Tuesday, December 22, 2015

Wedding Review - Bride Shoes (Donamici)

Lanjut ya review nya, yg gampang2 dulu deh review an nya.. Biar cepet kelar jg. hehehe. Proses pesen nya dah diceritain disini dan pas udah jadi, dah pernah diceritain jg disini.

Prolog nya dulu ya.. Sebenernya saya masih kurang sreg sama sepatu nya. Soalnya udah pernah punya beberapa pasang sepatu Donamici buat kondangan. Sedangkan buat wed day, rasanya pengen pake yg beda 180 derajat, maunya yg ada lace2 nya, bukan bling2 model Donamici. Tapi apa boleh buat, budget utk bikin sepatu nya udah dialihin buat yg laennya *miris*. Kalo saya bikin sepatu lg, suami jg nanya, nanti sepatu yg dah dibikin di Donamici mau dipake buat apa.

Kalo inget waktu jaman2 wed prep, jadi lucu sendiri deh. Dulu saya uring2an banget soal sepatu. Soalnya saya belom mau bikin sepatu, tapi suami dah paksain suruh bikin sebelom harga BBM naek *alesan nya engga banget*. Akhirnya tetep saya bikin walopun belom ada model yg bener2 sreg. Sehabis itu, saya ngomel2 melulu kalo ngomongin sepatu, salah2in suami kenapa dia paksa saya bikin buru2. Soalnya setelah liat2 di IG, kok banyak sih model sepatu yg lucu2 *salahkan IG yg bener2 jadi racun nya perempuan buat saya yg mata nya jelalatan ini*. Sedangkan harga sepatu yg saya dah buat di Donamici jg ga murah2 banget. 

Sekarang setelah udah lewat wed day, baru sadar kok dulu lucu amat ya.. Uring2an melulu sm suami cuma soal sepatu.. Tapi saya rasa wajar sih kalo buat bride to be, hal sekecil apapun jg jadi penting banget. Kan semua bride pasti mau semuanya perfecto pas di hh, termasuk urusan sepatu.. hihihi.

Nah pas prewed, saya jg udah pakai sepatu ini, tapi buat sesi indoor nya aja. Jadi ga kotor, kan masih mau dipake buat wed day. Sejauh pengalaman saya pake sepatu ini, keunggulan nya ga bikin kaki lecet (soalnya bukan model sepatu yg bagian belakang nya tertutup, jadi bikin lecet di tumit / jari kelingking). Kalo kaki pegel sih pasti, kan dipake nya hampir seharian. Sepatu nya jg cuma dicopot waktu sesi retouch aja. 

Beruntung banget pas pagi2 sehabis make up, sepupu saya kasih minum yongsem hosem *ga tau ini nulis nya bener / engga ya*, semacem serutan kayu dari Cina, yg udah direndem sm air panas. Katanya kalo minum ini ga bakal merasa cepet capek. Tadinya sih disuruh emut2, tapi saya bersyukur bgt ga diemut, soalnya setelah direndem sm air panas aja rasanya masih pahit banget.

Tapi minum ini beneran efek banget loh. Selama seharian, saya ga berasa capek pas pake sepatu nya *mulai ngomong ngawur nih, review wed shoes dihubung2in sm yongsem*. lol. Padahal setelah hh, saya kondangan 2 jam pake sepatu ini, kaki udah pegel banget. hahaha.


tinggi nya cm 5 cm sajah, soalnya tinggi suami sm saya kan sama. hahaha




Nilai: 8,5/10

Kelebihan:
- Sepatu ini recommended kalo buat dipake pas hh, karena ga buat kaki lecet2 *efek sepatu baru*.
- Reparasi mata di sepatu nya gratis, kalo misalnya lepas.
- Bisa pilih warna, tinggi heel, dan model (pilih dr model yg udah ada).
- Bisa dikirim ke rumah kalo sepatu udah jadi, free ongkir *di case saya sih free ongkir ya*.
- Sehabis wed day, saya pake sepatu ini buat kondangan *biarin deh ga matching sm warna baju, daripada sepatu nya sama sekali ga kepake lagi*. hehehe

Kekurangan:
- Gampang banget lepas mata nya. Saya aja udah dateng ke showroom nya utk reparasi mata di sepatu nya. Untung reparasi nya gratis. hehehe.
- Kalo lagi rame order, pesenan nya bisa jadi lebih lama selesai nya dari perkiraan waktu awal. Tapi kl di case saya selama ini, malah lebih cepet dari estimasi nya. :D
- Model2 sepatu nya hampir mirip, intinya cm bling2 aja. Tapi kan sekarang dah ada Donamici Pershoenalize buat yg ga suka bling2 *sifatnya beneran custom kl bikin disini*.
- Kulit sepatu nya gampang copot kalo kena aer (terus ga dikeringin) atau disimpen terus2an di dalam kotak sepatu. Jadi mesti beli kotak sepatu yg berlubang / rajin2 keluarin dari kotak sepatu buat diangin-anginin.

Tips:
- Paling lambat mulai bikin dari 2 - 3 bln sebelum wed day, buat jaga2 kalo misalnya ada keterlambatan proses pengerjaan dari pihak Donamici nya.
- Untuk tips buat beli sepatu / perawatan sepatu nya, saya udah pernah ceritain disini ya. 

Monday, December 21, 2015

Wedding Review - Groom Shoes (Keeve)

Ga berasa banget ya, tau2 nya tahun 2015 udah tinggal itungan hari, tapi saya masih jauh dari kata kelar buat selesaiin review vendor nya. Jadi mumpung belom ganti tahun, saya cicil sedikit deh review an nya (yang gampang pilih2 fotonya buat di attach disini).. Buat temen2 yg laen, saya tetep blog walking, tapi belom sempet ninggalin jejak *sok sibuk*. Soon saya bakal ninggalin jejak ya.. hehehe.

Untuk groom shoes, sebenernya suami punya 2 sepatu. 1 yg Donamici (pernah diceritain disini), 1 lagi yg Keeve (pernah diceritain disini). Tapi ternyata yg dipake buat wed day cm yang Keeve. Soalnya yang Donamici bikin kaki sakit setelah dipake berjam2 (udah pernah dicoba waktu sesi prewed). Sedangkan waktu pake Keeve, sama sekali ga sakit walopun dipake seharian. 

Pokoknya dari suami sama sekali ga ngeluh kaki nya sakit selama seharian waktu wed day. Kalo pegel mah pasti iya ya, kan berdiri dari pagi - malem. hehehe. Jadi sepatu merk ini bener2 recommended banget. Walopun di bagian dalem nya ada 'heels' nya (suami pilih yg 8 cm), tetep ga sakit kok. 

Sekedar tips buat yg tertarik sama sepatu ini:
Beli nya pas lagi ada acara late night sale aja, lumayan banget kalo ada potongan sekitar 20% - 30%. wkwkwk. Soalnya harga sepatu nya jg lumayan bikin dompet jadi kempes. :D


Nilai: 10/10
Kayanya ini bakal jadi review paling pendek dari semua vendor.. wkwkwk. Soalnya semua nya jg udah pernah dibahas di postingan dulu. :D



Thursday, November 26, 2015

Wedding Review - Wedding Car (Uniklindo)

Untuk proses deal sama Uniklindo, pernah saya ceritain di sini ya. Cerita nya bakalan panjang banget nih *sigh*. Jangan bosen ya buat yang baca ceritanya. Di postingan sebelomnya, saya udah pernah ceritain kalo saya deal Alphard untuk mobil pengantin, 1 voorjider & 2 mobil keluarga untuk wed day nanti (karena pertimbangan nya anggota keluarga repot bakalan repot kalo nyetir sendiri pas pake jas, sedangkan kita ga punya sopir). Untuk mobil keluarga, kita pilih 1 innova & 1 avanza.

Untuk semua item yang kita deal, kita booking lewat 1 orang yang sama, anggep aja namanya Pak D. Ada 3 bon nota yg kita pegang (semuanya ada kop Uniklindo), yaitu:
- 1 bon untuk wed car & 1 voorjider, DP 500 rb (tertulis harga sewa wed car & voorjider nya disini).
- 1 bon untuk mobil keluarga (innova & avanza), DP 500 rb.
- 1 kwitansi bahwa udah dilakukan pembayaran DP sebesar 500 rb untuk voorjider nya.

Waktu kita sesi prewed outdoor, kita jg sewa mobil innova sama Pak D & kita puas. Makanya pada saat sangjit, kita sengaja sewa mobil innova lagi sama Pak D. Sehari sebelum sangjit (sekitar 3 minggu sebelom wed day), no HP nya Pak D ga bisa dihubungin sama suami. Padahal besok kita butuh untuk sewa mobil nya. Suami udah DP sekitar 200 atau 300 rb ya, saya lupa. Jadi suami hubungin ke kantor Uniklindo & diterima sama Admin nya.

Setelah ngobrol sama Admin, kita kaget karena ternyata:
- Pak D ini cuma sopir freelance aja
- Nota bon yang ada di pihak Uniklindo cuma nota yang untuk wed car.
- Uniklindo ga menyewakan mobil keluarga, jadi otomatis nota bon untuk mobil keluarga nya tidak ada copy nya oleh pihak Uniklindo
- Berarti sewa mobil untuk sangjit besok juga tidak ada nota bon nya

Karena kantor Uniklindo & rumah suami deket, kita langsung buru2 dateng ke kantor nya untuk klarifikasi. Setelah dateng ke kantor, pihak Admin cuma bisa bantu untuk hubungin Pak N, yaitu kakak nya Pak D, yang masih ada hubungan kerjasama dengan Uniklindo (saya kurang tau detail nya gimana). Untukk mobil keluarga, sebenernya yang mengelola adalah Pak N, bukan milik Uniklindo.

