang vendor hand bouquet, vendor wedding gown, vendor wedding car, MUA, dst. Bener2 helpful banget. Bantuan pertama dari Ci Rita adalah bantu negosiasi sama marketing Yumi Katsura ketika kita akhirnya mau alihin DP untuk make up. Saya serahin ke Ci Rita & tinggal di update aja untuk hasil akhirnya seperti apa. Bantuan kedua, ketika saya mau deal di Wedding Boutique & nego bonus. Discuss jg tentang tambahin vendor dekor untuk mini gallery di 'last minute'. Bahkan saya sempet minta pendapat ttg vendor liputan. Pokoknya segala kegalauan selama wedding preparation, saya discuss terus sm Ci Rita. 

Ada group WA yang dibuat Ci Rita, isinya saya, suami & Ci Rita. Jadi biar kalo ada apa2, semuanya langsung update. Cuma suami pernah kesel sama saya gara2 kalau ada apa2, saya langsung private chat ke Ci Rita, bukan chat di group. Akhirnya dia ngambek & leave group nya. Ci Rita sampe jadi penengah kita jg waktu kita selisih pendapat & jelasin kenapa kita lebih prefer private chat (karena bahas make up, wed gown, dll yg urusan cewe). hahaha, lucu banget kalo diinget2 lagi sekarang.

Sekitar 4 hari sebelum wedding day, Ci Rita & Ko Erick dateng ke rumah suami untuk pick up barang, cek 1 per 1 dari list barang yg ada dan bantuin kita untuk beres2 barang nya. Mulai dari 3 kanvas, souvenir, nampan buat souvenir, printable buat hiasan meja waktu resepsi, hadiah utk doorprize, dll. Total barang yang dibawa sampe full dari bagian tengah - belakang untuk 1 mobil Avanza. Untung dari awal kita memang sengaja pilih WO yang mau pick up barang, karena ini bener2 ngebantu banget. Ci Rita jg bantu cek lagi untuk siapin barang2 yg nantinya mau dipake untuk wedding day nya, misalnya hio, rose petal utk dekor kamar, stiker suangshi, dll.

1 minggu sebelum wedding day, saya batuk pilek. Gak enak badan intinya. Akhirnya pergi ke dokter & minum antibiotik. Suami kasih tau tentang hal ini ke Ci Rita. Jadi kalau ada apa2 yg mau ditanyain, ternyata Ci Rita langsung tanya sama suami. Kecuali ada yg penting banget untuk ditanyain ke saya, misalnya dekor mini gallery. Mungkin mau kasih waktu supaya saya bs istirahat kali ya. Ternyata dari hasil chatting antara Ci Rita & suami, ada sedikit revisi lagi dari rundown. Dari pihak MC jg ada kabarin kalau salah 1 lagu yg udah dipilih ada lagu sedih, jadi sebaiknya diganti. Ini semua dirundingin sama suami.. Saya gak tau apa2. hehehe.

Intinya, selama persiapan wedding, Ci Rita bener2 sabar banget deh hadepin kita berdua. Saya orangnya ribet & suka galau buat ambil keputusan. Sedangkan suami tipe orang yang tegesin Ci Rita berkali2 kalau semua rundown yang disusun harus tepat waktu. Terutama soal makanan yang keluar pas resepsi, ga boleh telat 1 menit pun. Dan hal ini diulang2 terus sama suami, karena pamer pernah dateng resepsi makan meja yg makanan nya baru keluar hampir jam setengah 9 mlm. 

Pas 1 hari sebelum wed day, malam hr, saya dikabarin sm Ci Rita kalau MUA untuk ade saya yg di hire dr Yumi Katsura sakit & akan digantiin sama org laen. Saya sih oke2 aja, toh waktu udah mepet jg. Prinsip saya waktu itu: semuanya serahin ke WO aja, udah ga perlu pusing perintilan2 kecil.

Pas wedding day, Ci Rita & team dateng ke Aston Pluit waktu saya lagi di make up. Team lainnya  jg dateng ke rumah suami buat morning call ke mamer & suami, dekor kamar pengantin (termasuk pasang bed cover), siap2 utk prosesi pemakaian jas.

Ast*n Plu*t menurut saya agak keterlaluan nih. Sebelumnya saya pernah ceritain di sini untuk review hotel nya. Tambahan kursi yang saya minta gak dikasih dari pihak hotel, padahal butuh kursi untuk make up. Ci Rita langsung turun tangan untuk telp & minta kursi nya. Salah 1 sopir mobil keluarga yang kita sewa ternyata telat bangun & jadinya dateng telat. AC kamar hotel ternyata jg gak dingin, jadi panggil tukang service nya buat tambah freon. haiyaaa, semuanya di handle sama WO. 

Setelah selesai make up, saya langsung disuruh sarapan dulu. Pihak keluarga saya jg udah diminta untuk sarapan di hotel. Selesai sarapan, langsung tuker wedding gown, foto2 sm keluarga inti, prosesi tutup slayer, jemput2an sama suami, langsung ke rumah suami buat prosesi masuk, foto2 lagi, siap2 ke vihara utk pemberkatan. Waktu saya lagi prosesi foto2 di hotel, dari pihak WO jg udah beres2 in barang yang ada di kamar hotel. Jadi begitu penganten nya keluar, tinggal sedikit barang yang mesti diurus. Pihak WO jg yang bantu urusan check out dari hotel & nemenin keluarga saya dari hotel ke vihara.

Pas saya lagi make up, ada tim WO yang nemenin juga di rumah suami, atur prosesi untuk foto2 disana, sekaligus bantu dekorin kamar penganten nya kita + pasang bedcover jg..
sederhana, tapi seneng liat hasil akhirnya.. lucuuuu ya boneka nya.. ada yg mau sewa? wkwkwk.
Pas masuk ke rumah suami, ternyata layout ruang tamu (posisi sofa & meja) ada diubah sama pihak WO, biar hasil foto lebih bagus.. Pas sesi foto di kamar penganten, pihak WO jg aktif banget buat arahin gaya. malah photographer liputan nya yang pasif. :( nanti saya review terpisah deh ttg vendor liputan hh. Berasa banget kl emang kru WO nya udah berpengalaman..

Pas pemberkatan, balon yg dilepas utk pemberkatan dikasih free 50 pcs sm WO. Tukang balon nya langsung dipanggil buat pompa balon on the spot, biar ga kempes. Cuma sepertinya pihak WO ga mention ke Bu Hetty (pihak dari vihara) kl kita mau ada lepas balon. Kalo di Vihara Dhammasukha, lepas balon nya dari balkon yang ada di lantai 2. Cuma karena ga dikasih tau sebelomnya, balkon nya ketutup sm kursi2 yg ditumpuk. Akhirnya WO ambil keputusan buat lepas balon dari dalem wedding car, persis di depan vihara. hahaha. Kesimpulan nya, mulai dari pagi - selesai pemberkatan, semuanya berjalan lumayan lancar & tepat waktu (bahkan lebih awal 10 menit).

Nah, rundown mulai ga sesuai planning pas selesai pemberkatan & check in di Novotel Mangga Dua. Karena booking 2 kamar, tp yg ready cuma 1 kamar, akhirnya jadwal retouch saya jadi kegeser. Untuk makan siang keluarga (tumpeng mini) jg ada miss, katanya makanan udah dibawain duluan sm kru WO ke Novotel. Jadi nanti pihak keluarga akan makan siang nya disana. Setelah berhasil check in, kita nunggu sekitar 20 menit sampe akhirnya makan siang dibawa oleh kru WO dari parkiran mobil ke kamar hotel. 

Karena jadwal retouch kegeser (sebenernya MUA saya gak dateng telat, tapi saya hrs makan siang & nunggu kamar kedua ready), otomatis pengantin nya jadi telat untuk GR. Sekitar pukul 17.50, kita baru sampe di ballroom dan langsung tancep gas buat GR. Udah ada 1 - 2 tamu yang dateng pas kita sesi GR. hahaha. Pas GR, latihan dari gimana prosesi masuk sama penari, tuang champagne & potong kue. Kita diajarin tangan nya harus gimana, berdiri nya gimana. Karena buru2, kayanya kita kelupaan diajarin untuk wedding toast sama family..