Setelah dihubungi ke Pak N, dia jg ga tau kabar nya Pak D. Jadi kita ceritain runutan nya gimana, kita butuh mobil buat besok, dst ke Pak N. Admin jg confirm ke owner Uniklindo untuk kebijakan owner seperti apa. Kesimpulan nya:
- Admin Uniklindo cuma bisa bantu untuk hubungin kita begitu ada kabar dari Pak D untuk urusan mobil keluarga.
- Karena copy nota bon yg dipegang oleh Uniklindo hanya untuk wed car, maka dia bertanggung jawab hanya untuk itu, karena artinya ada copy nota berarti uang nya diterima sama Uniklindo.
- Pembayaran DP sebesar 500 rb untuk voorjider yang udah kita bayar ke Pak D, bukan menjadi tanggungan Uniklindo.
- Admin bantu untuk fotokopi semua nota bon & kwitansi yang kita pegang.

Sampe disini udah pusing belom baca nya? hehehe.
Oh iya, waktu dateng kesini, saya sekalian tanya apakah udah ada Alphard 2015 warna putih. Ternyata ada, tapi itu mobil pribadi milik owner, umurnya belom ada 1 bln. Akhirnya kita minta tolong tanyain harga sewa nya berapa. Karena suami jg setuju sama harganya, disini kita sekalian upgrade wedding car kita ke Alphard 2015 warna putih & pilih warna bunga utk wed car. Pihak Admin bantu untuk cetak ulang nota bon nya.

Yang saya merasa agak sayang dari kejadian ini adalah:
kenapa bisa seorang sopir freelance mengeluarkan nota bon dengan kop Uniklindo, tapi ternyata urusan mobil keluarga (seperti innova / avanza) bukan dikelola oleh Uniklindo. Memang di dalam nota tertulis bahwa transfer harus ditujukan ke no rekening owner nya Uniklindo. Sedangkan selama ini kita selalu kasih DP secara cash, langsung ke Pak D (makanya kita bisa terima kwitansi).

Untuk sewa mobil sangjit, akhirnya kita coba contact pihak car rental laen setelah pulang dari kantor Uniklindo. Pihak car rental lain ga butuh DP, tp udah di sms in alamat penjemputan nya sama suami. Lucunya, pas malam2 nya, ada yg telp ke suami & minta dikirimin alamat penjemputan lagi. Suami jadi bingung, kok ada lagi yg minta, tapi tetep di sms lagi sm suami berikut jam penjemputan nya.

Pas hari sangjit, sekitar 1 jam sebelom waktu penjemputan (jam 7.00 pagi kayanya), ada sopir yang telp suami kalo dia udah ready di alamat penjemputan. Sekitar jam 8.30, ada lagi yg telp suami buat tanya patokan alamat. Lha, suami jadi bingung dong, kan dia udah dalam perjalanan naek mobil rental.

Ternyata, mobil rental yg dateng pagi2 itu dari pihak Pak D, dibantu sama Pak N untuk urus. Jadi biarpun Pak D ga bisa dihubungi, tapi ternyata mobil nya tetep sampe ke alamat penjemputan. Dan yang telp suami waktu jam 8.30 adalah pihak car rental pengganti. Akhirnya suami batalin dari pihak car rental pengganti, karena dia jg telat dari jam penjemputan. Untuk pembayaran nya pun langsung ke sopir, tentunya dipotong DP awal sebesar 200 atau 300 rb. Fiuuuuh, 1 urusan kelar.

Untuk urusan penyewaan mobil keluarga & voorjider pas wed day nanti, akhirnya dibantu semuanya sama Pak N. Kita yg sebagai pengantin jadi ga usah pusing2 lagi untuk urusan mobil keluarga. Pembayaran jg langsung dibayarkan ke Pak N. Akhirnya urusan mobil keluarga kelar jg ya, walopun penuh drama. hahaha.

1 minggu sebelom wed day, suami dateng lagi ke kantor Uniklindo untuk kirim couple bear yang nantinya mau dipajang di bagian depan mobil. Thank you ya mami Marlin buat couple bear nya, bagus banget deh. Suami jg anterin plat mobil yang nantinya dipasang di bagian depan & belakang mobil *siapa tau ada yg mau nanya, saya bikin plat mobil nya dari vendor yang ada di IG, namanya @dydxbride*. Pas dateng, suami jg ganti bunga yang udah kita booked sebelomnya.

Sisanya semua diurus sama WO, contohnya: urusan mesti jemput jam berapa & stand by dimana untuk masing2 mobil. Saya udah ga mau dipusingin lagi soal perintilan. hehehe. Apalagi pas sekitar 5 hari sebelom wed day, saya sakit. huhuhu.

Pas wed day, mobil innova, wed car & voorjider sepertinya dateng tepat waktu. Yang gemesin adalah mobil avanza nya. Sekitar jam 6an pagi, sopir avanza nya telp ke WO, kalo dia telat bangun, jadinya gimana. Gubrak dah. Seinget saya, mobil avanza harusnya stand by jam 5 (kalo ga salah ya). WO saya bilang, ya bapak tetep dateng dong ke alamat yang udah dikasih. Sebenernya di rencana awal, mobil avanza ini mau dipake untuk pick up makan pagi dari rumah suami ke hotel tempat saya nginap. Tapi untungnya makan pagi jg datang lebih awal, jadi bisa sekalian diangkut sama mobil innova yg anter suami dari rumah ke hotel buat di make up.

Saya baru naek wed car nya pas keluar dari hotel untuk ke rumah suami. Sopir nya ramah & ga bau badan. Di mobil juga ditarohin air mineral gelas & botol sama pihak WO, buat jaga2 kalo pengantin haus. Dan emang kita minum juga sih air nya. hehehe.

Untuk plat mobil nya, baru dipasang sama sopir pas saya & suami udah di rumah nya suami. Emang rencananya seperti itu sih. Karena kan kita ga boleh pasang plat begitu buat keliling di jalan besar, cm boleh di komplek aja. hehehe. 

Foto di bawah ini, kita udah ada di dalam wed car, lagi siap2 mau berangkat ke vihara untuk pemberkatan. Yang lucu, saya maen langsung naek mobil aja loh, ga sadar sebenernya plat mobil nya udah dipasang / belom sih. 
Ini wed car, couple bear, plat mobil & voorjider nya
tampak belakang nya
Sebelom berangkat ke vihara, narsis dulu buat foto keluar kepala. hehehe. Itu posisi nya kita udah berdiri dari dalam mobil loh, tapi tetep kepala nya ga jelas ya. wkwkwk. Ternyata kalau mau jelas untuk sesi foto, kita harus lepas sepatu & injek kursi mobil nya. Ini rumus nya baru saya sadar waktu sesi pelepasan balon di vihara. Ya udahlah ya, yang penting ada foto narsis nya di wed car, walopun muka nya jg ga jelas pas difoto. hehehe.
narsis dulu di wed car.
Pake voorjider ini bener2 ngebantu banget buat kita, terutama pas di vihara. Karena kita bahkan sampe di vihara waktu kebaktian siang baru bubar. Harusnya persis di depan vihara udah disiapin 1 tempat parkir untuk wed car. Tapi karena kebaktian baru bubar, jadi tempat nya belom dikosongin, masih ada mobil laen yg parkir. Jalanan depan vihara cuma muat 1 jalur, dari arah berlawanan udah ada mobil yang mau lewat. Sedangkan posisi wed car ga boleh mundur. Jd voorjider yang bantu supaya mobil laen itu mundur, sedangkan wed car maju terus buat muter jalan 1x lagi. Kita sempet nunggu di pinggir jalan dalam komplek dulu sampe akhirnya tempat parkir udah tersedia. hehehe.

Yang sempet saya bingung, kok waktu di depan vihara cari parkir, semuanya pada liatin wed car kita. Emang ada yang aneh dari wed car nya kah? Begitu pikir saya dalam otak. Selesai pemberkatan, saya liat ada plat mobil pink di dalam mobil. Saya jg baru tau kalo ternyata plat mobil pink nya belom dicopot waktu kita baru sampe di vihara. Pantesan aja banyak orang yg liatin wed car nya. wkwkwk. 

Nah, ada 1 kejadian lagi nih sama wed car waktu mau bayar tol. Jadi di nota bon sebenernya udah ditulis kalo harga yang kita dapet itu udah termasuk: BBM, tol & parkir. Karena sebenernya kita cuma naek tol 1x & biaya parkir di tempat resepsi harusnya ga seberapa. Sopir minta duit tol sama kita, sedangkan kan kita deal nya udah termasuk duit tol. Kan ga mungkin kita nunjukin nota bon pas hh. Akhirnya kru WO yang ikut di wed car bantu talangin dulu. Langsung setelah itu saya ganti biaya tol nya ke kru WO. Cuma kok bisa2 nya ga ada instruksi ke sopir tentang apa aja yang ada di nota. 

Sisa perjalanan ke tempat resepsi berjalan lancar, karena dibantu sama voorjider. Sampe lampu merah jg diterobos sama voorjider, saya sampe nanya sama suami, emang boleh ya? hahaha. Urutan iring2an dari vihara ke tempat resepsi ada voorjider, wed car, mobil keluarga, mobil WO, mobil liputan. Kita jg sempet nunggu dulu di pinggir jalan sampe semua mobil lengkap dulu. wkwkwk. Untuk mobil keluarga, kita emang minta ditunggu sampe malam, sedangkan wed car cuma sampai jam 6 sore.

Oh iya lupa cerita. Untuk pembayaran voorjider & mobil keluarga, akhirnya tetep sesuai dengan harga yang ada di nota, tentunya setelah dipotong dengan DP kita. Jadi dari kita jg ga ada kerugian materi sama sekali, cm sempet panik & pusing aja di 3 minggu sebelom wed day. wkwkwk. 

Kelar juga deh review nya.. Kelingking kanan sampe ngilu gara2 panjang banget yang diketik. hahaha. Langsung ke kesimpulan nya aja ya. Kesimpulan nya:
Nilai: 7/10

Kelebihan:
- Mobil pengantin datang tepat waktu
- Boneka & plat mobil jg bantu dipasangin
- Bunga yang dipilih sama suami jg bener (suami baru sadar waktu liat foto2 dr vendor liputan.  saya malah ga tau apa2. wkwkwk)
- Sopir ramah
- Mobil yang datang jg masih mulus & bersih, sesuai dengan yang kita deal

Kekurangan:
- Biaya tol tetep ditanggung sama kita. Bukan masalah harga tol nya (toh ga sampe 10 rb), tapi soal deal yang ada di nota bon nya).
- Sempet ada miskomunikasi & bikin kita panik tentang urusan mobil keluarga, walopun akhirnya semua urusan terselesaikan dengan baik.

Tujuan saya share disini cuma untuk sharing pengalaman aja ya ke capeng2 laen, bukan untuk jelek2in suatu vendor. Secara keseluruhan, sebenernya kita puas sama Uniklindo. Apalagi mobil yang dateng jg bersih & masih mulus. Karena saya sempet denger dari vendor liputan yang blg kalo ada client nya yang wed car nya Alphard tapi spion nya Innova. Kita jg pernah lihat di jalan (baru aja lihat minggu kemaren), kalo mobil penganten nya penyok di bagian pintu sopir, tapi cuma diplester putih aja. Atau ada yg cat mobil nya belang2 bahkan parahnya sampe mogok. Jadi saya bener2 bersyukur kalau hal itu sama sekali ga terjadi di kita. 

Untuk case mobil keluarga, cuma agak disayangkan aja kalo ternyata nota bon Uniklindo bisa dengan bebas nya dipakai oleh sopir freelance. Waktu dulu kita deal (Sept 2014), sistem administrasi Uniklindo masih berantakan. Tapi sepertinya sejak tahun 2015, udah ada Admin yang emang khusus untuk handle semua order, jadi administrasi pun jadi jauh lebih rapi.

Tips buat capeng2 laennya:
- Untuk deal apapun, tolong dipastiin kalau kalian memang melakukan pembayaran (transfer) ke rekening yang bisa dipertanggungjawabkan, misalnya ke rekening owner.
- Kalaupun pembayaran dilakukan secara cash (suami nih paling demen bayar cash), pastiin kalo kita dapet kwitansi sebagai bukti bayar (walopun di case kita, ternyata kwitansi nya ga diakuin sama pihak vendor nya).
- Pastiin ulang tentang warna bunga, tol, parkir, atau BBM. Biar ga ada miskomunikasi antara pengantin & vendor car rental.

Tuesday, November 24, 2015

Wedding Review - Wedding Cake (Eiffel Cake)

Untuk proses dealing wedding cake nya, udah saya ceritain di sini ya. Nah, sekarang saya mau review untuk performance dari Eiffel Cake pas di hh saya. Kue yang saya pesen pas di pameran itu 7 tingkat, tapi tinggi aslinya menyerupai 9 tingkat. Saya pilih 7 tingkat, karena katanya angka yang bagus menurut hitung2an chinese itu di angka 6 atau angka 7. Percaya / engga sih, ga ada salahnya diikutin. hehehe.
Ini kue asli nya yang ada di pameran
Pas proses deal, ada beberapa hal yang saya request untuk diubah biar agak nyerempet sama wedding theme yg ala2 fairytale & ada kereta labu nya:
- Carousel yang bisa muter mesti ada 2 tingkat
- Bagian tutup carousel nya diganti dengan castle
- Minta ditambahin kereta labu
- Ada clay groom & bride
- Warna bunga: baby pink, pink fanta, merah
- Ukiran di tier ke 2 ada model pintu melengkung ala castle
- Taplak meja warna pink fuchsia dilapis lace broken white
- Minta ditambahin kristal2 menjuntai

Berhubung deal nya jg udah mepet sama hh, jadi kita langsung lunasin waktu dateng ke Eiffel Cake nya. Pas pelunasan, kita dilayanin sm Friska, admin nya yang urus semua orderan. Kita udah jelasin ulang semua keinginan yang mau ada di wed cake nya. 1 bln sebelum wed day, Friska ada email ke saya untuk detail faktur kue nya. Tapi berhubung saya pikir udah dijelasin waktu pelunasan, jadi saya ga bales lagi email dari Friska *capeng males*.

Pas di hari h, untuk jam pengantaran, saya jg kurang tau apakah mereka tepat waktu. Yang pasti, pada saat kita GR jam 17.50 (iya, kita GR nya telat dr jadwal, nanti saya ceritain terpisah aja tentang ini), kue nya udah nangkring dengan manis di atas pelaminan. hehehe. Terus saya jg ga ada denger complaint apa2 dari WO setelah hh. 

Saya baru liat kue nya pas sesi GR. Dan karena waktu udah mepet, jadi saya ga mungkin jg untuk perhatiin semua detail yang kita pesen waktu dealing. Sungguh deh, pas hh ga mungkin kita bisa inget semua request. wkwkwk.

Sekilas lihat, saya suka banget sama wed cake nya. Secara garis besar bener2 sesuai request yang saya sebutin di atas. Saya jg suka banget sama bagian atas kue nya yang ada castle nya. Cantiiiiik banget kue nya. Tapi saya langsung sadar kalo carousel yang muter nya cm ada 1 tier, padahal kita request nya 2 tier. Saya langsung bilang sama suami, kok kue kita kurang 1 tier untuk carousel nya. Ternyata dia jg baru sadar waktu saya bilang. wkwkwk.

Biarpun ada 1 hal yang ga sesuai request, tapi saya tetep happy & ga ambil pusing. Toh yang penting kue nya nangkring & 1 carousel nya tetep bisa muter. Soalnya saya inget pesen dari temen2 yang udah lulus (dadah2 sama Fanny) yg bilang kalo waktu hh, mungkin aja ada hal yg ga sesuai keinginan walopun udah disiapin semateng mungkin (emang mangga. lol), tapi hal tsb ga boleh bikin saya malah jadi BT. Soalnya Fanny yg paling khawatir kalo saya bakalan BT pas hh, karena saya orgnya detail oriented. Thank you ya Fan buat nasehatnya.. hehehe.

Untuk kue suap2an, dikasih kue lapis surabaya dari Eiffel Cake. Saya jg ga inget rasanya gimana. hihihi. Soalnya pikiran saya jg fokus ke prosesi suap2an kue ke ortu..
Taraaaa, ini wed cake nya..keliatan kan ada clay mungil groom & bride nya? hehehe



di foto ini bisa keliatan ya detail kereta labu nya & ukiran model pintu melengkung yg saya request


Kita jg dapet 20 pcs family cake yg ukuran kecil & 50 pcs mini cupcake untuk mingle. Untuk jumlahnya yg dateng apakah sesuai sama faktur, saya jg kurang tau, karena semuanya diurus sama WO. hehehe. Tau2 nya pas sesi mingle, mini cupcake nya udah disusun di keranjang, saya cm terima beres aja. :D

Untuk mingle nya sendiri, walopun udah muterin hampir tiap meja yg ada, ternyata saya masih ga habis bagiin cupcake & permen jar nya (karena saya ada tambahan mini jar sticky candy jg). Jadi sisanya dibawa pulang deh. Untuk rasa mini cupcake nya enak, kemasan nya jg lucuuuu (iya, salah 1 alesan saya deal sama Eiffel Cake karena klepek2 sama kemasan mingle & family cake nya).

Untuk family cake, saya ada request untuk tulis nama suami & saya di atas kue nya. Dan waktu kita buka family cake nya di rumah, beneran ditulis nama kita. hehehe. Untuk rasa kue nya, saya udah lupa. Soalnya makan kue nya jg baru sempet sehari setelah wedding. Sedangkan sekarang udah 1,5 bln setelah wedding day. hehehe *pikun*.

Cerita panjang lebar, langsung ke kesimpulan aja deh.
Nilai: 9,5/10

Kelebihan:
- Owner, marketing & admin nya ramah2 banget, jadi ga sungkan untuk nego harga. hehehe
- Marketing saya jg responsif (Maychel), di WA untuk minta kirimin foto, balesnya cepet banget.
- Bonus untuk family cake & mingle cake udah jelas (ada daftar nya, sesuai dengan harga kue yang kita ambil. Makin tinggi harga kue nya, makin banyak family & mingle cake yg didapet).
- Ga kaku sama aturan. Saya kurangin family cake yg didapet, bisa potong harga.
- Harganya masih bisa kurang dari pricelist (ini yang paling penting. hehehe)
- Hampir semua request yang saya minta terpenuhi
- Dateng tepat waktu (saya asumsikan begitu ya, karena ga ada complaint dari WO)

Kekurangan:
- Ruko nya agak kecil, karena digabung jg sama workshop di bagian belakang. Jadi kurang nyaman kalo dateng langsung ke ruko untuk ngobrol2. 
- Ada 1 request yg ga terpenuhi, tapi ga ada confirm jg ke pihak groom & bride. Karena saya merasa ga penting2 amat soal ini, jadi setelah wed day pun, saya ga ada hubungin pihak Eiffel Cake nya untuk konfirmasi tentang ini). hehehe.

Will we recommend this vendor to others? Definitely yes. :D

Tips nya:
- Biarpun udah dijelasin ulang ttg request detail, ada baiknya kita confirm ulang sama vendor kue nya.
- Kirimin foto kue beserta faktur nya ke pihak WO. Tujuan nya, biar WO jg bisa bantu cek ulang ttg model, tinggi & warna kue, warna bunga, warna taplak meja & jumlah mingle & family cake (kalo ada).

Wednesday, November 11, 2015

Wedding Review - Groom Suit (Creativo)

Mau nulis review, tapi kalo ga ada foto nya sama sekali kok rasanya ga afdol yah. wkwkwk. Jadi saya mulai review dari yg ada foto nya aja dulu ya.. :D Maaf ya kalo review nya ga bisa terlalu detail, soalnya groom suit jadinya udah lumayan lama. Jadi udah lupa2 inget sm detail nya.. hehehe.