Abis GR, saya langsung lanjut prosesi teapai sm pihak keluarga besar. Jadi saya gak ada waktu sama sekali untuk perhatiin detail nya persiapan. Semua cm liat sekilas. hahaha. Yg tadinya bawel waktu deal / preparation, pas HH nya malah ga sempet perhatiin detail. Cuma saya sempet notice ada kekurangan dari sisi wedding cake karena harusnya ada 2 tier carousel yg bs muter, tapi kita cuma dikasih 1 tier. 

Setelah GR, ada prosesi tea pai yang dibantu arahin jg sama kru WO nya..
Sebelum prosesi masuk, Ci Rita masih stand by di depan pintu ballroom untuk nemenin & ngingetin wedding kiss mesti tunggu 10 detik baru lepas. wkwkwk. Ci Rita kayanya baru ninggalin kita pas prosesi masuk udah selesai & PIC nya jd Ko Erick. Sebenernya Ko Erick jg udah stand by di tempat resepsi dari sore.

Dari pagi2 - malem, ada 1 org yg ikutin saya terus & tugasnya sebagai pengganti bridesmaid. Namanya Lilian. Dia yg ngintilin saya terus & ikut naek di mobil penganten. Jadi kl ada apa2, saya tinggal nanya sm dia.. mau pipis, makan, duduk, pegangin hand bouquet, semuanya dibantu sama Lilian. Hehehe.

Buat masing2 keluarga, jg ada WO yg nemenin dari pagi - resepsi selesai. Jadi saya ga usah stress ngaturin jadwal keluarga, mis kapan hrs sarapan, kapan hrs berangkat ke vihara, kapan hrs tuker baju, baju dititip sm siapa, dll. Pokoknya tinggal terima beres.

Pas kita mau prosesi masuk, tamu2 yg masih di luar jg diatur barisan nya biar ga numpuk karena pintu masuk ballroom ditutup. Prosesi food parade jg berjalan lancar & on time banget sesuai jadwal. Karena kita ga mau tamu sampe kelaperan.

Selama resepsi, selalu ada orang yang ngasih tau abis ini hrs gimana, kapan mesti mingle, bawain hadiah mingle, kapan hrs bagi kue utk family (masing2 cake udah dikasih nama & diserahin sekalian waktu sesi foto keluarga), kapan harus nentuin pemenang yg post di IG dengan hashtag yg udah ditentuin & kapan hrs stand by buat ke belakang buat nari.

Selesai resepsi, ada jg yang nemenin saya balik ke kamar hotel, bantu lepasin wedding gown (karena bagian resleting dijahit & harus digunting) & bantu lepasin bobby pin yg buanyaaaak bgt & hair clip dr rambut. Jadinya saya tinggal buru2 mandi buat cuci rambut. Sisa kru yang laen beres2in barang yg harus dibawa pulang lg ke rumah & masukin ke mobil sewaan. 

Pas beberapa hr setelah wed day, kita baru sadar kl tempat wedding ring kok ga ada. Langsung nanyain ke Ci Rita buat konfirmasi. Ga lama kemudian kita dikirimin foto kl brg itu udah dimasukin ke dlm mobil sewaan setelah resepsi. Karena saking byk nya brg yg mesti diturunin sm family nya suami, tempat wedding ring nya ketinggalan di mobil sewaan. Huhuhu.

Kesimpulan:
Nilai: 8/10
Overall, semuanya berjalan lancar walopun ga 100% sempurna. Yg penting resepsi berjalan lancar & semua keluarga inti ga repot ngatur / ngurus ini itu..hehehe. Kalaupun ada kekurangan dari kinerja WO, antara lain:
1. Lupa kasih makan malem utk sopir sewaan mobil keluarga. Sopir nya ngeluh pas malem2 anter keluarga suami pulang ke rumah
2. Sempet ada misscom sm suami saya utk siapin makan malem buat para penerima tamu. Kirain penerima tamu ga perlu order makanan tersendiri. Akhirnya makanan utk WO dikasih dulu ke penerima tamu & WO order tambahan lg sm pihak Sense.
3. Kayanya kelupaan ajarin kita utk pouring champagne waktu GR.
4. Agak telat buat bawain makan siang keluarga inti & penganten ke kamar hotel, karena parkiran ke kamar hotel lumayan jauh.
5. Lupa infoin ke pihak Vihara kalo kita ada prosesi lepas balon.
6. Ada info dari 1 tamu undangan yang lupa bawa kartu undangan, diminta registrasi dulu di depan sm pihak WO. Tapi waktu di meja registrasi nya lagi ga ada WO yg stand by..Mungkin semuanya lg anter tamu ke dalem ruangan resepsi kali ya..

Selain itu, kelebihan WO nya udah saya bahas di atas. Hampir 100% tepat waktu sesuai rundown, kecuali sesi retouch. Itupun bs telat karena Novotel Mangga Dua nya ga langsung bs siap 2 kamar.. Ci Rita jg selalu sabar buat hadepin saya, ga sombong pula walopun budget kita pas2an. Semua saran selalu disesuaiin sama budget kita. Padahal client nya Ci Rita rata2 ber 'duit', tapi ga 'ngecilin' kita sebagai client yg pas2an. hahaha.

Sukses terus buat Excellent WO ya.. :D
liat foto ini, jadi pengen sekurus dulu.. huhuhu

hampir semua kru nya baik & ramah2.. happy banget bisa dibantuin sama mereka.. :D

Friday, July 1, 2016

Intro - Wedding Organizer

Holaaaa semuanya.. Akhirnya baru sempet nge blog lagi sekarang.. hehehe. Aduh, yg dibahas masih soal wedding yg udah lewat dari thn lalu, tp review nya belom kelar2. Jangan bosen2 ya.. :D

Sekarang saya mau bahas dulu ttg WO. Jadi, sebenernya dari Nov 2013 saya udah deal sama salah 1 WO, anggep aja namanya S WO (paket full day, bukan jasa dr wedding planner). Waktu sebelum deal sama WO ini, saya udah baca2 review dari forum Weddingku. Ada 2 kandidat WO yg saya ajak ketemu & akhirnya sreg sama S WO ini. Jadilah kita deal deh di pertemuan selanjutnya. Yang bikin saya sreg sama WO ini karena free consultation sepuasnya. Namanya jg bride to be, pasti banyak yg ga ngerti. Apalagi saya baca2 forum, kok banyak pengalaman yg ga enak sama WO nya ya. Pas di forum WK, saya ada baca salah 1 testimoni yg kecewa sama WO nya. Kalau yg mau tau ttg nama WO nya, diminta untuk send private email ke orang itu. Jadi saya send email ke orang tsb, tapi ga ada balesan apa2.. Saya jg ga ngarep email nya dibales.

Balik lagi ke topik dealing WO nya. Baruuuuuu aja saya deal sm S WO ini di siang hari, eh malem nya masuk email dari reviewer yang ada di forum WK untuk jawabin nama WO nya yg buat mereka kecewa. Yang bikin saya kaget, walah kok nama WO nya sama persis kayak WO yg baru siang ini saya deal. Tapi saya coba mikir positif aja, karena banyak jg pengantin lainnya yg puas sm jasa WO ini. hehehe.

Nah, terus gak beberapa lama kemudian, saya jg terima email lagi dari bride to be yg udah deal sm WO yg sama & tau tentang review di WK itu refer nya ke WO yg udah kita deal. Bride to be ini malah langsung minta penjelasan sama WO ybs & di forward in lah isi kekecewaan pengantin itu berikut balesan dari WO nya. Saya jg di forward in email nya, tapi masih tetep pikir positif & yakin kalau pilihan saya udah yg terbaik. OOT dikit: kalo lagi persiapan wedding, adaaaa aja ketemu kenalan baru yg ngobrol nya nyambung karena vendor nya sama / engga. Jadinya nambah banyak temen baru sekaligus temen buat curhat.. hihihi.

Setelah dealing, saya sempet nanya sm PIC WO nya, kira2 kapan ada resepsi di Sense yg sitting dinner, saya mau dong liat untuk survei kinerja. Akhirnya ada jadwal nya yg pas untuk survei (persis dengan ballroom yg sama dengan resepsi saya nantinya). Pas survei, ada beberapa hal yg sebenernya saya kurang suka dari WO ini. Misalnya pengaturan tamu waktu pengantin mau masuk & pengaturan tempat duduk tamu. Karena ada yg 1 meja isinya cm 5 orang, ada lagi meja lainnya yg cm 4 orang. Menurut saya, kenapa gak digabungin aja jadi 1 meja. Dan hal ini sempet saya tanyain ke PIC WO nya. PIC WO nya jawab kl itu memang keinginan dr pengantin nya, biar tamu nya gak merasa dipindah2in. Mulai dari hasil survei ini, saya sebenernya udah agak ragu sm WO ini, tp masih OK secara keseluruhan. Cuma sebagai referensi, saya mulai cari2 WO lainnya & ajak ketemuan beberapa WO untuk tau gambaran secara detail ttg job description WO di wed day & sebelum wed day seperti apa.

Selama persiapan 2 thn, saya cuma ada 1x dihubungin duluan sama PIC WO nya, yg nanyain ke saya (ada yg dibutuhin / ga). Sisanya pasti selalu saya yg hubungin PIC WO nya. Sedangkan kalo baca2 dari pengalaman org lain, harusnya WO yg lebih aktif untuk uber2 pengantin nya. Kebetulan ada salah 1 temen yg wedding nya pakai WO ini & saya diundang untuk jadi tamu di resepsi nya. Jadi saya perhatiin lebih detail lg untuk performance WO nya, memang ada sedikit miss nya. Tapi dr temen saya merasa puas & benar2 terbantu dengan performance WO nya.

Akhirnya saya jg ada nanya2 sama salah 1 temen blogger yg kebetulan pakai WO ini & udah lulus. Setelah ngobrol2, emang katanya karakter WO nya seperti itu. Temen blogger jg saranin saya yg lebih aktif untuk nanya2 sama WO, jgn nunggu dihubungin. Secara keseluruhan, sebenernya kinerja WO nya oke, cuma emang agak pasif aja waktu preparation nya. Biasa nya 3 bln sebelum wed day, WO nya baru aktif untuk hubungin pengantin nya lagi.

Akhirnya setelah pikir panjang, saya & suami putusin untuk deal dengan WO lainnya sekitar 11 bulan sebelum wed day. Pertimbangan nya ada 2:
1. Saya org yg bawel banget & maunya serba detail. Dengan personil yg saya deal dengan S WO (8 orang), sepertinya gak akan bisa cater semua hal yg detail2. Karena dari beberapa WO lain yg saya temuin, rata2 menyebut bahwa minimal harus ada 10 orang untuk handle resepsi saya. Saya sadar banget, jumlah personil WO sebenernya ga menjamin kinerja WO itu sendiri. Kalau personil nya bisa bekerja efisien dengan jumlah personil lebih sedikit, buat apa ada banyak personil. 
2. Saya tau bahwa S WO udah berpengalaman banget utk handle resepsi yg konsep nya standing party, tapi kurang oke ketika handle resepsi makan meja. Dr hasil survei saya, kinerja nya WO ini kurang oke saat pengaturan tempat duduk, sedangkan yg paling penting dr resepsi makan meja adalah pengaturan tempat duduk nya.

Karena WO pertama yg udah saya deal in jg pasif, saya bahkan sempet gak inget tentang S WO ini. Sampai akhirnya 3 bln sebelum wed day, dari S WO ini jg masih anteng2 aja sama saya. Sedangkan WO kedua yg saya deal in udah nguber2 saya melulu buat lengkapin data untuk hh. Akhirnya saya inisiatif duluan untuk hubungin S WO di awal bulan Juli 2015 untuk infoin bahwa kami batal untuk menggunakan jasa mereka. 

Dari pihak S WO nya baik banget, mereka tanya ada salah apa sehingga kami batal untuk menggunakan jasa mereka. Saya jelasin baik2 yg jadi concern saya. Dan akhirnya malah mereka yg minta maaf kl ada yg kurang berkenan. Setelah selesai jelasin, saya coba tanya bagaimana dengan DP yang udah diberikan. Katanya dp yang udah masuk akan hangus. Saya coba tanya, apa bisa dialihin utk balon pemberkatan, katanya bisa (maksimum 50 pcs balon). Untuk pembatalan, saya diminta untuk kirimin email pembatalan nya.

Ternyata saya udah dapet free balon dari WO kedua saya. Karena saya belum deal untuk fresh HB, saya jadi nego lagi dengan S WO, apakah bisa dialihkan untuk fresh HB. Ternyata bisa untuk rose (bulat / cascade), bisa pilih warna & 1 groom corsage. Saya minta tolong sm PIC WO nya utk ngasih 3 corsage, karena butuh buat corsage papa. Bener2 bersyukur banget ternyata DP nya masih bisa dialihin untuk fresh HB.

Di awal bulan Agustus 2015, akhirnya saya email pembatalan berikut detail HB nya seperti apa & harus dikirim kemana.
isi email pembatalan jasa
Gak lama kemudian, akhirnya saya terima balesan dari pihak S WO nya. Tapi saya kaget, kenapa mesti ada surat pembatalan yg harus ditandatangani di atas materai. Sedangkan waktu pembicaraan pembatalan melalui WA, ga ada bahas apa2 ttg ini. 
balasan email nya
Saya coba baca isi surat pembatalan nya & bingung kenapa harus ada pasal 4 di isi surat nya (baca yg di highlight hijau). Sungguh, saya pribadi gak pernah ada niatan untuk menjelek2an WO ini di medsos manapun. Jadi saya chat lagi ke PIC WO, apa harus ada pasal 4 nya ya? Dan dijawab 'iya, mohon pengertian nya ci'.
Isi surat pembatalan
Saya discuss sama suami & minta pendapat dari WO kedua saya, apakah perlu untuk melakukan tanda tangan seperti ini. Dari semuanya kasih pendapat kalau saya gak perlu tanda tangan surat nya. Suami jg saranin untuk beli hand bouquet sendiri, gak perlu minta kompensasi dari WO. Akhirnya saya nurut sama omongan suami & deal fresh HB di vendor lainnya. Pas akhirnya udah mendekati wed day, PIC S WO ada hubungin saya untuk konfirmasi ulang ttg fresh HB nya, tapi saya jawab gak perlu dikirim karena udah deal dengan vendor lain. Saya pun tidak ada menandatangani surat apapun dengan S WO terkait pembatalan kerjasama.

Tadinya saya gak pengen untuk ceritain hal ini di blog, tapi sepertinya perlu diceritain buat share pengalaman aja. Jangan sampai ada yg kayak saya, udah salah pilih WO, tapi masih ga rela kalo DP nya hangus.. Sebenernya kan emang udah resiko saya kl DP hangus. hehehe. Malah dari pihak S WO nya masih berbaik hati untuk minta maaf, nanya kesalahan nya apa, bahkan masih mau ngasih kompensasi fresh HB & corsage nya sebagai pengganti DP. Cuma saya kurang sreg dari isi surat pembatalan pasal 4 nya aja.. 

Segala sesuatu yg pernah saya ceritain ttg S WO udah saya hapus dari blog ini, karena emang niatan saya jg bukan menjelek2an suatu WO. Saya tau bahwa sebenernya kinerja WO ini oke untuk standing party, cuma cara kerja nya gak cocok sama saya (terlalu pasif) & kurang oke untuk atur resepsi makan meja. Saya malah bener2 bersyukur ketemu WO yg masih baik hati banget untuk hadepin client model saya. :D

Next post nya, saya bakalan review tentang kinerja dari WO yang nantinya turun di wed day saya.. :D
Sisa utang review vendor nya saya malah yg punya peran krusial di wed day nih. Bakal saya usahain untuk selesaiin secepetnya ya.

Buat semua reader blog ini, selamat berlibuuuuur ya.. Asik, hari ini hari terakhir kerja.. hehehe. Buat yg masih kerja di minggu depan, tetep semangat ya. 

Tuesday, June 7, 2016

Wedding Review - Tempat Resepsi (Sense Restaurant)

Sekarang di postingan ini, saya mau review tentang tempat resepsi kita waktu wed day thn lalu. Di blog ini, saya udah sering banget bahas tentang tempat resepsi, jadi disini cukup bahas dari sisi TM & wed day nya aja. Long review banget buat postingan ini.. >.<

Beruntung banget saya ketemu marketing (nana) yg orangnya bener2 helpful & sabar banget hadepin request yang ga lazim. Request nya ada beberapa, mulai dari:
- Bantu pasangin printable set buat peralatan makan. Ceritanya udah saya post di sini. Saya anterin ke resto 3 hari sebelum wed day kayanya.
- Tambahin lilin kecil buat di piring yg dibawa waktu food parade, saya beli sendiri lilin nya di Ace Hardware warna merah & dianter ke resto barengan printable set.
- Minta papan pengumuman (liat foto bawah) buat ditaroh di depan ballroom. Untuk info yang ditempel, saya cetak sendiri khusus 1 halaman besar & titip sama WO utk ditempel. Tapi sayang nya saya sendiri gak inget akhirnya ditempel / engga sama WO & udah sengaja ubek2 foto liputan, tapi ga ada fotonya.
papan pengumuman buat infoin para tamu
Saya mulai bahas dari sisi dekor ya..Untuk dekor, saya cuma pakai dekor standard dr Sense, karena menurut saya, dekor standard nya pun udah bagus. Jadi foto2 di postingan ini adalah dekor standard nya, kecuali dekor utk mini gallery yg emang saya tambahin dr vendor luar (Fleur De Lis Decoration).