Di postingan ini, saya udah pernah ceritain tentang model jas untuk wed day. Dan karena jas nya mau dipake untuk foto prewed, jadi kita udah fitting dari 3 minggu sebelum foto. Kalo jas pertama yg dibuat itu langsung oke (bisa dibaca postingan nya di sini), kalo jas ini ga terlalu smooth.. >.<

Jadi ceritanya begini.. Suami kan udah pernah buat jas disana, warna hitam & bahan katun. Karena udah pernah buat kemeja di Creativo, pas sesi pengukuran buat jas wed day, ga diukur ulang lagi untuk kemeja nya (pake ukuran yg udah ada di data mereka). Dan pas fitting, ternyata kemeja nya jadi kebesaran & kepanjangan bgt, kayak bukan ukuran badan nya suami. Bisa jadi ukuran nya beda karena beda bahan utk kemeja sebelom nya & kemeja ini. Bagian belakang kemeja nya jg ada seperti garis hitam halus, sekitar 5 cm. Dari Ko Taufan nya blg, kalo misalkan nanti garis hitam nya ga hilang, nanti mereka akan buatin kemeja putih baru..

Oh iya, utk kemeja putih nya, dari awal kita emang udah request bukan model kancing, tapi yg model nya buat dipakein manset / cufflink (jadi nantinya ga ada kancing di bagian pergelangan tangan, cufflink yg gantiin fungsi kancing nya).

Akhirnya diukur ulang lagi deh buat dikecilin..Proses pengecilan nya lumayan cepet, soalnya jas ini juga mau dipake buat sesi prewed di bulan Mei. Pada saat diambil, kondisi jas udah di dry clean sama pihak Creativo nya & kita udah harus lunasin pada waktu pengambilan ini. Setelah dicek, ternyata garis hitam halus di bagian punggung tetep masih ada. Tapi kita tetep ambil utk dipakai prewed dulu, toh bagian punggung jg akan tertutup sama rompi & jas.

Setelah sesi prewed, kita baru balik lagi ke Cretivo buat:
- Ngecilin bagian lengan di kemeja putih
- Perbaiki tulisan bordir di bagian dalam jas nya
- Minta tolong dibersihin garis hitam di bagian belakang kemeja
- Minta di dry clean lagi (kena cas 100.000)

Dan pada saat kita ambil lagi, ternyata semuanya udah OK. Jadi jas nya ngendon aja di lemari sampe 1 bln sebelom hh.

Kurang lebih begini nih jadinya jas suami, pas sesi fitting..
saya jg udah lupa, ini foto dari hasil sesi fitting yg awal2 kayanya
Ini nih cufflink nya, bentuk suangshi.
Sekitar 1 bln sebelom wed day, suami cobain lagi jas & kemeja nya. Setelah diliat2 sama suami, kok bagian kerah kemeja nya ada yg ga simetris antara bagian kiri & kanan (setelah dipakein dasi). Saya perhatiin, eh iya ternyata bener. Dan emang celana nya jg kekecilan, jadi mesti digedein. wkwkwk. Akhirnya kita balik lagi ke Creativo buat fitting ulang semuanya..

Sekitar 2 minggu sebelom wed day, baru final fitting & semuanya oke. Fyi, jas papa saya juga buat disini. Hasilnya jg lumayan oke kok. Nah, setelah wed day kan suami ada cobain jas nya lg, tapi yg warna hitam. Eh, celana nya kekecilan lagi (hadeh, makin lebar aja tuh suami).. Jadi dibawa lagi ke Creativo buat dibesarin. Saya udah blg, nanti aja tunggu mau dipake baru diperbesar, soalnya kan setelah lewat hh akan kena cas utk alter ukuran..Tapi suami tetep mau perbesar celana nya lagi & kena cas 200 rb.

Duh, udah cerita panjang lebar, langsung aja deh ke kesimpulan nya aja.
Nilai: 8,5/10

Kelebihan:
- Owner nya ramah banget & mau mengakui kesalahan kalo misalnya ada yg kurang
- Semua staff nya ramah banget & bener2 helpful waktu sesi fitting
- Tepat waktu banget. Kalo janji tanggal 10 selesai, pasti jas nya emang udah kelar pas dateng tgl 10. Kalo mau lebih pasti, coba aja ditelp dulu sehari sebelom jadwal fitting nya.

Kekurangan:
- Mungkin kurang teliti waktu bikin kemeja putih nya suami, jadi mesti bolak balik utk revisi & fitting. Tapi hasil akhirnya udah oke kok, setelah beberapa kali revisi.
- Kalau weekend, bakalan rame banget & lumayan antri utk fitting / ukur. Karena ruangan utk fitting nya cuma ada 2 saja. Jadi better dateng lebih awal buat yg mau dateng pas weekend / sekalian dateng pas weekday (sepiiii, jadi santai buat fitting / ukur).
- Kena cas kalo ada alteration setelah wedding day (tapi ini emang udah kita tanyain dari awal dealing sama pihak Creativo).

Will we recommend this vendor to others? Definitely yes. :D

Note:
Nilai & comment yg saya kasih disini merupakan pengalaman saya pribadi terhadap masing2 vendor. Jadi tolong jangan dijadiin patokan yg gimana2 ya..Postingan saya jg bukan untuk menjelek2an vendor manapun. Semua nya merupakan pengalaman pribadi yg sejujur2 nya, ga ada yg dilebih2in / dikurang2in.

Tips buat para groom to be lainnya:
- Biarpun udah pernah ada ukuran kemeja / jas / celana dari yg dibuat sebelumnya, sebaiknya tetep diukur ulang. Ukur ulang penting banget buat mencegah salah ukuran.
- Pada saat ukur & fitting, harus kudu bawa sepatu yg nantinya dipakai pas wed day. Biar bisa keliatan apakah celana nya kepanjangan / kependekan.
- Jangan lupa bawa kaos kaki, ban pinggang, dasi & cufflink (kalau ada) pas sesi fitting.
- Pas fitting, mesti coba angkat tangan & jongkok. Biar bisa ketauan bagian ketiak & paha nya kesempitan / ga.

Moga2 postingan ini bisa berguna ya buat yg lagi wedding preparation. Buat yg udah lulus, mungkin ada yg mau tambahin tips2 nya, silahkan kalo ada. hehehe.

Thursday, November 5, 2015

Update Status

hola hola.. Udah 1 bulan lebih ga sempet nulis postingan baru, tapi masih sempet blog walking & ninggalin jejak di beberapa temen blogger laennya. Sekarang baru sempet nulis lagi. Jadi ilang kemana aja selama 1 bln lebih? Sibuk urusin sangjit & persiapan wedding laennya..hehehe. Kalo sekarang sih statusnya udah jadi istri orang. Honeymoon juga udah kelar. Jadi udah ga punya alibi buat ga ngeblog. wkwkwk.

Saya bener2 bersyukur banget pas wedding day kemarin, cuaca nya cerah. Acaranya pun jg berjalan lumayan lancar. Sekarang udah bener2 lega deh karena udah sah status nya.. Tapi tetep aja ada PR yg mesti dikerjain, pilih foto2 wedding. hahaha. Sehabis married, beneran males bgt mau milih foto yg buat dimasukin ke album.. >.< Suami malah udah pilih foto buat masuk ke album, tapi saya maunya periksa lagi foto2 yang dia pilih. Cuma ngumpulin niat buat milih foto itu susaaaah.. mau nyalain laptop aja rasanya males bgt. Giliran laptop udah nyala, eh saya malah ga tahan godaan. Baru mulai pilih foto sebentar, eh malah nonton Running Man dan ujung2 nya cekikikan waktu suami dah tidur. wkwkwk. 

Buat yg baca blog ini, maaf ya kalo dalam 3 bln ke depan, isi postingan bakalan dipenuhin sm review vendor dan baru disusul sama kejadian2 penting yg udah lewat tapi belom sempet diceritain (kayak sangjit & 8th years anniv udah kelewatan buat diceritain). huhuhu.

Buat review vendor, diusahain ada foto2 nya ya --> males masukin foto dari vendor liputan buat di-upload, soalnya internet adanya di lantai 2 & saya ga punya wifi / bolt *alibi banget*. hahaha. Terus kalo foto2 yg ada muka kita, pasti ga diposting di blog ya, ga diijinin sama suami soalnya. Tapi saya ada posting foto2 nya di IG kok. Jadi yg mau liat foto2 kita *serasa artis aja*, liatnya dari IG saya atau IG related vendor nya ya.. :D

Untuk review vendor nya sendiri, sebenernya saya bingung mau yg mana duluan yg di review yak. hahaha. Yang pasti di review ada vendor2 ini:
1. Tempat resepsi berikut makanan nya
2. Vihara untuk pemberkatan
3. Wedding Gown
4. Groom Suit
5. MUA
6. Wedding Car
7. Wedding Organizer
8. Fresh Hand Bouquet
9. Souvenir
10. Wedding Cake
11. Invitation beserta perintilan nya
12. MC & Entertainment
13. Dancer yang jadi pengisi acara wedding day
14. Gallery Decoration
15. Nail Art
16. Lunch box untuk di acara pemberkatan
17. Groom Shoes
18. Bride Shoes
19. Make up untuk mama & adik saya
20. Gaun mama & adik saya
21. Prewedding Vendor
22. Photo Liputan hari h
23. Segala properti perintilan yang mendukung buat hh (salah 1 nya dried flower)
24. Hotel & Villa selama honeymoon

Nah, ada vendor yg ketinggalan buat dimasukin ke dalem review list ga ya? kalo ada, kasih tau saya ya..Biar bs saya tambahin di list nya.. Gawat, review vendor nya banyaaaak bgt. hahaha..Moga2 semuanya bisa kelar di review sebelom ganti tahun ya. Kalo ga, udah keburu basi ya review nya. hahaha.

Friday, September 11, 2015

Mars Dancer Jakarta

Di postingan ini, saya mau cerita tentang Mars Dancer, salah 1 vendor yang nantinya isi acara waktu wed day nanti.. hehehe. Waktu browsing2 di IG untuk penari, secara ga sengaja ketemu sm IG nya mars dancer (mars_dancer_jakarta). Saya sempet contact untuk tanya2 harga di bulan Maret. Harganya masih masuk akal kalo menurut saya. Terus kalo ambil 2 tarian, akan dikasih free pengiring pengantin. Pas saya liat portfolio nya di Youtube jg oke.
video

Tapi cami saya sempet ga setuju buat pakai penari lagi, karena sebenernya kita udah dapet acara dari Sense nya, dengan durasi maksimal 1,5 jam. Ya udah deh, saya yg ngalah jadinya. Terus kita jg sibuk untuk prepare prewedding session, jadinya saya jg sempet lupa sama vendor ini.