Begitu masuk ke lobby ballroom, langsung ketemu meja bundar ini. Saya request sama WO untuk pajang foto2 yg ukuran frame nya kecil2 mengelilingi meja & ditabur sama rose petal di meja ini. Lumayan, frame foto kecil2 gini udah dapet gratis dr vendor prewed (The Photograph), jd saya gak perlu repot2 buat cetak foto lg. Saya jg request sm Fleur De Lis buat pinjemin lilin elektrik buat dipajang..
Meja bundar persis setelah pintu masuk di area lobby ballroom
detail mini gallery di meja bundar. Rose petal nya modal pribadi, lilin elektrik dipinjemin dr vendor dekor mini gallery
Dari pintu masuk, kalo liat sisi kanan ballroom, tampilan nya seperti ini.. Tadinya cuma ada sofa & foto2 artis. Akhirnya saya putusin buat upgrade dekor sekitar 5 hari sebelom hh, bahkan udah lewat TM. Makasih banget buat marketing saya yg sabar banget sm perubahan mendadak ini (ceritanya ada di postingan ini). Karena deal nya jg udah mepet banget, ini hasil terbaik yg bs dibuat sama Fleur De Lis & menurut saya hasilnya tetep cantik (sesuai sm tema warna & wedding theme yg ada kereta kuda nya).
sisi kanan pintu masuk, area mini gallery. dekor tambahan, ini gak termasuk dekor standard dari Sense
Dekor tambahan dari Fleur De Lis, bukan dekor standard dari Sense
Di sisi kiri pintu masuk, ada penerima tamu.. Ada 4 penerima tamu yang ada, semuanya diatur sama WO untuk berdiri di 1 sisi. Karena sisi 1 lagi mau dipakai WO untuk meja registrasi, untuk tamu2 yg gak bawa kartu undangan.
sisi kiri pintu masuk, area penerima angpao
Grand ballroom ada di sisi kiri pintu masuk, setelah area penerima tamu.. Dekor standard dari Sense udah include 8 pcs standing flower, wedding gate & dekor pelaminan. Begitu masuk ballroom, harusnya dapet karpet merah. Cuma saya dikasih gratis utk pake karpet rose petal sepanjang acara. Lumayan banget ya..
Pintu masuk ballroom. Kalo wedding gate pilihan 1, harusnya dipasang persis di bagian foto ini. Saya pilihnya pilihan 2
Harusnya karpet merah sampe ke pelaminan di area ini
standing flower di dalam ballroom
Untuk wedding gate, sebenernya ada 2 pilihan, kita bs tentuin mau diletakkin dimana. Pilihan 1, diletakkin persis di pintu masuk ballroom. Pilihan 2, diletakkin di tengah ballroom. Kita pakai pilihan ke 2. Jadinya seperti foto di bawah ini.
wedding gate
Untuk dekor tiap meja, sesuai standard jg. Kursi udah disarung & pakai pita. Taplak meja jg bukan yg putih polos kayak yg biasa dipakai dimsum. Untuk lap tangan untungnya dikasih warna merah, karena kadang ada warna ungu.. :D  Untuk lantai juga udah full carpet yg bermotif.
interior ballroom secara garis besar
Ini dekor pelaminan standard nya. Untuk warna lighting, udah default nya dikasih warna ini. Sebenernya Pak Parno bilang warna lampu bs diganti (cuma 15 menit). Cuma dari marketing gak diijinin sm manajemen, karena nanti ada pengantin lain yg ikutan minta ubah2 warna lampu jg, jadi lebih repot. Ya udah, saya terima nasib aja deh, namanya jg gratis.
dekor pelaminan standar dari paketan Sense dan kita ga ada upgrade apa2 soal ini
detail dekor pelaminan
Kalau di grand ballroom, untuk prosesi pouring champagne nya udah dapet yg suangshi bentuk love (bukan gelas yg disusun). Lumayan banget bs dapet yg seperti ini, karena setelah saya cek di pasaran, harga sewa nya lumayan mahal.
suangshi dari arclyric
kalo suangshi arclyric nya udah terisi, jadi cakep ya
Dari sisi dekor, saya puas sama hasil nya. Dekor udah terpajang manis waktu sesi gladi resik. AC udah dingin (harusnya udah dinyalain dari jam 5 sore), urusan printable set juga udah kelar.

Sekarang lanjut review dari sisi susunan acara. Kalau di resepsi saya, susunan acaranya secara garis besar:
- Pengantin masuk
- Wed kiss
- Potong kue
- Pouring champagne
- Pembukaan
- Food parade

Nah dari sisi acara, semuanya OK. Lagu yg mesti diputer untuk masing2 prosesi gak ada yg salah. Staff Sense jg bantu untuk pencet confetti nya waktu sesi wed kiss.
prosesi pouring champagne
Abis itu masuk prosesi food parade, buat nandain kalo udah bisa mulai makan mlm nya..Kurang lebih food parade nya seperti ini:

Nah, yang kurang dari food parade ini cuma 1, staff Sense nya kurang banyak. Karena cuma ada sekitar 20 an orang. Mungkin karena sebagian staff nya kebagi tugas untuk bantu resepsi di ballroom sebelah & ballroom atas, jadi cuma kebagian sedikit staff untuk food parade. Jadi berasa nya kurang meriah aja untuk food parade nya.

Dan kurang nya staff ternyata berasa jg ke para tamu yg hadir. Misalnya temen saya cerita, kalau pas di resepsi dia ada numpahin sop nya. Minta tolong sama staff nya untuk bantu lap, tapi ga digubris2. Bahkan udah minta tolong sampe 3x. Kalau untuk kesigapan ganti piring kotor / refill teh, saya jg kurang tau seperti apa. Buat temen2 yg dateng ke resepsi, coba dibantu review nya soal staff. :D

Dari waktu sesi TM, saya udah dapet info kalo ballroom yg jd ruangan resepsi kita, bakal dipake dl buat dimsum resto sampe jem 3 siang. Jadi preparation buat pasang printable set, table menu & table no, itu semua baru bs dimulai jam 3 sore. Tapi dari Pak Parno (manajer lapangan) yakin kalo semuanya bs selesai terpasang tepat waktu.

Untuk letak printable set, saya udah kirimin foto nya ke WO, susun nya harus seperti apa. Pas hh, ternyata tim Pak Parno ada salah peletakan, ga sesuai sm foto yg saya kasih. Dari pihak WO langsung minta disusun ulang ikutin contoh. Jadi mau ga mau ditata ulang lg deh.. Makasih ya Pak Parno dan tim yg udah mau direpotin sm saya & bs selesai tepat waktu.. :)