Nah, 1 bulan sehabis prewed, kebetulan kita ada disuruh sama camer buat ikut makan malam acara arisan. Di acara itu ada penari nya jg, perform 2 tarian. Cami suka sama salah 1 lagu & tarian nya. Cuma pas hari itu, kita jg ga tau siapa penari nya. 

2 minggu kemudian, saya liat IG nya mars dancer lagi, eh kok ada diupload foto kalau mereka perform di salah 1 resto. Dan ternyata mereka yg perform waktu acara makan malam yg kita datengin. Bener2 kebetulan banget ya. hehehe.

Cami akhirnya ijinin saya buat tanya2 lagi sm Mars Dancer nya. Jadi saya contact lagi, tanya2 untuk harga & durasi dari masing2 tarian nya. Ternyata ada sedikit perbedaan harga dari yang waktu saya pertama kali tanya, tapi masih bs dinego sedikiiiiit. Oh iya, setelah ngobrol banyak lewat chat, ternyata sebenernya Mars Dancer ini jg udah biasa isi acara nya camer tiap tahun, cm lewat perantara lain. Makanya pas di awal2, kita ga ngeh kl ternyata penari nya sama. wkwkwk.

Setelah ngobrol2 by chat, liat portfolio jenis tarian nya yg di Youtube, minta masukan dari camer, akhirnya kita pilih 2 tarian. Karena ambil 2 tarian, jadinya dapet free pengiring pengantin utk 6 orang. Untuk pilihan tarian nya sendiri masih bisa berubah 1 bln sebelum acara, kl misalnya ternyata kita suka tarian mereka yang baru.

Dari awal dealing sm vendor ini, kita udah sepakat tentuin 2 tarian, dimana saya pilih 1 tarian (untuk tarian pembuka) & cami pilih 1 tarian (untuk tarian penutup). Terus kita jg udah nentuin mau lagu apa untuk tarian pengiring pengantin nya, berikut formasi nya. Ada 3 video yg di-upload ke Youtube untuk pengiring pengantin, tapi ada 1 yg saya suka banget (yg video nya saya attach di postingan ini). hehehe. Jadi saya request formasi nya seperti itu (penari jalan duluan di depan, baru diikuti sama pengantin nya dengan selisih jarak yg agak jauh), tapi pakai lagu yg berbeda. Untuk tarian nya akan mengikuti lagu yg dipilih. Jadi ga selalu sama seperti yg ada di video.

PIC yang saya hubungi, orang nya ramah banget. Ga sombong sama sekali, terus kalau ditanya jg fast response. Jadinya sejauh ini, saya happy sama vendor ini. Kebetulan Mars Dancer jg pernah isi acara di tempat resepsi kita, jadi saya bener2 tenang sm vendor ini.. :D  Pas sesi technical meeting nanti, saya tinggal konfirmasi ulang untuk jumlah porsi makan malam yg harus disiapin. hehehe.

Buat yang mau liat2 portfolio nya vendor ini, bisa diklik disini. Kita jg milih tarian nya lewat Youtube aja. wkwkwk.

Tuesday, September 8, 2015

Wedding Souvenir

Di postingan dulu, saya pernah bahas kalau udah deal sama Sticky Candy. Tapi fokus nya waktu dulu kan buat hadiah mingle. Sedangkan saya pesen permen nya kebanyakan kalo cuma buat mingle. wkwkwk. Akhirnya ditetepin kalo permen Sticky ini jadi souvenir aja. Terus langsung beli kemasan nya dari mereka, biar saya jg ga ribet buat nimbang2 permen & cari2 kemasan permen nya.

Dari kemasan yg ada, saya pilih yang kemasan plastik warna pink. Awalnya saya pesen 400 pcs souvenir sama Sticky. Terus bawa pita & thank you card sendiri. Nantinya dibantu pasang sama pihak Sticky. Udah pilih warna dan rasa permen nya jg. 
ini pilihan kemasan yang ada di Sticky
Begitu undangan selesai, thank you card nya jg selesai. Kita jg udah beli pita di Mangga Dua buat souvenir nya. Jd pas weekend kemaren, kita dateng lagi ke TA buat anterin pita & thank you card. Apalagi permen nya jg mau diambil akhir bulan ini. 

Tapi pas di perjalanan, saya jadi kepikiran, gimana kalo ternyata jumlah souvenir yang dipesen kurang? deg2an banget mikirin nya. Sebenernya cami bilang, 400 pcs itu udah pasti cukup. Ada lebih nya jg sih sebenernya, tp emang ga banyak. Tapi saya menganut paham mendingan lebih daripada kurang. Jadi saya bilang sm cami mending pesen 450 pcs aja. Karena takutnya nanti ada orang yg minta souvenir nya lebih dari 1. Buat para senior2, bener ga sih kalo ada yg minta souvenir nya berlebih? 

Kalopun nantinya jumlah souvenir nya berlebih, bisa dibagi2 ke orang laen yang ga sempet dateng ke resepsi / dimakan sendiri aja *bisa diabetes atuh*. wkwkwk. Terus saya ada pesen tambahan 33 pcs candy jar yang ukuran 30 gram (tutup polkadot pink). Dari sisa 1 kg permen dibagi jadi 33 pcs candy jar. Ini juga buat jaga2 kalo misalnya box kue buat keluarga jumlahnya kurang. 
Kiri: Souvenir nya (kalo udah dipakein pita & thank you card kita)
Kanan: tambahan candy jar 30 gram
Semuanya serba pink ya. Kemasan plastik nya, pita nya, thank you card nya, tutup botol nya.  Mabok pink deh yg liat nya
Urusan souvenir akhirnya udah kelar di fix, tinggal diambil aja akhir bulan ini. Tetep masih banyak urusan laen yg belom kelar. Moga2 ga jadi bridezilla sampe hh nanti.. hehehe.

Sunday, September 6, 2015

Wedding Cake

Buat urusan wedding cake, sebenernya saya udah dapet dari pihak Sense kue 9 tingkat. Yang kue nya ganti setiap tahun, ngikutin dekor pelaminan yg ganti setiap 1 tahun. Karena udah dapet, jadi saya jg ga cari2 vendor wedding cake waktu dulu, karena mau pakai yang udah dikasih aja. Kebetulan tema warna kue nya masih masuk sama tema wedding kita. Kalo tiap kali dateng ke pameran, fokus kita jg tanya vendor laen. Ada 1 - 2 kali tanya vendor cake, untuk tau kisaran harga wedding cake yg 7 tingkat (karena menurut hitungan, artinya bagus). Tapi belom pernah ketemu vendor kue yang bikin saya klepek2. hehehe. Walopun sebenernya menurut hitung2an, kue yang tinggi nya 9 tingkat itu kurang bagus, kita merem2 aja. 
Kue dari Sense yang ganti tiap tahun
Waktu saya ke pameran JWF yg di JCC bulan lalu, saya ketemu sama salah 1 vendor kue, namanya Eiffel Cake. Dan vendor ini pajang kue yang bener2 bikin hati saya meleleh. Oke, mulai lebay. wkwkwk. Nah, kue yang dipajang itu tema carousel, dimana bagian tengah carousel di kue nya bisa muter2. Dan saya baru pertama kali nya liat kue yang seperti itu *berasa norak*. Saya ngomong sama cami, coba dong tolong tanyain harga kue nya sewaktu lewat di booth nya. Eh ternyata kedengeran sm salah 1 marketing nya, yg langsung bilang: Cici lagi cari kue? Ayo duduk, saya jelasin dl. Ya udah deh, jadi duduk & dengerin dulu harga berikut penawaran nya. Tapi ternyata harganya masih lumayan mahal walopun udah ada cashback 2 juta selama pameran & dipotong harga untuk free kue box nya. Ya udah deh, jd good bye sama kue impian.. :(

Selisih 1 minggu, ada pameran wedding lagi, salah 1 nya di Hotel Ciputra. Sebenernya tujuan saya ke pameran ini karena mau ketemu sama vendor undangan saya, buat ngintip siapa tau undangan saya udah jadi &salah 1 contoh nya dibawa ke pameran. Abis penasaran bgt sama hasil jadi undangan nya.. :D

Eh, persis begitu masuk pameran, saya ketemu sama Eiffel Cake lagi. Dan vendor ini pajang kue yang saya taksir waktu di pameran sebelomnya, cm versi yang lebih kecil. Kali ini saya kekeh ajak cami buat nanya harga lagi. wkwkwk. Dijelasin sm marketing yang namanya Maychel *sssttt, ini nama cowok loh, pelafalan nya Michael*. hehehe.
Ini kue yang dipajang di pameran Hotel Ciputra, tp yg versi kecil (5 tingkat)
Jadilah saya tanya2 harga untuk kue yang dipajang. Ternyata itu tingginya 5 tingkat. Sedangkan yang saya cari emang yg tingginya 7 tingkat. Jadi saya dikasih liat lewat laptop untuk model carousel 7 tingkat.
Kue yang bener2 bikin saya naksir berat sejak liat pertama kali (7 tingkat). Kalo secara tinggi, cm beda 80 cm dari kue yang 5 tingkat
Keliatan ga kalo ada 2 tingkat carousel di kue nya? Di bagian paling atas & di bagian ke 4 dari paling bawah. Nah, 2 carousel itu bisa muter. Dan emang di tiap pilar nya ditempelin sama panel berbentuk kuda, jadi dapet banget konsep carousel nya. Walopun tema wedding saya sebenernya bukan carousel, tapi nyerempet2 sedikit sama kuda nya. wkwkwk *maksa*

Hari itu saya nego sama Maychel, kebetulan ada owner nya langsung, namanya Ci Vyfi. Jadi bisa sekalian ditanyain ke owner nya. Cuma emang belom jodoh, jadi masih belom deal di hari itu. Pulang dari pameran, saya bahas terus sama cami, gimana kalo kita dealing sama vendor ini. Terus sekalian saya tanya dulu sm WO, gimana kinerja dari Eiffel Cake selama ini. Dari WO jawab kinerja nya oke2 aja.

Awalnya cami nolak buat dealing, karena kita emang udah punya kue gratisan. Tapi setelah dibujuk2, akhirnya dia setuju buat dealing. Yeaaaaayyyyy. Besok sore nya kita langsung dateng lagi ke pameran. Langsung cari marketing kemaren yg handle kita & tanya2 lagi untuk beberapa bagian kue yang mau di-modif sedikit untuk sesuaiin ke tema wedding kita.

Karena tema wedding kita itu ada konsep kastil & kereta labu / kuda, jadi saya minta bagian tutup carousel paling atas diganti dengan kastil (seperti contoh yg ada di IG & dijawab bisa). Terus saya jg minta ditambahin unsur kereta labu, clay berbentuk bride & groom, ganti warna bunga sesuai tema wedding, minta tambahan kristal kecil2 yang digantung di kue (biar sesuai sama dekor pelaminan). Setelah semua yang saya request dijawab bisa, dimulai lah nego lagi. hehehe.

Karena wedding day kita udah deket banget, jadi kita bilang sm marketing kl kita mau langsung lunasin aja harga kue nya. Dan kita jg ada pengurangan box kue untuk keluarga, karena yang mau dibagi2kan kue nya jg ga sebanyak itu. Setelah harga sepakat, langsung buka bon. Tapi payment nya ga di hari itu, karena signal nya susah, jadi agak susah untuk payment lewat mesin EDC nya. Jadi kita bilang kalo minggu depan, kita langsung datengin aja ke kantor untuk full payment & sekalian fix untuk design kue, warna taplak kue, dll.  
Kurang lebih, ini gambaran garis besar dari wedding cake yg kita deal, sebelom di modif. hehehe. foto diambil dr IG @eiffelcake
Detail lebih jelas untuk carousel nya. Foto diambil dari IG @eiffelcake
Di Eiffel Cake, udah ada list untuk range harga kue sekian, dapet box kue & mingle nya berapa pcs. Ci Vyfi nya baik banget, karena kita dapet bonus box kue & mingle untuk harga kue sebelom di-diskon. Dari harga kue awal, saya dapet: 22 box kue ukuran besar (10 x 10 cm) & 50 pcs mingle (bisa pilih mau cokelat / mini cupcake). Khusus untuk box kue, bisa dituker dengan ukuran kecil (5 x 10 cm), jumlahnya cukup dikalikan 2. Misalnya 22 box kue ukuran besar, bisa diganti dengan 44 box kue ukuran kecil. 
Ki - ka atas: box kue 10 x 10 cm, box kue 5 x 10 cm
Ki - ka bawah: box mingle untuk cokelat & mini cupcake
Yang bikin saya makin naksir sm Eiffel Cake itu: packaging nya. Warna nya soft pink, terus packaging nya jg lucu. Intinya: sesuai selera saya. hehehe. Dari hasil dealing, saya cm ambil 20 pcs box kue ukuran kecil & 50 pcs mini cupcake untuk mingle. Pada saat hh, tim dari Eiffel Cake jg akan sampe di venue 3 jam sebelom acara, baru pulang setelah acara selesai & dapet tanda tangan dari pengantin / WO.

Kemaren saya udah dateng ke kantor Eiffel Cake untuk full payment & fix soal design kue, warna kue, berikut warna taplak. Cari kantor nya jg ga terlalu sulit, karena kita jg udah dijelasin patokan nya dari Aston Cengkareng Hotel. Seneng banget bisa dapet wedding cake yg tema nya agak disesuaiin sm tema wedding kita. Dan tentu aja bs terkabul karena ada ijin dari cami. Makasih cami.. *hug dulu*. wkwkwk.

Untuk Eiffel Cake sendiri, saya bener2 salut sm marketing, owner & admin nya, karena semuanya ramah2. Untuk marketing nya sendiri, walopun saya nego harga, tapi muka nya ga berubah jadi cemberut. Minta tolong sm marketing utk kirim foto kue jg fast response banget. Untuk owner nya jg ga sombong, malah mau nyapa setiap client nya. Semoga sampai hari h nanti, pelayanan nya tetep no 1. 

Wednesday, September 2, 2015

Perintilan tentang bunga

Di postingan ini, saya mau bahas tentang semua perintilan tentang corsage, bunga dekor, sampe fresh flower hand bouquet yang dipake utk pagi hari.. :) Jadi postingan nya bakal panjang nih..Jangan bosen ya, soalnya isinya bakal full tentang bunga. Mabok bunga deh.. hehehe.

Corsage
Saya sama cami muter2 di Pasar Pagi Mangga Dua buat cari corsage untuk keluarga. Nah, disini ada yg jual corsage jadi. Tapi kita kurang sreg sama corsage yang udah jadi. Nah, kebetulan cami tau kl dsini bisa terima custom corsage, sesuai dengan bunga yg kita pilih sendiri. Akhirnya kita keliling beberapa toko bunga & tanyain toko mana yg mau terima rangkai corsage sesuai bunga yg kita pilih. 

Akhirnya kita ketemu sm 1 toko (sayang nya saya ga inget nama toko nya apa, karena udah lama banget bikin nya) yang mau terima rangkai corsage. Pilih2 bunga & tawar menawar harga. Mbak nya baik banget orang nya.. Kebetulan di toko ini ga jual daun gold yang ada glitter nya. Jadi saya beli daun gold glitter di toko laen, terus minta tolong sekalian dirangkai sama mereka. Mbak nya ga marah sama sekali, malah ijinin kl misalnya kita mau beli bahan di toko laen.

Buat corsage, kita cm buat 18 pcs. Karena keluarga yang nantinya pake corsage jg ga banyak. Untuk harga per corsage nya jg ga terlalu mahal banget (sekitar 12 rb per corsage). Kita tinggal sekitar 1 jam buat makan siang sambil nunggu corsage nya dibuat. Pas kita balik lagi, kerjaan nya udah hampir selesai dan hasilnya lumayan oke.  
Ini corsage nya yg kita pilih bunga nya sendiri
Bunga buat dekorasi kamar
Terus saya dikasih tau kalo masih ada sisa buat bahan bunga nya. Daripada dibawa pulang bahan bunga nya, jadi saya beli keranjang/pot rotan disana dan minta tolong dirangkai lagi bunga nya.. Saya cukup bayar pot rotan nya aja. Rencana nya, nanti dipake buat dekor kamar aja.
Pot bunga pake sisa bahan dari corsage. Sengaja minta dipakein plastik bening biar ga berdebu. 
Di laen waktu, saya jalan2 lagi ke Pasar Pagi Mangga Dua. Eh, ga sengaja ngeliat salah 1 toko yg jual pot bunga yang  udah dirangkai & ada tulisan LOVE nya dari rumput sintetis. Biasanya kan warna hijau, tapi ini ada yg warna pink sm ungu. Iseng2 saya tanya harganya, ternyata ga begitu mahal. Yg jual nya jg orang nya ramah. Jadi saya beli deh gara2 kesemsem sama hiasan nya..wkwkwk. Nantinya jg bisa dipake buat dekor kamar *alibi*.. hihihi. Beli nya di toko Imanuel Florist (Pasar Pagi Mangga Dua, lantai semi basement blok B 149).
Lucu aja ngeliat pot bunga ini. Ada pajangan jamur2 kecil jg.
Beberapa minggu yang lalu, saya tiba2 inget kalo punya 2 buah keranjang dari rotan. Waktu tahun 2013, sepupu saya ada yang married, terus dekorasi kamar pengantin nya pakai bunga asli. Nah, dekorasi nya pakai keranjang rotan nya yang bentuk hati & betuk persegi panjang. Jadi saya minta keranjang rotan nya sama sepupu, buat nantinya didekor ulang pake bunga artificial.

Mumpung saya lagi punya waktu, jadinya saya jalan2 ke Pasar Pagi, seberang Asemka, cari toko bunga yang mau terima rangkai bunga kalau misalnya kita beli bunga artificial nya disana. Dari sekian banyak toko, rata2 kenain cas 25% dari total harga pembelian barang kalau mau dirangkai. 

Akhirnya setelah keliling toko bunga di daerah sana, saya ketemu sama 1 toko yang mau terima rangkai bunga tanpa kena cas (cuma dikenain cas untuk bahan lem & gabus hijau). Pas kebetulan saya ada naksir sama artificial rose yang dijual di toko ini (pas banget cm ada 3 warna dan warna bunga nya itu sesuai sama tema warna untuk wedding saya).

Walopun harga jual bunga nya lebih mahal dari toko lain, tapi kualitas bunga yg saya pilih ga begitu keliatan kalo ternyata itu pakai artificial flower. Sebenernya saya mau pakai baby breath putih, tapi di toko inimkehabisan. Jadi saya beli di toko sebelah, terus minta sekalian dirangkai. Tentu aja sebelom beli, saya minta ijin dulu sama mereka & diijinin untuk bawa bunga dari toko laen.

Nama toko nya apa, saya lupa minta kartu nama. Yang pasti, semua dekorasi toko nya ditutup sama kertas aluminium foil yang perak ditambah lampu disko warna warni. wkwkwk. Paling norak sendiri deh sepanjang jalan Pasar Pagi.. hehehe. 
Ini saya foto hasil rangkaian bunga hati nya waktu dipajang di toko. Karena background nya silver, baby breath nya ga begitu keliatan ya.
Sebenernya baby breath putih nya ada di pinggir2 rotan nya. Terus sekeliling rotan nya saya minta tolong buat ditutupin pakai pita (saya pergi beli pita grossgrain lagi di toko laen, terus minta tolong dipasangin buat nutupin keranjang rotan nya). Untuk harga nya, saya pilih artificial flower yang 1 tangkai (isi 12 rose) seharga 90 rb. 
Ini hasil foto nya setelah di rumah. Saya minta dipakein plastik biar ga kotor karena debu.
Ternyata dari bahan bunga buat rangkaian hati, masih ada sisa rose pink & baby breath putih. Karena saya masih punya pot rotan persegi panjang, jadi saya cukup nambah 1 tangkai bunga jenis lain untuk lengkapin dekor bunga nya. Saya jg minta tolong dipasangin pita di sekeliling rotan nya.
kalo di foto ini, baru keliatan ada pita nya di sekeliling rotan. Di keranjang hati jg ditambahin pita kayak di foto ini. hehehe. 
Begitu cami tau kalo saya bikin 2 rangkaian bunga lagi, dia ngoceh2, katanya kebanyakan bikin / beli rangkaian bunga, emang nantinya mau ditaroh dimana. >.<  Saya blg, ya buat dekor kamar saya aja nantinya. Toh nanti nya jg masih bs dipake buat pajangan di rumah.