Untuk review makanan:
- Saya ada request untuk dipasangin lilin yg saya bawa sendiri untuk makanan pembuka nya (tiap piring ada 3 lilin). Ternyata pas saya liat, cuma dipasang 1 lilin & dry ice aja. Ya udah deh, merem aja..Soalnya dari marketing jg bilang, dekorasi makanan tergantung sm chef di dapur nya.
- Ada yg bilang kalo tampilan nya bagus, menggugah selera. Tapi ternyata pas dicicip, rasanya biasa aja (ga seenak yg dibayangin). Ga seimbang antara tampilan & rasa nya..wkwkwk. Kalo dari rasa makanan sih cocok2an di lidah masing2 orang ya. Ada yg bilang enak, ada jg yg bilang biasa aja.. Menurut saya pribadi, emang kombinasi sih rasanya. Ada menu tertentu yg emang enak, ada jg yg biasa. Jadi tinggal kita pinter untuk pilih2 menu & kasih masukan soal rasa makanan pas sesi test food nya ya.
- Kalo dari porsi makanan, lebih dari cukup untuk buat tiap orang di meja merasa kenyang. Karena beberapa kali saya makan disini, dengan kombinasi cewek cowok di tiap meja (10 orang), kita semua selalu kenyang.
- Khusus untuk meja pengantin, dari WO suggest kita untuk penyajian makanan nya langsung dibagi & disajikan per porsi, bukan sistem yang menu nya di piring tengah & kita yg bagi2 sendiri. Akhirnya kita ikutin saran dari WO, karena emang lebih ringkes aja di sisi keluarga yg duduk di meja pengantin. Cuma minus nya, kalo disajiin per porsi seperti ini, secara keseluruhan perut rasanya jadi gak kenyang, karena porsi nya kecil2. hahaha.
- Untuk makanan vegetarian, harganya sama seperti makanan biasa. Kemarin saya cuma pesan 1 meja untuk menu vegetarian.
makanan pembuka untuk vegetarian
food parade
Untuk mengisi acara selama resepsi (biar tamu gak bosen buat yg udah dateng duluan & selama makan), ada beberapa acara yang udah disusun bareng antara WO & pengantin:
- Karaoke buat tamu yg mau nyumbang nyanyi. Dan ternyata ada sekitar 3 tamu yg mau bantu untuk sumbang suaranya pas resepsi.
- Entertainment jg menyanyikan beberapa lagu yang udah dipilih sama pengantin.
- Ada acara yang emang udah didapat secara free dari Sense, mulai dari tarian & nyanyian. Kurang lebih seperti ini acara dari Sense nya:

contoh pengisi acara dari Sense, ada penyanyi & penari
- Tambahan 2 tarian dari Mars Dancer, dimana kita jg ikutan joged buat tarian penutup nya.
- Door prize. Pas ngisi buku tamu & kasih angpao, dari penerima tamu akan kasih 1 kupon door prize buat nantinya diundi. Ada beberapa hadiah yg dibagi & diundi nya per sesi tertentu. Gak semua hadiah dibagi pas di akhir biar tamu gak bosen. Untuk hadiah door prize nya sih mungkin gak begitu berarti buat para tamu, karena kita mau ada banyak orang yg bs menang. Intinya sih buat seru2an, biar gak bosen di resepsi kita.
door prize nya ada 2 standing fan, voucher MAP @200.000 untuk 5 orang dan samsung tablet untuk hadiah utama 
- Posting foto di IG dengan hashtag yang udah ditentuin. Nanti pemenang nya dipilih sama pengantin. Untuk pemenang nya dapet voucher belanja di Delami Brand 250 rb & pemenang nya temen blogger jg. hihihi. Soalnya paling rajin posting di IG selama resepsi.. Makasih ya py udah sempetin waktu buat dateng ke resepsi kita.. :D

Review untuk sisa meja:
Untuk jumlah meja, kita buka 70 meja pada saat wedding day. Pas pamer bagi undangan, ternyata ada temen nya yg rayain ultah ke 80 di tanggal & jam yg sama seperti resepsi kita, tapi di daerah Bogor. Kita udah was2 kalau nanti tamu yg dateng bakal kebagi jadi 2, karena pasti lebih banyak orang yg menghargai ultah yg ke 80 dr temen pamer. Sayangnya kita gak bisa & gak punya undangan cadangan lagi. Jadi pas hh, hanya terisi 50 meja aja. Masih ada sisa meja..

Sebenernya, ada 2 pilihan untuk sisa meja:
Pilihan 1: semua nya dibungkus bawa pulang
Pilihan 2: hilang setengah dari total meja, untuk dipakai makan lg dalam 3 bln setelah wed day dengan menu yg sama

Akhirnya kita prefer pilihan kedua, dikasih voucher 10 lembar untuk makan lagi di Sense dalam jangka waktu 3 bulan & menu nya sama seperti yg kita pilih buat wed day. Hahaha, eneg2 dah makan nya. Untuk penggunaan voucher nya sendiri jg gak ribet sama sekali. Suami tinggal telp ke resto buat reservasi, beberapa hari sebelum tanggal penggunaan voucher. Kalau mau pakai di weekend jg boleh, tapi pastiin dulu kalau tidak ada wed / acara yayasan di ballroom. Andaikan semua ballroom penuh, kita tetep jg bisa pakai voucher nya di ruangan karaoke lantai 6.

Review untuk ruangan teapai:
Kita dipinjemin ruangan karoke di lantai 6 buat teapai.. Ruangan nya sih gedeeee (kita dapet ruangan yg besar), cuma remang2. Namanya jg ruang karoke ya. wkwkwk. Di ruang karoke ini ada TV, sofa besar, meja billiard, sampe WC khusus. Buat saudara2 yg udah dateng buat teapai, bs nunggu di ruangan ini & disediain air putih (kalo ga salah inget). Kelar prosesi teapai, giliran pengantin yg nunggu jg di ruangan ini. Fyi, ruangan ini cuma bisa dipinjem maksimum sampe jem 8 mlm aja.

Nah, suami saya gak mau nunggu lama2 di ruang karoke. Dia lebih pilih untuk turun ke ruang resepsi, salam2an sama tamu, sekalian cek situasi di lapangan. hahaha. Giliran udah mau prosesi masuk, suami baru ngumpet sebentar.

Kalo saya, mau gak mau mesti nurut buat ngumpet di ruang karoke, ditemenin sama 1 kru WO. Di ruang karoke ini ada pintu yg dikunci, kalau pintunya dibuka, bs nyambung liat ruang ballroom tempat resepsi saya diadain. Sembari nunggu, sebenernya saya kedengeran gimana cara MC bawain acara, tamu yg nyanyi karoke, dll. Cuma saya gak betahhhh kl cuma denger suara. Akhirnya saya keluar ruangan, cari staff & minta tolong dibukain pintu nya. Setelah pintu dibuka (nunggu sekitar 10 menitan), saya akhirnya bs ngintip deh ke bawah. Eh, baru ngintip sebentar, saya khawatir kalo keliatan sama tamu2 yg lagi ada di ballroom bawah. Akhirnya saya jalan mundur dong. Eh tau2nya saya kesandung gara2 keinjek rok dari gaun pengantin. Jadi jatoh duduk dah, tapi tetep empuk gara2 ada petticoat & rok. hahaha. Emang dasar pengantin ga bisa diem nih.. Akhirnya saya dibantuin berdiri sama kru WO. wkwkwk.

Review lain2 nya:
- Untuk penggunaan ballroom, kita ga ada kena charge, karena emang masih sesuai dengan jumlah penggunaan yg diijinin.
- Untuk dekor tambahan dari vendor luar, karena kita pakai vendor rekanan Sense, jadi kita ga perlu ada deposit ke pihak Sense.
- Untuk fasilitas menginap yang didapat dari Sense (1 kamar, 1 malam) & penambahan 1 kamar lagi,  semuanya dibantu booking sm marketing & penambahan nya bayar melalui Sense (jadi diitung nya harga korporat).
- Dari sisi tempat parkir udah oke, ada gedung parkir tersendiri. Jadi kalopun hujan, tamu2 gak kehujanan. Untungnya pas wed day kita sama sekali gak hujan. Cuma emang kalo banyak yg resepsi, parkir nya mesti agak jauh dari letak ballroom, karena udah pasti rame di tempat parkir.

Agak2 tricky kalau misalnya adain wedding di tempat seperti ini yg punya banyak ballroom. Jadi ceritanya gini, ada 3 pengantin di wed day kita. Acara wed day kita di lantai 5, grand ballroom (seating party). Pengantin yg 1 lagi acaranya ada di ballroom 1 + ballroom 2 (standing party). Ada 1 pengantin lg yg di lantai 6, kurang tau apakah standing / seating party.

Kejadian nya ada 2 nih:
1. Kita lagi nunggu di lobby ballroom untuk masuk ke dalem ballroom. Tiba2 ada sepasang suami istri yg dateng & ucapin selamat sama kita. Ajak ngobrol sana sini. Saya pikir suami kenal sm suami istri ini, karena udah ngobrol ini itu. Eh makin panjang obrolan, dia tanya2 ttg mama papa. Tapi ternyata kok mama papa mertua saya bukan kayak yg diceritain / ditanyain sama dia. Kita blg kl mama papa bukan seperti yg diceritain. Ternyata dia salah tegor penganten dong. Harusnya dia ucapin selamat ke penganten yg ada di lantai 6. hahaha, kocak kl diinget2 lagi.
2. Ada 1 tamu nyasar yg salah masukkin angpao, harusnya masukin ke ballroom sebelah yg standing party. Tapi malah masukin ke kita. Haiyaaa. Tapi emang udah pesen sama WO kalo ada case begini, kesepakatan nya minta tamu tinggalin nomor rekening aja & nanti kita transfer balik ke orang nya setelah selesai resepsi & buka angpao.