Hand Bouquet - Fresh Flower
Untuk vendor ini, saya baru cari beberapa bulan sebelom hh, karena sifatnya ga begitu mendesak. Di postingan sebelom2 nya, saya sempet singgung kalo HB saya nanti cukup pakai rose lokal, kombinasi 3 warna. Setelah nanya sana sini, kok rata2 harganya lumayan mahal ya.. *ga ngerti tentang harga pasaran bunga*. 

Giliran saya cari florist biasa yg ga ternama untuk buat hand bouquet, mereka terkendala buat ngirim HB nya pagi2. Karena kan saya minta dikirim HB nya jam 6 pagi. Beberapa florsit yg saya tanya ga sanggup untuk kirim HB nya di pagi hari.

Tiba2 saya inget kalo dulu Ribka & Fanny buat HB nya di Ayanna Florist (owner APP punya istri). *Dadah2 dulu sm Ribka & Fanny*. hehehe. Saya minta contact no Ci Fifi sama Ribka, terus hubungi buat nanya2 harga. Terus saya jelasin mau HB nya yang seperti apa (rose lokal, kombinasi 3 warna, ditambah dengan baby breath). Terus Ci Fifi langsung ngirimin foto di bawah ini & saya sukaaaa.. hehehe. 
Kurang lebih HB saya nanti nya jadi seperti ini, cm bentuknya bukan bulet (saya pilih cascade)

Karena harga yg di offer sm Ci Fifi masih masuk akal, jadi saya atur waktu buat janjian ketemu. Pas ketemu, kita discuss kira2 kombinasi warna apa yang cocok buat HB nya nanti. Awalnya mau kombinasi warna merah, soft pink, dan peach. Eh ujung2 nya malah jadi agak melenceng untuk peach nya, karena diubah jadi pink revival / fanta (akan disesuaiin jg sama warna tulip yg nantinya available).

Urusan warna kelar, kita mulai bahas model bunga nya. Ssaya lebih prefer kalo bentuk bunga nya bukan bulat, tapi cascade. Dari hasil browsing2, ketemu salah 1 bunga yang saya taksir di IG nya Chloe Florist.. Hasil bunga buatan nya bagus2 banget deh, sayangnya ada di Bandung. Jadi saya request sama Ayanna Florist untuk tambahin tulip & dijadiin bagian bunga yang menjuntai. Saya jg request ditambahin mutiara2 warna soft pink buat hiasan bunga nya.

Untuk total bunga nya sendiri, 1 HB bisa punya sekitar 28 - 30 tangkai bunga. Karena patokan nya: semakin banyak warna, jadi semakin banyak jumlah tangkai bunga yang dirangkai di HB nya. Untuk bagian tangkai bunga nya, saya minta dililit aja pakai pita, tapi tetep keliatan bagian batang bunga nya.

Oh iya, untung diingetin sm Ci Leony. Dari florist sendiri, udah dikasih 1 groom corsage & 2 daddy corsage, yang warna bunga nya jg disesuaiin sama warna HB nya..Tapi saya minta bonus 1 groom corsage lagi, takut nya keburu layu.  
Foto ini diambil dari IG nya Chloe Florist. Rangkaian bunga bulat saya tetep pakai rose, bukan bunga yg seperti di contoh foto ini ya

Fiuhhh, akhirnya segala perintilan tentang bunga kelar jg dibahas nya. :D

Wednesday, August 5, 2015

Update Wedding Preparation - Undangan

Hola semuanya.. :)
Akhirnya sempet nulis lagi di blog setelah 1 bulan lebih ga ada update tentang apa2.. hehehe. Sampe ada blogger laen yang nanyain, kenapa masih belom nulis belakangan ini? *dadah2 sama nie, derry, dewi ping2*. 

Sebenernya banyak yang mau ditulis, tapi buat kali ini, biar saya cerita tentang undangan dulu ya.. Buat orang yg merasa kalo saya terlalu ribet buat urus 1 hal, ga usah dilanjutin baca postingan2 di blog ini.. Jadi saya seneng & merasa bebas buat nulis tanpa perlu dihujat ribet sama org laen, pembaca jg seneng karena ga perlu tau ttg keribetan saya. hehehe.

Jadi sebenernya dr awal Januari, saya udah sempet minta temen SMA untuk design undangan & udah selesai dari akhir bulan Mei. Cuma sekitar awal bulan Juni, saya berasa kurang sreg sama design nya. Jadi saya minta tolong sama temen kantor (bagian web designer) untuk design undangan saya dari awal lagi. Proses design kurang lebih 1 bulan. Baru jadi sekitar awal Juli. Rencana awal mau naek cetak sebelom percetakan nya libur lebaran (tgl 10 Juli). Apa daya ga keburu, jadi baru bisa naek cetak tanggal 28 Juli (weekday). Ini nih yg bikin cami sama saya ribut melulu, soalnya dia maunya buru2. Jadinya dia nyalahin saya kenapa ganti design segala. >.<

Emang saya orangnya itu banyak maunya..Sebelom naek cetak, karena saya ga dapet dummy dari vendor undangan, jadi saya coba print digital dulu untuk undangan nya (sebelomnya minta vendor undangan untuk kirimin sample kertas undangan yg ada alur nya (bukan polos mengkilap), terus setelah suka bahan & warna kertas tertentu, saya minta dikirimin sample beberapa lembar buat tes print digital). Karena full color itu cakep banget pas liat hasil print digital, jadilah saya upgrade ke vendor undangan untuk full color semuanya.. Sekaligus pastiin untuk jumlah undangan yg mau dicetak. Saya jg pastiin utk ukuran & jenis pita yg cocok buat ditempel di undangan nya.

Pas sesi naek cetak, saya sama cami emang diijinin dateng ke percetakan nya (sama vendor undangan) untuk acc warna. Jadilah kita nongkrong setengah hari di percetakan untuk acc warna sekaligus cetak undangan nya. hehehe. Ternyata ini percetakan offset, bukan digital (dimana perbedaan hasil warna nya jg lumayan banyak). Buat undangan saya, ada 4 film yang mesti dicetak. Cuma lama pas approve warna dari film pertama yg dicetak (sampe 5x cetak baru akhirnya dapet warna yg pas) --> untuk naek turunin warna nya. Untuk film selanjutnya, cukup 2x cetak aja.

Setelah naek cetak sampe film ke 3 kelar (sisa 1 film lg kita tinggal), saya buru2 dateng ke Pasar Pagi Mangga Dua buat beli pita & batu tempel buat ditempel di bagian cover undangan nya (susah bener cari batu tempel yg ga ada bolong nya).. Tapi karena baru sampe di pasar pagi mangdu jam 4 sore, saya jadi buru2 beli pita & batu tempel nya (karena banyak toko yg udah mau tutup). Jadi akhirnya tetep beli batu tempel & pita seadanya dulu (buat undangan & souvenir). Eh pas cobain di rumah, ternyata ga cocok dong warna pita sama batu yg dibeli. Lebih gawat nya lagi, ukuran batu nya kekecilan (diameter batu lebih kecil daripada diameter pita). hahaha.

Jadilah pas hari Sabtu, saya balik lagi ke Pasar Pagi Mangdu buat beli pita & batu tempel lagi..wkwkwk. Ujung2 nya beli pita warna pink lagi (tp yg warnanya 1 tingkat di atas pita yg awal beli). Beli batu tempel nya di toko Multi Aksesoris, pasar pagi mangdu lantai 3 (batu yg dibeli tetep ada bolong nya, karena itu sebenernya batu untuk dijahit, bukan ditempel). Mbak nya baik banget, jadi saya bisa coba & pilih warna batu yg cocok dengan hasil print undangan nya.. Untuk pita grosgrain nya beli di toko laen, karena warna di toko Multi Aksesoris udah ga lengkap. Beli pita nya di pasar pagi mangdu jg, posisi toko nya agak belakang, tapi saya lupa namanya apa. Untuk stok warna pita nya lumayan lengkap, tapi harganya lebih mahal dari toko laennya.
awalnya beli pearl pink, ternyata terlalu muda. terus pengen beli yg peach tapi ternyata pita nya kurang. Jadilah beli yg pink.
Rencana awal pengen beli 1 batu hati aja buat ditempel di undangan. Tapi pas liat di toko nya, banyak banget jenis & ukuran batu tempel nya. Ujung2 nya jadi beli 4 batu tempel untuk masing2 undangan. >.< 
Kurang lebih ini ilustrasi batu nya untuk ditempel di undangan. Pilih batu warna kuning biar cocok sm warna rambut kuda di undangan nya (ga kefoto)
Pita yg dipilih akhirnya bukan warna pita ini (cm buat ilustrasi nanti batu hati nya ditempel di atas pita). Cara iket pita nya jg masih asal2an, jadi keliatan nya kok pita & batu nya kebesaran.. >.< Padahal nanti yg bener nya itu: pita ga sampe nutupin jendela kereta

Ini warna pita peach yg saya suka, tapi stok nya abis. Terus saya jg udah males cari ke toko laen. Jadi pilih warna pita laen aja.
Kalo pita untuk souvenir, saya pake warna pearl pink, buat souvenir permen sticky nya.. Cuma diameter nya lebih kecil daripada yg buat undangan. Kalo pita undangan itu grosgrain 3/8 inch, kalo pita untuk souvenir pakai grosgrain yg 1/4 inch. Saya ga suka pita satin, karena keliatan nya terlalu licin.