Kesimpulan:
Nilai: 9/10

Minus nya cuma 1 yang utama:
Hampir semuanya udah oke, cuma sayangnya kurang jumlah staff kalo ada wed day di ballroom lainnya.
Sisanya minus2 minor, saya sih tutup mata aja. Toh masih banyak positif nya di sisi lainnya.. :D







Wednesday, June 1, 2016

Wedding Review - MC & Entertainment (Rudy Xiao Wei Entertainment)

Kali ini saya mau bahas ttg MC & Enertainment yang dipakai pas wed day. Untuk hal ini, sebenernya udah dapet dr paketan yg ada di Sense. Dari paketan yg ada, sebenernya kita cuma dapet 1 keyboard, 1 singer & 1 MC (indonesia). Cuma suami kan maunya MC nya yg bs bahasa Mandarin & perempuan, jd kita upgrade untuk MC nya aja. Sebenernya saya mau MC nya laki2 (Rudy Xiao Wei), karena saya jarang banget dateng ke acara resepsi yg MC nya perempuan. Tapi pilihan suami udah teguh, ga bs diganggu gugat kalo MC nya harus perempuan. Lagian kalau mau sama Rudy Xiao Wei, harganya lebih mahal lg, akhirnya ikut kemauan suami deh. Hahaha.

Dari tim Rudy Xiao Wei, untuk MC perempuan ada 2 pilihan, yaitu Juliez dan Linda. Karena mamer saya pernah dateng ke salah 1 resepsi di Sense yg MC nya Linda, dia kasih masukan utk pilih Linda aja. Saya sendiri sebenernya ga pernah tau cara bawain acara dari Linda seperti apa, tp suami udah percaya sama pilihan mamer. Jadi kita minta tolong sama marketing untuk booking jadwal nya Linda di wed day kita. Yg saya tau, Linda itu penyiar di radio Cakrawala (info dari mamer), tp saya sendiri gak pernah dengerin cakrawala. Hahaha. Jd soal urusan MC & entertainment, saya sama sekali gak rese.

Kita ketemu sama Linda pertama kalinya pas sesi TM. Di sesi TM ini, WO yg bantu hubungin semua vendor yg harus dtg & lead sesi TM nya. Dari sisi susunan acara, WO udah share rundown resepsi nya. Cuma ternyata dari Linda ada masukan lg mengenai susunan acara, jadi rundown nya di revise lagi. Untuk siapa singer yang nantinya nyanyi, kita jg gak ada booking sm sekali. Linda jg yg kasih masukan kl nanti singer nya cowok aja, karena MC nya udah cewek. Kita sih setuju2 aja, namanya jg ga upgrade paketan yg ada. Hehehe.

Untuk urusan lagu yg akan dimainkan, suami jg udah kasih list nya ke WO. Di sesi TM, udah dibahas jg sama Linda mana yg puter lagu lewat CD, mana yg pake keyboard. 1 hari sebelum wed day, suami saya dihubungin sama WO kita, kalau Linda baru liat2 lagu yg di request untuk dimainkan pas prosesi pouring champagne & ternyata itu lagu yg liriknya sedih. Jd mereka minta suami buat ganti lagu nya.. Pas sesi GR di wed day, tiap prosesi jg dibantu sama Linda. Overall, saya gak gitu inget detail prosesi GR seperti apa. Wkwkwk.

Sebelum pengantin masuk ke ballroom, dari suami kan maunya ada sesi karaoke. Jadi dari jam 6an sore, Linda udah mulai pandu acara resepsi kita, ajakin tamu2 yg udah dateng untuk sumbang suara. Saya sih ngintip & denger cara bawain acara nya Linda dr lantai atas & dia emang OK banget.

Yg buat saya surprise, ternyata singer nya jg disulap buat ikutan pandu acara resepsi sama Linda. Saya kira cuma akan ada 1 MC aja di wed day kita. Wkwkwk. Singer yg turun di acara kita namanya Chris. Nah, Chris ini menurut saya emang good partner banget sama Linda. Jd sepenglihatan saya, Chris cm bs bahasa Indo, utk bahasa Mandarin nya nanti giliran Linda.

Dari sisi bawain acara, saya seneng banget karena Linda pinter ngomong, bawel & heboh banget. Jd acara nya bener2 meriah & ga garing. Acara resepsi kita pun jd lebih hidup. Cuma kl dari Chris, bawain acaranya cuma OK aja, agak datar & kurang heboh. Kita sih maklum2 aja, karena kan emang harusnya Chris itu singer, bukan MC. Tapi overall, kekurangan nya Chris bs ditutupin sama pinternya Linda ngomong. Terus terang, saya gak tau & gak kenalan sama pemain keyboard di acara resepsi kita, maaf ya. Detail permainan keyboard nya seperti apa, saya jg kurang tau. Jadi kurang bs review dari sisi ini.

Di resepsi, Linda jg ingetin terus berkali2 ke semua tamu untuk terus posting di instagram dengan hashtag yg udah ditentuin dari kita. Saya salut banget sama Linda. Pamer saya jg sampe nanya, ini siapa MC nya, karena bawain acaranya bagus banget. Ako (cici dari papi saya) jg komentar, ini MC nya yg ada di radio Cakrawala ya, soalnya suaranya familiar.

Kesimpulan:
Nilai: 9/10

- Kita tepat banget pilih Linda buat jd MC, karena orangnya pinter ngomong, bawel, heboh & bener2 hidupin acara resepsi nya. Mandarin nya jg jago banget deh. Saluuuut. 
- Kita bener2 bersyukur banget bs dapet Chris yg bukan cuma singer, tapi bs temenin Linda sebagai partner MC. Kekurangan nya, Chris kurang heboh dibanding Linda.

Kalau mau liat2 MC dari tim Rudy Xiao Wei, silahkan melipir ke instagram nya @rudyxiaowei.


thank you Linda & Chris yang udah jadi MC & singer di acara resepsi kita

Friday, May 20, 2016

Wedding Review - Supporting Printable (Red Card)

Lanjuuuut lagi review nya, biar cepet kelar & cepet move on ke postingan laen. hehehe. Jadi ceritanya, IG itu emang racun banget buat perempuan ya. Saya liat IG, jadi mupeng banget bikin printable utk table, karena kebetulan acara resepsi nya kan seating dinner. Sebenernya saya tau sih, emang buang2 duit buat printable kayak gini. Suami jg awalnya ga setuju. Tapi akhirnya dia ijinin saya buat mulai cetak ini setelah undangan kelar dicetak. Jadi prioritas nya adalah: undangan udah diterima di tangan, baru boleh cetak printable (karena saya mau pakai vendor yg sama utk cetak printable).

Saya minta tolong lagi sama temen kantor yg emang bagian design untuk buat printable dengan  lanjutin konsep yg udah ada (dikasih harga temen)..Nah, printable yg saya buat di fase 2 ini ada:
1. Tatakan piring & mangkok (700 pcs)
2. Tatakan gelas (700 pcs)
3. Selipan sumpit (700 pcs)
4. Table menu (70 pcs)
5. Table number (sesuai dengan pengaturan warna stiker di undangan, ada beberapa warna yg dicetak)
6. Buat posting di instagram & buat dipajang di tripod yg diletakkin di depan pintu ballroom
7. Buat info untuk dipajang di pintu utama Sense & diletakkin di atas ranjang

Ternyata buat hal2 di atas itu rempong & makan waktu jg ya. wkwkwk. Tapi terbayarkan sama hasil akhirnya yang enak dipandang mata. Jadi proses awalnya, saya nanya2 sama Ko Michael (Red Card) untuk harga dari point nomor 1 - 5 (nomor 6 & 7, saya cetak sendiri karena jumlahnya cuma sedikit). Cuma karena saya belom tau ukuran piring & gelas di Sense, jadi saya cuma bisa kira2 doang untuk diameter nya berapa. Untuk bentuk table menu, saya jg masih blank mau buat kayak gimana, tapi saya ngomong ke Ko Michael mungkin model nya cuma lipat 3 kayak model yg ada di Burger King. Akhirnya dikasih estimasi harga awal.

Setelah saya survei langsung ke Sense utk ukuran nya, ternyata diameter awal yg saya kasih ke Ko Michael meleset. Untuk bentuk table menu nya ternyata jg lebih rumit dari yg saya infoin di awal. Lalu saya udah kirim softcopy dari design nya untuk diproses. Akhirnya dihitung ulang lagi sama Ko Michael untuk harganya, karena dia ga sanggup ngerjain kalo pake estimasi harga awal. Ko Michael jg ga sanggup utk lipet2 table menu nya, karena terlalu ribet bentuknya. Solusinya, saya bilang nanti saya yg lipet sendiri, Ko Michael cukup bantu dari sisi print nya aja.

Setelah dihitung2, saya merasa selisih harganya terlalu jauh, tapi harga dari Ko Michael gak bs ditawar lagi. Dia blg, mending cici cari vendor laen aja karena saya gak sanggup.. kurang lebih gitu deh isi pembicaraan nya. Saya jadinya sempet emosi jg, kok malah saranin saya pake vendor laen sedangkan waktu nya udah mepet. Ko Michael jg baru mau ngerjain kalau saya udah transfer lunas untuk biaya nya. Saya sampe emosi, sore itu juga langsung saya transfer ke dia & kirimin bukti transfer nya. Dia janjiin ke saya kalau bs selesai 2 minggu sebelum wed day.

Setelah udah mau mendekati waktu yg dijanjiin, saya follow up lagi apakah pengerjaan nya udah selesai / blm. Ternyata softcopy file yg udah saya kirim dari beberapa minggu sebelumnya belum disentuh sama dia gegara banyak orderan lain *sigh*. Saya suruh dia cek file yg dikirimin, karena yg design kan bukan dari Ko Michael, biasa suka ada missing font, missing image, dll. Jadi kalau ada case begini, temen kantor saya mesti kirim tambahan file nya lagi di email terpisah.

Ko Michael gak yakin bs selesai 2 minggu sebelom wed day. Saya yg ujung2nya sewot, karena sebenernya printable nya mau dibawa duluan sama WO. Sedangkan WO mau ambil barang dari kita itu sekitar 1 minggu sebelom wed day. Jadinya kan ga bs telat. Akhirnya setelah ditegesin lagi, bs selesai juga walopun telat sedikit dari waktu yg dijanjiin *fiuh*.

Langsung aja ke bagian softcopy nya ya:
tatakan piring (point no 1)
tatakan gelas (point no 2)

selipan sumpit (point no 3), bolak balik

table menu (point no 4)

table number (point no 5). Saya pakai 6 warna untuk pengelompokkan tempat duduk. Ukuran nya sama persis kayak selipan kereta kuda yg ada di dalam undangan

design untuk point no 6 (saya print sendiri, ga lewat Red Card)

design untuk point nomor 7 (saya print sendiri, ga lewat Red Card)
Untuk table menu, perjanjian nya dibantu print sama Ko Michael, nanti hasilnya dikirim pake kurir. Saya yg bakalan gunting & lipet sendiri supaya jadi berbentuk kayak di bawah ini nih:
Dummy untuk bentuk table menu nya
Dummy untuk bentuk table menu nya (bolak balik isinya sama)
Untungnya cuma ngerjain 70 pcs aja (1 meja 1 pcs). Itupun saya kerahin bantuan orang rumah (minta papi & dede saya) buat bantuin potong pake cutter, lipet & lem. hehehe. Dikerjain tiap pulang kerja selama beberapa hari, akhirnya kelar jg.. hahaha. Ada beberapa jg yg gagal, misalnya putus kepotong cutter gara2 terlalu dalem, tapi emang saya udah minta sama Ko Michael untuk lebihin cetak 10 pcs buat jaga2 kalo ada yg gagal.. :D

Ini foto waktu tatakan piring, tatakan gelas & selipan sumpit nya dikirim dari Red Card. Saya udah minta sengaja dicetak lebihan jg, buat jaga2 takutnya kurang.
Hasil dari Red Card pas dikirim ke rumah (table menu nya, saya lipet sendiri). Table number nya ga kefoto
Hasil akhirnya, foto dari vendor liputan:
Warna yang dipakai buat table number ikutin pemakaian warna yg dipakai di label undangan untuk pembagian tempat duduk. Misalnya di label undangan warna nya hijau, maka dia pasti duduknya di meja yg table number nya dicetak warna hijau jg.
Contoh table number nya pas dipakai di resepsi (point no 5)
contoh table number nya pas di resepsi (point no 5)
selipan sumpit nya (point no 3)
set lengkap untuk printable nya (point no 1 - 3). Tiap tamu dapat printable set seperti ini.

Bu blogger kondang waktu di resepsi saya.. hehehe. ini contoh dekor 'minimalis' tiap meja nya. Di tiap meja ada 1 table menu & 1 table number.
Ada yg pernah perhatiin ga, kalau di mall2 suka ada promosi yang dipajang di depan toko tersebut? Biasanya mereka pakai pajangan yg bentuknya tripod & ada 1 lembar papan tipis untuk jelasin promo nya. Nah, design di point 6 sebenernya saya pakai untuk kayak gini nih.. Jadi ada tripod yang dipasang persis di depan ballroom. Waktu saya buat, harganya 250 rb, cetaknya di percetakan deket rumah suami. Saya cukup kasih file yg mau dicetak nya aja, proses nya sekitar 1 - 3 hari kerja.
dipajang persis di depan pintu ballroom, setelah penerima tamu

Kesimpulan:
Dari Red Card, untuk pengerjaan printable ini, sepertinya lagi kebanjiran order. Jadinya order saya  agak keteteran. Untungnya masih bs selesai sebelum jadwal WO dateng utk pick up barang. Ada miss communication jg antara saya sama pihak Red Card soal estimasi harga & detail spesifikasi ttg apa yg dikerjakan. Emang salah saya jg sih yg masih belom pasti ttg diameter barang yg mau dicetak & bentuk table menu & akhirnya ada perubahan di 2 hal itu yg menyebabkan perubahan harga & table menu nya mesti saya lipet & lem sendiri. Dari saya udah sampein langsung ke Ko Michael ttg apa yg saya gak suka, begitu jg sebaliknya. Akhirnya bisa diselesaiin baik2 & kami sama2 saling minta maaf.

Tapi secara keseluruhan, saya tetep puas sama hasil akhir cetaknya..Karena buat saya, printable ini jg sifatnya tambahan, ga sampai harus perfect seperti waktu buat undangan. Jadi untuk bahan kertas yg dipakai oleh Red Card, saya jg gak begitu rese. 

Tuesday, May 17, 2016

Wedding Review - Invitation (Red Card)

Postingan ini udah nongkrong di draft dari bulan lalu, tapi ga selesai2 nulis nya. Mumpung lagi sempet, saya mau lanjutin wedding review nya lagi nih supaya cepet kelar. Soalnya kalo ga dikelarin, berasa masih punya utang sm reader2 di blog ini. hehehe. Di postingan ini, udah saya ceritain ttg proses design dan pilah pilih hiasan buat di undangan nya.

Ini design undangan dari temen kantor saya..Waktu awal design, saya udah bilang kalo kriteria nya mau: Watercolor, ada kereta kuda, kombinasi warna pink red gold, ada bunga2. Sekalian saya jg kasih referensi dari contoh undangan yg saya suka. Voilaaaa, hasil akhir design nya jadi kayak begini:
Cover undangan - jatuh cinta berat sama semua design nya
Selipan di balik cover undangan
halaman pembuka
Isi undangan (bahasa Indonesia)
Isi undangan (bahasa Mandarin)
Halaman terakhir
Cover belakang
door prize coupon
halaman depan selipan. sisi kiri jelasin dimana harus parkir kalau bawa kendaraan / harus naek dr lift nomor berapa kalo datengnya dari dalam mall (karena dulu ada pengalaman saudara yg nyasar buat dateng ke resepsi di sini, jadi saya detail in aja deh informasi nya). 
halaman belakang selipan
thank you card
tea pot untuk tea ceremony (diselipin buat undangan keluarga)
Secara keseluruhan, saya sukaaaa banget sama design nya.. Dan di design nya full colour semua. Sedangkan invitation spec saya sama vendor undangan bukan full colour. hahaha. Saya minta Ko Michael buat kirimin beberapa sample kertas yg ada tekstur dan ada warna pink nya (penting warna pink nya). wkwkwk. Setelah saya suka sama salah 1 jenis kertas, saya minta dikirimin lagi untuk beberapa lembar sample kertas nya buat saya coba print sendiri. Setelah kertas nya dikirimin, saya print hasil design temen kantor di percetakan daerah Benhil, gunting2, jadi deh dummy undangan ala kadar ala sendiri. hehehe.