Mungkin buat sebagian besar orang bakal bilang kalo undangan itu yg paling penting itu isinya jelas, karena ujung2 nya bakal masuk tong sampah setelah dibaca (termasuk pendapat nya cami). Cuma buat saya, kalo design nya cakep, pas ngeliat hasilnya jg rasanya hati seneng (walopun hasil warna yg dicetak offset nya ga sesuai keinginan). 

Sekarang lagi proses nunggu undangan nya jadi. Katanya sekitar awal September udah bs jadi. Sambil nunggu undangan nya jadi, sekarang saya lagi cicil ketikin label undangan. Jadi pas undangan jadi, kita udah langsung bisa mulai tempel label nya deh.. hehehe. Sekarang PR nya mesti beli label undangan tom & jerry yg no 99 (buat ditempel di kartu selipan undangan). Kalo label yg buat di cover undangan udah beli, pakai yg transparan tom & jerry 103.

Ga berasa banget, wed day nya udah tinggal sekitar 2 bulan lagi. Tapi ternyata masih lumayan banyak hal yg mesti diurus / dipastiin lg. Semangaaaat buat diri sendiri & para bride to be laen yg masih preparation jg.. :D

Tuesday, June 16, 2015

Prewedding Decoration

Oh iya, buat yang pernah baca beberapa postingan di blog ini, tapi merasa kok saya orang nya ribet banget sih untuk tiap hal, ya emang saya tipe orang yg lumayan perfectionist. Semua yang saya share disini bertujuan buat share informasi ke capeng laennya..Jadi saya berusaha nulis sedetail mungkin, biar orang laen ada gambaran..Tapi buat sebagian orang, ngeliat saya orang nya ribet amat, ga ada salahnya jg pandangan kalian begitu. Yang pasti tujuan blog ini bukan buat pamer / sombong / bikin orang laen iri.

Jadi di postingan sebelumnya, saya sempet sekilas cerita kalo ada 2 vendor dekor yang saya pilih buat bantu penuhin konsep foto. Saya langsung gabung aja review tentang dua vendor itu di postingan ini ya..

Yang pertama, namanya Hasan Decoration..Saya butuh pohon maple putih untuk dukung konsep prewed yg ala "Snow White". Kalo saya liat spesialisasi nya, untuk sewain pohon sakura, pohon maple putih, dan yg terakhir ada yg berdaun emas & hijau. Jadi saya coba hubungin Pak Hasan untuk tanya2 harganya..Ternyata harganya masih amat terjangkau & yg paling murah sejauh yg pernah saya tanya (vendor laen pasang harga nya lebih mahal). Dari vendor laen yang pernah saya ketemu dan harganya paling mendekati Hasan Decoration pun masih selisih 800 rb. Jadi, buat saya udah best price banget di vendor yg saya pilih. Oh iya, dari harga sewa nya, saya dipinjemin 1 lampu LED yang ada 12 warna..

Akhirnya saya deal, telp untuk tanya bagaimana pembayaran nya, confirm waktu pemasangan pohon nya (1 hari sebelum sesi prewed) & info untuk alamat studio The Photograph..Saya baru tau kalo ternyata tinggi pohon nya bs disesuaiin sama tinggi ruangan (Karena awalnya saya sempet khawatir pohon nya ga bs masuk ke studio). Proses pemasangan pohon kurang lebih 2 jam. Oh iya, saya jg minta tolong supaya batang pohon nya di-cat putih, buat makin mendukung konsep nya (setelah konsul sm stylist nya The Photograph). Walopun ada extra charge, tp harganya reasonable.

Pak Hasan ini sempet bikin saya kaget, karena dia ga terima DP. Jadi pembayaran langsung dikasih ke anak buah nya sehabis pasang pohon (saya dititipin pesen untuk lebihin sedikit buat uang makan karyawan nya). Jadinya saya titip pembayaran untuk Pak Hasan ke bagian finance nya The Photograph.

Saya sendiri baru liat dekorasi nya pas sesi prewed mau mulai.. Dan langsung sukaaaa banget sama dekorasi nya yang serba putih, termasuk lantai dacron putih. Karena konsep nya "Snow White", jadi ada frame foto yang digantung (anggeplah itu cermin) & apel merah yang digantung jg. Kurang lebih seperti ini dekor nya, difoto dari kamera HP.
hasil dekor nya melebihi bayangan saya
Saya deal sama Pak Hasan untuk sewa pohon nya 1 hari.. Jadi dipasang hari Kamis pagi, untuk dipakai foto di hari Jumat. Seharusnya hari Jumat sore udah bs dilepas. Saya ada sesi foto prewed lagi di hari Senin (weekend nya istirahat. wkwkwk). Nah, saya kaget ternyata pohon maple nya masih belom dilepas. Rencana awal nya, saya cm ambil 1 background studio aja dengan pakai wed gown & jas HH (bukan yg ada pohon maple nya). Tapi karena pohon maple nya belum dilepas / dibongkar, saya jadi request untuk ambil pose di background itu lagi. hehehe.

Walopun saya udah ambil background ini untuk konsep "Snow White", tapi saya tetep ambil pose disini lagi buat pakai wed gown. Cm karena keburu2 sama waktu untuk ke Froggy Castle (lokasi outdoor), jadi sesi foto nya cm sebentar & pose nya jg cm sedikit. How lucky I am.. :D 
dekor untuk foto lagi pakai wedding gown & jas HH. Cm diilangin frame & apel gantung nya aja
Kesimpulan nya:
Puas banget sm kinerja nya Hasan Decoration.. Kebetulan jg saya beruntung banget, karena saya bs ambil 1 sesi foto lagi dengan gaun yg berbeda di hari yg berbeda, karena pohon nya blm sempet dilepas sm mereka.
Sedikiiiiiiiit kekurangan nya: di salah 1 daun maple putih nya, ada yg berwarna kecoklatan, seperti habis terbakar. Kalo diliat dari kamera photographer keliatan, tapi pasti nanti bs diedit.. hehehe.

Yang kedua, namanya Angela Decoration..Saya ketemu vendor ini pas cari2 penyewaan flower ball. Jadi saya demen banget yg ada bunga2 nya, sedangkan di Photograph, stok artificial flower nya kurang banyak & ga ada flower ball. Jadinya saya mau cari tambahan nya lagi, salah 1 nya flower ball.

Saya nanya banyak bangeeeet sama Ci Silvia, owner nya Angela Decoration. Tapi dia tetep sabar ladenin pertanyaan saya. Item yang bs disewa ada macem2, mulai dari: flower ball (ada pilihan warna), grass ball, karpet rose petal, tulisan LOVE dari bunga putih, sangkar burung, standing flower, dll. Pokoknya banyak banget..Kalo mau custom inisial huruf dari bunga2 jg bisa. 

Akhirnya setelah konsul sama stylist Photograph, ada beberapa item yang saya sewa:
- Tulisan LOVE dari bunga putih
- 2 karpet rose petal putih (buat ukuran photobooth)
- flower ball berbagai ukuran (20 cm & 25 cm) warna putih & kombinasi putih pink muda
- Lilin elektrik yang pakai baterai (2 kotak @24 pcs) --> khusus yg ini, saya pulangin lewat JNE
Ini contoh foto dari item yang saya sewa dari Angela Decoration. Photo diambil dari IG: tang_silvia
Saya minta tolong untuk dianter Jumat jam 7 pagi & diambil barang2 nya di Jumat sore. Ada extra charge untuk anter jemput dekorasi nya, tapi masih reasonable. Saya cm minta tolong untuk dibantu pasang karpet rose petal nya aja. Setelah deal, saya diminta untuk DP 50%, dan pelunasan nya pada saat barang dianter.
Ini hasil dekor nya (sehabis dipasang), tapi belom ditambahin properti laennya milik The Photograph. Photo diambil dari IG: tang_silvia
Kelar urusan di hari Jumat, saya ada hubungin Ci Silvia lagi di hari Minggu malem secara dadakan, sekitar jam 10 malem (ada perubahan background dari rencana awal). Karena di hari Senin besok nya butuh properti flower ball lagi untuk sesi foto. Cm saya nanya, ada flower ball warna laennya ga. Ternyata ada yg warna peach..Dan sekarang ada ukuran baru, diameter 40 cm. Jadilah malem itu, saya deal lagi. hehehe.

Saya minta tolong dianterin lagi flower ball nya di hari Senin siang. Cm buat kali ini, mending ditunggu aja. Karena paling cm dipakai 2 jam aja. Saya request untuk dateng pukul 13.00, tapi ternyata udah dianter sekitar pukul 12.00. Saya ga enak kalo nanti ditungguin kelamaan, tapi ternyata properti nya ditinggal, baru diambil sore hari nya..Pembayaran nya langsung setelah barang nya dianter.

Kesimpulan nya:
Saya jg puas sama Angela Decoration, karena pengiriman nya tepat waktu (sehari sebelum sesi foto, Ci Silvia sempet nanya sm saya, bs ga kalo properti nya dianter lebih awal dr jam 7 pagi). Org nya pun ga perhitungan. Dari sisi harga jg masih kompetitif. Cm untuk harga sewa maple putih nya lebih murah di Hasan Decoration, jadi saya ambil disana). Malah saya sempet ga enak sama Ci Silvia, karena saya rada telat untuk kirim lilin elektrik yg disewa nya..

Kalo kata photographer & stylist dr Photograph, keliatan banget saya orang nya niat abis. Soalnya 2 vendor dekor ini, saya yg cari sendiri. Tapi kalo liat hasil dari low resolution yg udah dikirimin, emang prop2 ini mendukung hasil foto nya jadi lebih bagus *pendapat pribadi*. 

Buat yang tertarik sm vendor2 di atas, silahkan dihubungin langsung ya.. Saya cm share pengalaman positif saya dengan 2 vendor tsb.
Hasan Decoration: 0838 9839 7403
Angela Decoration: 0817 667 0477
 

Template by BloggerCandy.com | Header Image by Freepik