Saya langsung janjian sm Ko Michael buat ketemuan di mall, bahas ulang konsep undangan yg saya mau seperti apa. Biar dari Ko Michael nya bisa hitung ulang lagi untuk harga undangan nya. Fyi, untuk perjanjian awal nya, pernah saya ceritain di postingan ini. Setelah dihitung ulang, ternyata harga nya jadi melejiiiiiit mahal. Tapi emang perubahan spec dari awal nya jg banyak bgt. Jadi saya oke in untuk harga nya (ga bs di nego sama sekali euy).

Waktu pembicaraan awal, saya ngomong sama Ko Michael kl mau pake 1 batu buat ditempel di cover undangan. Untuk pita & batu nya biar saya yg pergi beli sendiri. Ko Michael blg, bon untuk pita nya nanti info aja ke dia, nanti tinggal dipotong dr sisa pembayaran (karena emang harusnya pita udah include dari vendor undangan). Untuk batu, nanti dr vendor nya mau bantuin untuk tempelin.

Ternyata waktu saya ke Mangdu, malah jadi kalap liat batu2 berkilauan. wkwkwk. Ujung2 nya saya bahkan beli 4 batu untuk ditempelin di cover undangan. Saya janjian lagi buat ketemuan di MKG, untuk kasih pita & batu nya. Ko Michael nya ga sanggup kl mesti tempelin 4 batu untuk 1 undangan, apalagi dari Ko Michael udah janji ke kita selesai di 1 Agustus & suami saya sama sekali gak mau mundurin tanggal selesai pengerjaan. Akhirnya saya blg cukup 2 batu aja Ko yg ditempelin. Awalnya dia ga berani janjiin selesai tepat waktu, karena nempelin 2 batu otomatis nambah waktu pengerjaan.

Pas tanggal 1 Agustus (weekday), kita pikir kalo blm selesai jg gpp, biar nanti diambil nya waktu weekend aja. Ternyata Ko Michael yg duluan cari kita dan ajak ketemuan sore nya buat ambil undangan. Berarti bener2 tepat waktu ya sama janji nya. Di pertemuan ini, saya sekaligus bahas untuk next project jg sama Ko Michael --> diceritain di posting terpisah aja ya.

Untuk jumlah undangan yg dikasih ke kita ga ada lebih, sesuai dengan perjanjian. Untuk plastik, kartu selipan, kupon door prize & thank you card dilebihin. Ko Michael kasih ke kita dalam 3 kardus. Cara susun nya jg diselang seling karena ada bagian batu yg nonjol.

Waktu suami cek undangan sekaligus mau nempelin label undangan, ada beberapa batu yg copot dari undangan nya. Jadi suami beli lem uhu buat nempelin lagi batu2 yg copot. Suami jg ketemu 15 undangan yg ada cacat, entah emboss nya kurang pas atau agak miring cetak nya.. Jadi suami hubungin lg ke Ko Michael untuk minta undangan baru..Tapi ternyata dari vendor nya jg lagi kewalahan sama banyaknya order yg mau nikah di bulan ber ber ber & dia ga ada cetak undangan lebih punya kita, jd dia ga bisa cetakin ulang / ganti undangan baru buat kita. Entah gimana negosiasi antara suami sm Ko Michael, solusi akhirnya Ko Michael yg refund ke kita seharga 15 pcs dikalikan harga undangan per piece.

Langsung aja diliat hasil jadi undangan nya di bawah ya.. :)
naksir berat sama cover undangan sendiri.. batu2an akhirnya ada 2 yg ditempel..model undangan lipat 2, bukaan atas
Di kartu selipan yg model kereta kuda ini, kita tempelin jg label untuk nama orang yg diundang, label bulet warna warni sesuai penempatan kelompok tempat duduk nya, dan informasi ada berapa orang yg diundang (apakah 1 orang, 2 orang atau dr pihak keluarga).
begitu buka undangan, langsung tampilan nya kayak begini. sisi atas itu model nya selipan, buat taroh selipan kereta kuda nya. 
sisi bawah begitu undangan dibuka.
isi utama nya. ga pake turut mengundang segala, soalnya kaga muat lagi. wkwkwk
isi tulisan mandarin nya
isi halaman terakhir, peta lokasi resepsi nya.
cover belakang undangan
detail dari kartu selipan kereta kuda nya. model nya lipat 2
kalau dibuka, isinya ada peta (lagi) buat ke tempat resepsi  (sisi kiri) & letak ballroom nya (sisi kanan), karena hari itu ada 3 pengantin yg adain resepsi disana. 
contoh detail selipan nya
realisasi door prize coupon nya
Ini hasil foto2 dari vendor liputan pas wedding day yg berhubungan sama undangan nya:




Naksiiiiir berat sama undangan sendiri.. biarpun buat sebagian besar orang, undangan itu sebenernya ga perlu yg mahal2 (termasuk menurut suami), tp buat saya itu suatu kebahagiaan & kepuasan sendiri kalo liat hasil akhirnya cakep & para tamu yg diundang kasih feedback positif ttg undangan nya.

Kesimpulan nya:
Nilai: 8/10

Keunggulan:
- semua undangan bener2 tepat waktu banget sesuai tgl yg dijanjiin
- mau direpotin sm saya buat ngirim2in sample kertas dulu
- owner nya termasuk sabar buat hadepin saya yg bawel setengah mati
- kita dibolehin buat dateng ke rekanan percetakan utk acc warna. Saya sampe cetak ke empat kali nya baru dapet warna yg pas (nongkrong hampir 1 harian di percetakan). Tp minusnya, ternyata buang banyak kertas bgt buat test cetak 1x aja. Jd dr pihak vendor ga punya cadangan lg buat undangan saya begitu ada yg cacat.. huhuhu

Kekurangan:
- kurang jago kalo misalnya kita request design undangan baru. Jd saya lebih pilih untuk design undangan sm temen kantor.
- masalahnya, begitu design undangan dikirim ke vendor nya, ada aja masalahnya. Missing font, missing image, dll.. sepertinya dr owner nya ini krg begitu mengerti ttg photoshop. Tapi akhirnya semua bs diselesaiin dengan baik & diakalin entah gimana caranya. Hehehe.
- mungkin waktu susun nya kurang hati2 / lem nya krg kuat, tapi ada lumayan banyak undangan yg batu nya lepas2, jadi suami mesti tempel2in satu per satu lagi.

Makasih ya suami:
- akhirnya mau ngalah & ikutin kemauan istri yg pengen undangan nya sweet ala2 princess. 
- mau nge print label nama, tempelin label nya ke undangan & plastikin semuanya.
- mau nempelin lagi batu2an yg lepas pake lem.

Ternyata nempelin undangan itu setengah mati, suami sampe butuh berhari2 buat nempelin label - plastikin semuanya. Kesian, pinggang nya sampe pegel gara2 kelamaan duduk. hahaha. Jadi tips2 nya dari saya:
- spare waktu buat ngurusin label undangan & plastikin sampe kelar. Kecuali bs minta tolong sama WO atau sama pihak undangan nya buat urusin ini, jadi pengantin tinggal terima beres. hahaha.
- cetak undangan lebihan buat jaga2 kalau misalnya ada undangan yg cacat. Kita udah lebihin sekitar 35 pcs undangan (melebihi kapasitas maksimum meja di ballroom), tapi ternyata ada cacat 15 pcs. dan ternyata ortu nya suami nambah2 tamu yg diundang (di luar dr list awal). ujung2 nya kekurangan undangan, sampe akhirnya saya terpaksa gabung 2 nama dalam 1 undangan buat temen kantor yg masih single (yg ujung2 nya disindir sama temen kantor kenapa sampe digabung2 namanya, apa gara2 undangan nya mahal, dikatain pelit, dst). ngeselin banget kl diinget2 lagi ttg ini.. huhuhu.
- jangan lupa buat simpen jg sekitar 2 undangan buat dibaca sama MC waktu resepsi & simpen buat dibingkai dalam pigura (kalo mau). hehehe. kita spare 3 undangan buat 2 case ini.
 

Template by BloggerCandy.com | Header Image by Freepik